Payung jamur beracun: foto dan deskripsi jamur yang tidak bisa dimakan, cara membedakan jamur payung dari kembaran beracun

Sangat sering, jamur yang tidak biasa tumbuh di sepanjang sisi jalan raya dengan tutup seperti piring besar dan batang panjang yang tipis. Kebanyakan orang berpikir bahwa itu adalah jamur kulat putih atau agaric lalat. Namun pada kenyataannya itu adalah jamur payung, yang merupakan tubuh buah yang dapat dimakan dan sangat lezat.

Jamur mendapatkan namanya karena kemiripan luarnya yang kuat dengan payung. Pada awalnya, tutup di kaki terlihat seperti payung tertutup atau kubah, dan segera terbuka dan menjadi salinan payung. Penting untuk diingat bahwa hampir semua jamur yang dapat dimakan memiliki jamur palsu atau beracun. Payung juga tidak terkecuali dan memiliki "saudara" mereka sendiri yang tidak dapat dimakan. Dan karena itu, pemetik jamur harus mematuhi aturan tertentu: jangan memetik jamur yang ragu-ragu.

Sangat mungkin untuk membedakan jamur yang dapat dimakan dari payung beracun. Dan jika, setelah datang ke hutan, Anda tidak mengetahui bagaimana dan di mana mengumpulkan payung, maka Anda tidak perlu merobohkannya dengan kaki Anda, salah mengiranya sebagai jamur beracun. Mungkin mereka yang datang setelah Anda akan senang dengan panen seperti itu.

Kami menyarankan Anda membiasakan diri dengan deskripsi dan foto jamur payung beracun. Ada 4 jenis dari mereka di wilayah kami: payungnya sisir, payungnya kastanye, payungnya coklat-merah dan merah-daging. Namun, hanya dua spesies pertama yang dianggap paling berbahaya.

Payung sisir jamur beracun

Nama latin payung sisir:Lepiota cristata;

Keluarga: juara;

Topi: Diameter 2 sampai 5 cm, seperti lonceng pada remaja dan bersujud pada spesimen dewasa. Warnanya merah-coklat, pada permukaannya terdapat sisik-sisik kuning-oranye yang runcing.

Kaki: sangat tipis, kosong di tengah, tinggi 7 sampai 10 cm, diameter 0,5 cm, silindris, dengan alas melebar. Warna dari kekuningan hingga krem, dengan cincin putih atau merah muda. Cincin itu cukup sempit dan segera menghilang.

Bubur: warna pulpa putih dengan bercak-bercak berserat, dengan bau tidak sedap yang menyengat.

Sifat dpt dimakan: beracun, sama sekali tidak cocok untuk makanan;

menyebar: lebih suka wilayah utara negara dengan iklim sedang.

Bagaimana membedakan payung dari jamur beracun serupa lepiot

Jamur beracun lain yang terlihat seperti payung adalah kastanye lepiota.

nama latin: Lepiota castanea;

Keluarga: juara;

Topi: diameter 2 sampai 4 cm, merah atau coklat. Tutupnya berbentuk bulat telur hanya pada jamur muda, pada spesimen dewasa bersujud. Selanjutnya, kulit pada tutupnya mulai pecah menjadi serpihan kastanye kecil yang keras. Pelat di bawah tutupnya menguning seiring waktu;

Bubur: memiliki warna kemerahan atau coklat, terutama bila pecah atau terpotong, berbau tidak sedap dan sangat rapuh bila disentuh;

Kaki: memiliki bentuk silinder yang mengembang dan jatuh ke arah alas. Cincin di kaki berwarna putih, tetapi dengan cepat menghilang seiring bertambahnya usia;

Sifat dpt dimakan: jamur sangat beracun, ketika dimakan paling sering terjadi kematian;

menyebar: tumbuh di daerah dengan kondisi iklim sedang. Ini sering dapat ditemukan di Siberia Timur dan Barat, serta di negara-negara Eropa.

Patut dikatakan bahwa jamur payung ganda beracun dan sangat berbahaya. Karena itu, jika Anda tidak tahu persis jamur mana yang ada di depan Anda, jangan menyentuhnya.

Bagaimana membedakan jamur payung dari lepiota - jamur beracun? Kaki lepiota beracun tingginya hingga 12 cm, dengan ketebalan hingga 1,2 cm, berbentuk silinder, di dalamnya berlubang, sedikit melengkung, halus, berwarna putih. Setelah cincin di kaki, warnanya berubah dan menjadi kekuningan atau coklat. Jika Anda menyentuh kaki, itu berubah menjadi coklat. Lihat foto cara membedakan jamur payung dari kembaran beracun:

Cara membedakan payung jamur yang bisa dimakan dari jamur payung beracun dan lalat agaric (dengan video)

Untuk mengetahui perbedaan jamur yang bisa dimakan dan beracun, payung, tonton juga videonya. Ini akan membantu Anda lebih akurat mengidentifikasi perbedaan yang ada.

Misalnya, bagaimana membedakan jamur payung dari agaric lalat? Agaric lalat memiliki sisik di tutupnya, tetapi jarang. Biasanya tutup jamur ini hampir halus, dengan sedikit sisik putih. Payung berwarna abu-abu atau coklat dengan sisik putih atau abu-abu besar. Kaki payung dibingkai oleh tiga lapis cincin putih yang meluncur ke bawah dengan mudah.

Banyak pemetik jamur mengacaukan payung dengan jamur payung putih dan keracunan. Karena itu, muncul pertanyaan, bagaimana membedakan jamur payung dari jamur payung?

kulat putih - jamur yang sangat beracun, dan jika digunakan secara tidak sengaja, kematian terjadi pada 90% kasus. Seluruh jamur berwarna keabu-abuan atau putih pucat. Tutupnya tidak memiliki sisik, tetapi ditutupi dengan serpihan. Bubur jamur payung putih memiliki bau klorin yang agak tidak enak. Tidak ada cincin di kaki, itu menghilang sangat awal, alih-alih ada potongan serat.

Bagaimana membedakan payung yang bisa dimakan dari jamur ungu yang tidak bisa dimakan

Ada payung palsu lain, yang juga bisa membingungkan. Bagaimana membedakan payung jamur yang bisa dimakan dari yang tidak bisa dimakan - payung ungu? Jamur ungu yang tidak dapat dimakan memiliki warna yang serasi, rasa pahit dan bau yang tidak sedap. Meskipun tubuh buah ini tidak beracun, namun tidak disarankan untuk memakannya karena rasa pahitnya yang kuat. Kami menawarkan Anda untuk melihat foto visual jamur payung yang tidak bisa dimakan:

Perlu dicatat bahwa jamur payung sangat umum di antara perwakilan kerajaan jamur. Karena mereka tumbuh pada puing-puing organik yang membusuk, pada tanaman yang membusuk, mereka juga disebut saprofit. Terkadang payung bisa mencapai ukuran yang sangat besar, misalnya, topi dengan diameter bisa lebih dari 23 cm, dan tinggi kaki - hingga 30 cm Jamur payung tumbuh melingkar, membentuk cincin, yang populer disebut "lingkaran penyihir". Dalam lingkaran seperti itu, payung dapat tumbuh hingga beberapa lusin.

Jamur payung merah: beracun atau bisa dimakan?

Beberapa pemetik jamur yakin bahwa jamur payung merah dianggap beracun dan karena itu tidak mengumpulkannya. Kami segera menenangkan mereka, jamur ini bisa dimakan dan sangat enak.

nama latin:rhacode Macrolepiota;

Keluarga: juara;

Topi: krem atau abu-abu dengan sisik yang tampak berserat. Jamur muda menyerupai telur ayam kecil, dan kemudian tutupnya menyebar dan menyerupai lonceng. Seiring bertambahnya usia, itu menjadi benar-benar rata dengan tepi yang sedikit terselip;

Kaki: halus, putih atau coklat muda. Bentuknya silindris, meruncing di bagian atas dan mudah terlepas dari tutupnya;

piring: berwarna putih atau krem, memerah saat ditekan;

Bubur: putih, sangat rapuh, berserat. Saat dipotong, warnanya menjadi coklat kemerahan, sementara baunya menyenangkan;

Sifat dpt dimakan: jamur yang bisa dimakan;

menyebar: hutan gugur dan jenis pohon jarum, semak akasia. Selain Rusia, dapat ditemukan di Eropa, Asia, Afrika, Australia, Amerika.

Para ilmuwan memperingatkan bahwa jamur payung yang memerah, meskipun dapat dimakan, dapat menyebabkan reaksi alergi yang parah pada penderita alergi.

Payung putih yang tidak bisa dimakan: seperti apa jamur beracun itu

Payung lain yang menurut pemetik jamur tidak bisa dimakan adalah jamur payung putih.

nama latin:Macrolepiota excoriata;

Keluarga: Champignon;

Sinonim: payung putih, payung lapangan, lepiota putih;

Topi: abu-abu-putih, diameter hingga 13 cm, dengan sisik yang mudah jatuh di belakang. Jamur muda terlihat seperti telur ayam, kemudian menjadi pipih dan memiliki tuberkulum coklat yang menonjol di tengah tutupnya. Senyawa berserat keputihan terlihat di sepanjang tepi tutupnya;

Kaki: tingginya bisa bervariasi dari 5 sampai 14 cm, bagian dalamnya praktis kosong, berbentuk silinder, dan sedikit melengkung.Kaki di bawah cincin berwarna gelap, ketika disentuh berubah menjadi coklat;

Bubur: putih, berbau harum, memiliki rasa asam, tidak mengalami perubahan pada potongan;

piring: agak tebal, longgar, dengan tepi halus. Pada individu muda, piringnya berwarna putih, pada yang tua - krem ​​​​atau coklat;

menyebar: ditemukan di seluruh Rusia, Ukraina, Belarus, dan banyak negara Eropa. Tumbuh di stepa, hutan, padang rumput, terutama di mana ada tanah humus.

Sekarang, setelah membaca deskripsi jamur yang tidak bisa dimakan, Anda tahu seperti apa jamur payung beracun itu. Karena itu, ketika pergi ke hutan untuk mencari jamur, ingatlah informasi dan foto payung beracun ini dengan baik, agar tidak membahayakan hidup Anda.

Dan satu lagi aturan penting untuk pemetik jamur: jangan mengumpulkan payung di dekat jalan raya, pabrik industri, dan tempat pembuangan sampah. Bahkan jika jamur dapat dimakan, tetapi tumbuh di tempat-tempat seperti itu, mereka menyerap racun yang berbahaya bagi tubuh manusia dan dapat menyebabkan keracunan.