Jamur yang dapat dimakan dari genus Mlechnik: foto dan deskripsi spesies

Jamur dari genus Mlechnik milik keluarga Syroezhkov. Kategori kelayakannya rendah (3-4), namun, meskipun demikian, tukang susu secara tradisional dihormati di Rusia. Kumpulkan sekarang, terutama varietas yang cocok untuk pengawetan dan pengawetan. Dalam klasifikasi mikologi, ada sekitar 120 spesies Lactarius, sekitar 90 di antaranya tumbuh di wilayah Rusia.

Yang pertama di antara penjaga susu di bulan Juni adalah susu yang tidak pedas dan kuning pucat. Semua lactarius adalah jamur yang dapat dimakan dan dapat dibedakan dengan adanya jus di tempat pemotongan atau kerusakan. Namun, mereka menjadi dapat dimakan, seperti jamur susu, setelah perendaman awal untuk menghilangkan kepahitan. Mereka tumbuh dalam kelompok.

Tukang susu September menempati area yang luas dibandingkan dengan Agustus, semakin dekat ke tempat-tempat berawa, sungai, dan kanal.

Penggiling dan jamur susu pada bulan Oktober sangat berubah warna setelah embun beku pertama. Perubahan ini begitu kuat sehingga sulit untuk membedakannya. Hanya tukang susu yang tidak mengubah penampilan dan sifatnya di bawah pengaruh embun beku yang dapat digunakan untuk makanan, direndam, dan diasinkan.

Anda dapat menemukan foto dan deskripsi jenis jamur susu yang paling umum di halaman ini.

Miller non-kaustik

Habitat susu non-kaustik (Lactarius mitissimus): hutan campuran dan hutan konifera. Mereka membentuk mikoriza dengan birch, lebih jarang dengan ek dan cemara, tumbuh di lumut dan di serasah, sendiri-sendiri dan berkelompok.

Musim: Juli-Oktober.

Tutupnya berdiameter 2-6 cm, tipis, awalnya cembung, kemudian memanjang, menjadi tertekan oleh usia tua. Seringkali ada tuberkel yang khas di tengah tutupnya. Area tengah lebih gelap. Ciri khas spesies ini adalah warna tutupnya yang cerah: aprikot atau oranye. Topi itu kering, beludru, tanpa zona konsentris. Tepi tutupnya lebih ringan.

Seperti yang Anda lihat di foto, kaki jamur susu ini tingginya 3-8 cm, tebal 0,6-1,2 cm, silindris, padat, lalu berlubang, sewarna dengan tutupnya, lebih ringan di bagian atas:

Daging tutupnya berwarna kekuningan atau oranye-kekuningan, padat, rapuh, dengan bau netral. Di bawah kulit, dagingnya berwarna kuning pucat atau oranye pucat, tanpa bau khusus. Jus susu berwarna putih, berair, tidak berubah warna di udara, tidak pedas, tetapi sedikit pahit.

Piring, patuh atau turun, tipis, frekuensi sedang, sedikit lebih ringan dari tutupnya, oranye pucat, kadang-kadang dengan bintik-bintik kemerahan, sedikit turun ke pedikel. Spora berwarna oker krem.

Variabilitas. Piring kekuningan menjadi buffy cerah dari waktu ke waktu. Warna tutupnya berkisar dari aprikot hingga oranye kekuningan.

Kemiripan dengan spesies lain. Susu non-kaustik terlihat seperti susu kecoklatan (Lactatius fuliginosus), di mana warna tutup dan kaki lebih terang dan warna kecoklatan-coklat lebih disukai, dan kaki lebih pendek.

Metode memasak: pengasinan atau pengawetan setelah pretreatment.

Dapat dimakan, kategori ke-4.

Miller kuning pucat

Habitat lactarius kuning pucat (Lactarius pallidus): hutan ek dan hutan campuran, tumbuh berkelompok atau sendiri-sendiri.

Musim: Juli Agustus.

Tutupnya berdiameter 4-12 cm, padat, awalnya cembung, kemudian menyebar rata, sedikit tertekan di tengah, berlendir. Ciri khas spesies ini adalah topi kuning pucat, buffy pucat atau buffy-pucat.

Perhatikan foto - topi tukang susu ini tidak rata, ada bintik-bintik, terutama di tengah, di mana warnanya lebih gelap:

Tepi tutupnya sering sangat lurik.

Kakinya tinggi 3-9 cm, tebal 1-2 cm, berlubang, warnanya sama dengan tutupnya, silindris, pada saat dewasa agak clavate.

Daging buahnya putih, dengan bau yang menyenangkan, jus susu berwarna putih dan tidak berubah warna di udara.

Pelat sering, turun dengan lemah di sepanjang batang atau melekat, kekuningan, seringkali dengan semburat merah muda.

Variabilitas. Warna tutup dan batang dapat bervariasi dari kuning pucat hingga oker kekuningan.

Kemiripan dengan spesies lain. Susu kuning pucat mirip dengan susu putih ( Lactarius mustrus ), yang memiliki warna tutup putih abu-abu atau putih krem.

Metode memasak: dapat dimakan setelah perendaman atau perebusan awal, digunakan untuk pengasinan.

Dapat dimakan, kategori ke-3.

Miller netral

Habitat susu netral (Lactarius quietus): campuran hutan gugur dan hutan ek, tumbuh sendiri-sendiri dan berkelompok.

Musim: Juli-Oktober.

Topi memiliki diameter 3-7 cm, terkadang hingga 10 cm, awalnya cembung, kemudian menyebar, menjadi tertekan oleh usia tua. Ciri khas spesies ini adalah topi coklat kering, halus, lembayung muda atau merah muda dengan zona konsentris yang terlihat.

Tinggi kaki 3-8 cm, tebal 7-15 mm, silindris, padat, kemudian berlubang, berwarna krem.

Daging tutupnya berwarna kekuningan atau coklat muda, rapuh, jus susu tidak berubah warna dalam cahaya.

Pelat melekat dan turun pada pedikel, sering, krem ​​​​atau coklat muda, kemudian memperoleh warna merah muda.

Variabilitas: warna tutupnya bisa berkisar dari coklat merah muda hingga coklat kemerahan hingga ungu krem.

Kemiripan dengan spesies lain. Menurut deskripsi, pengantar susu netral terlihat seperti makanan yang enak oak susu (Lactarius zonarius), yang jauh lebih besar dan memiliki tepi yang halus dan melengkung.

Metode memasak: pengasinan atau pengawetan setelah pretreatment.

Dapat dimakan, kategori ke-4.

Tukang giling wangi

Habitat lactarius aromatik (Lactarius glyciosmus): hutan jenis konifera dan campuran,

Musim: Agustus September

Tutupnya memiliki diameter 4-8 cm, padat, tetapi rapuh, mengkilap, pada awalnya cembung, kemudian menyebar rata, sedikit tertekan di tengah, seringkali dengan tuberkel kecil di tengah. Warna tutupnya abu-abu kecoklatan dengan warna ungu, kekuningan, merah muda.

Tinggi kaki 3-6 cm, tebal 0,6-1,5 cm, silindris, pangkal agak menyempit, licin, kekuningan.

Dagingnya rapuh, kecoklatan atau coklat kemerahan. Getah susu berwarna putih, berubah menjadi hijau di udara.

Pelatnya sering, sempit, sedikit turun, coklat muda.

Variabilitas. Warna tutup dan batang dapat bervariasi dari abu-abu-coklat hingga coklat-kemerahan.

Kemiripan dengan spesies lain. Susu harum mirip dengan banyak susu, di mana tutupnya banyak, abu-abu-coklat, dagingnya putih, berubah menjadi coklat pada potongan, dan tidak berubah menjadi hijau. Kedua jamur dioleskan asin setelah direbus.

Metode memasak: jamur yang dapat dimakan, tetapi membutuhkan perebusan wajib sebelumnya, setelah itu dapat diasinkan.

Dapat dimakan, kategori ke-3.

Lilac Miller

Habitat lilac lilac (Lactarius lilacinum): berdaun lebar dengan pohon ek dan alder, hutan gugur dan hutan campuran, tumbuh sendiri-sendiri dan berkelompok.

Musim: Juli - awal Oktober.

Topi memiliki diameter 4-8 cm, pertama cembung, kemudian cembung-terentang dengan tengah cekung. Ciri khas dari spesies ini adalah warna topi ungu-merah muda dengan bagian tengah yang lebih cerah dan tepi yang lebih terang. Tutup mungkin memiliki zona konsentris yang halus.

Tinggi kaki 3-8 cm, tebal 7-15 mm, silindris, terkadang melengkung di pangkal, padat pada awalnya, kemudian berlubang. Warna batang bervariasi dari keputihan hingga kuning krem.

Daging buahnya tipis, berwarna merah muda keputihan atau merah muda ungu, tidak pedas, sedikit pedas, tidak berbau. Jus susu berlimpah, putih, di udara menjadi ungu kehijauan.

Pelatnya sering, lurus, tipis, sempit, melekat dan sedikit turun di sepanjang batang, pada awalnya krim, kemudian krim ungu dengan naungan ungu.

Variabilitas: warna tutupnya bisa berkisar dari coklat merah muda sampai krem ​​kemerahan, dan batangnya bisa berkisar dari coklat krem ​​sampai coklat.

Kemiripan dengan spesies lain. Penggiling berwarna ungu mirip dengan halus, atau lactarius umum (Lactarius trivialis), yang dibedakan oleh tepi bulat dan zona konsentris yang diucapkan dengan warna ungu dan coklat.

Metode memasak: pengasinan atau pengawetan setelah pretreatment.

Dapat dimakan, kategori ke-3.

Miller merah muda-abu-abu

Habitat abu-abu-merah muda seperti susu (Lactarius helvus): hutan gugur dan hutan campuran, di rawa berlumut di antara pohon birch dan cemara, dalam kelompok atau sendiri-sendiri.

Musim: Juli-September.

Tutupnya besar, berdiameter 7-10 cm, kadang-kadang hingga 15 cm, pada awalnya cembung dengan tepi melengkung ke bawah, berserat halus dengan lekukan di tengah. Terkadang ada tuberkel kecil di tengahnya. Ujung-ujungnya diluruskan dalam kedewasaan. Ciri khas dari spesies ini adalah topi abu-abu-merah muda, kuning pucat, abu-abu-merah muda-coklat, abu-abu-coklat dan bau yang sangat kuat. Permukaannya kering, beludru, tanpa zona konsentris. Saat dikeringkan, jamur berbau seperti jerami segar atau kumarin.

Kaki tebal dan pendek, tinggi 5-8 cm dan tebal 1-2,5 cm, halus, berlubang, abu-abu-merah muda, lebih ringan dari tutupnya, di masa muda, utuh, kuat, lebih ringan di bagian atas, bertepung, kemudian merah- cokelat.

Daging buahnya tebal, rapuh, pucat keputihan, dengan bau pedas yang sangat kuat dan rasa pahit dan sangat tajam. Getah susu berair; spesimen yang lebih tua mungkin sama sekali tidak ada.

Pelat frekuensi sedang, turun dengan lemah ke pedikel, lebih ringan dari tutupnya. Spora bubuk, kekuningan. Warna piringnya kuning-oker dengan semburat merah muda.

Kemiripan dengan spesies lain.Dengan bau: pedas atau buah, susu abu-abu-merah muda dapat dikacaukan dengan susu ek (Lactarius zonarius), yang dibedakan dengan adanya zona konsentris pada tutup kecoklatan.

Metode memasak. Penggiling abu-abu-merah muda dianggap beracun dalam literatur asing. Dalam literatur domestik, mereka dianggap bernilai kecil karena baunya yang kuat dan dapat dimakan secara kondisional setelah diproses.

Dapat dimakan bersyarat karena rasa pedasnya yang kuat.

susu kamper

Habitat camphor lactarius (Lactorius camphoratus): gugur, jenis pohon jarum dan hutan campuran, di tanah asam, sering di antara lumut, biasanya tumbuh dalam kelompok.

Musim: September Oktober.

Topi memiliki diameter 3-7 cm, rapuh dan lembut, berdaging, mula-mula cembung, kemudian sujud dan sedikit tertekan di tengah. Ciri khas spesies ini adalah tuberkel yang terdefinisi dengan baik di tengah tutupnya, sering kali tepinya berusuk dan warna merah-coklat yang berair.

Tinggi kaki 2-5 cm, kecoklatan-kemerahan, licin, silindris, tipis, kadang menyempit di pangkal, licin di bagian bawah, beludru di bagian atas. Warna kaki lebih terang dari topi.

Daging buahnya keras, rasanya manis. Ciri khas kedua dari spesies ini adalah bau kapur barus di pulp, yang sering dibandingkan dengan bau serangga yang dihancurkan. Saat dipotong, daging buahnya mengeluarkan jus putih susu yang manis, tetapi dengan rasa pedas yang tidak berubah warna di udara.

Pelat sangat sering, berwarna coklat kemerahan, lebar, dengan permukaan bertepung, turun di sepanjang batang. Spora berwarna putih krem, berbentuk elips.

Variabilitas. Warna batang dan tutupnya berkisar dari coklat kemerahan sampai coklat tua dan merah kecoklatan. Piring bisa berwarna oker atau kemerahan. Pulpa mungkin memiliki warna berkarat.

Kemiripan dengan spesies lain. Susu kamper mirip dengan rubella (Lactarius subdulcis), yang juga memiliki topi coklat kemerahan, tetapi tidak memiliki bau kapur barus yang kuat.

Metode memasak: pengasinan setelah perendaman atau rebusan.

Dapat dimakan, kategori ke-4.

Santan

Habitat pembuat kokas (Lactorius glyciosmus): hutan gugur dan hutan campuran dengan pohon birch, tumbuh sendiri atau dalam kelompok kecil.

Musim: September Oktober.

Topi memiliki diameter 3-7 cm, rapuh dan lembut, berdaging, mula-mula cembung, kemudian sujud dan sedikit tertekan di tengah. Ciri khas spesies ini adalah topi abu-abu-oker dengan tepi tipis yang lebih terang.

Kaki tingginya 3-8 cm, tebal 5-12 mm, silindris, halus, sedikit lebih ringan dari tutupnya.

Daging buahnya putih, padat, dengan bau serpihan kelapa, jus susu tidak berubah warna di udara.

Piring sering, krim ringan dengan semburat merah muda, sedikit turun ke batang.

Variabilitas. Warna tutupnya bervariasi dari abu-abu-oker hingga abu-abu-coklat.

Kemiripan dengan spesies lain. Santan mirip dengan santan lilac (Lactarius violascens), yang dibedakan dengan warna coklat keabu-abuan dengan bintik-bintik merah muda pucat.

Metode memasak: pengasinan setelah perendaman atau rebusan.

Dapat dimakan, kategori ke-4.

Susu basah, atau abu-abu ungu

Habitat lactarius basah (Lactarius uvidus): hutan gugur dengan birch dan alder, di tempat-tempat lembab. Mereka tumbuh dalam kelompok atau sendiri-sendiri.

Musim: Juli-September.

Topi berdiameter 4-9 cm, kadang sampai 12 cm, awalnya cembung dengan ujung ditekuk ke bawah, kemudian melebar, tertekan, dan halus. Ciri khas dari spesies ini adalah topi yang sangat lengket, mengkilap dan mengkilap, kuning pucat atau coklat kekuningan, kadang-kadang dengan bintik-bintik kecoklatan kecil dan zona konsentris yang menonjol.

Panjang kaki 4-7 cm, tebal 7-15 mm, kuning pucat dengan bintik-bintik kekuningan.

Bubur padat, keputihan, jus putih susu di udara memperoleh warna ungu.

Kemiripan dengan spesies lain. Susu basah dalam nuansa warna dan bentuk mirip dengan susu putih (Lactrius musteus), tetapi tidak memiliki tutup yang mengkilap dan mengkilap, tetapi yang kering dan matte.

Metode memasak: pengasinan atau pengawetan setelah direndam selama 2-3 hari atau direbus.

Dapat dimakan, kategori ke-4.

Di sini Anda dapat melihat foto-foto jamur susu, deskripsinya disajikan di halaman ini: