Jamur mirip telur: foto dan deskripsi putih dan tubuh buah berbentuk telur lainnya

Jamur berbentuk mewah termasuk tubuh buah yang terlihat seperti telur. Mereka bisa dimakan dan beracun. Jamur oval ditemukan di berbagai hutan, tetapi paling sering mereka lebih suka tanah yang gembur, sering membentuk mikoriza dengan pohon jenis konifera dan gugur dari berbagai jenis. Karakteristik jamur berbentuk telur yang paling umum disajikan di halaman ini.

Jamur kotoran berbentuk telur

Kumbang kotoran abu-abu (Coprinus atramentarius).

Keluarga: Kumbang kotoran (Coprinaceae).

Musim: akhir Juni - akhir Oktober.

Pertumbuhan: dalam kelompok besar.

Keterangan:

Tutup jamur muda berbentuk bulat telur, kemudian berbentuk lonceng lebar.

Daging buahnya ringan, cepat menjadi gelap, rasanya manis. Permukaan tutupnya berwarna abu-abu atau coklat keabu-abuan, lebih gelap di tengahnya, dengan sisik kecil berwarna gelap. Cincinnya putih, cepat menghilang. Tepi tutupnya retak .

Batang putih, agak kecoklatan di pangkal, halus, berlubang, sering melengkung kuat Pelat longgar, lebar, sering; pada jamur muda berwarna putih, menghitam menjelang tua, kemudian autolize (kabur menjadi cairan hitam) beserta tutupnya.

Jamur yang bisa dimakan bersyarat. Ini hanya dapat dimakan pada usia muda setelah perebusan awal. Minum dengan minuman beralkohol menyebabkan keracunan.

Ekologi dan distribusi:

Tumbuh di tanah yang kaya humus, di ladang, kebun sayur, di tempat pembuangan sampah, di dekat tumpukan pupuk dan kompos, di hutan di tempat terbuka, di dekat batang dan tunggul pohon gugur.

Kumbang kotoran putih (Coprinus comatus).

Keluarga: Kumbang kotoran (Coprinaceae).

Musim: pertengahan Agustus - pertengahan Oktober.

Pertumbuhan: dalam kelompok besar.

Keterangan:

Dagingnya putih, lunak, dengan tuberkel coklat di bagian atas tutupnya.

Batangnya berwarna putih, dengan kemilau halus, berongga.Pada jamur tua, pelat dan tutupnya diautolisis.

Tutup jamur muda berbentuk bulat telur memanjang, kemudian berbentuk lonceng sempit, keputihan atau kecoklatan, ditutupi dengan sisik berserat. Seiring bertambahnya usia, pelat mulai berubah menjadi merah muda di bawah. Pelatnya longgar, lebar, sering, putih.

Jamur hanya dapat dimakan pada usia muda (sampai piring menjadi gelap). Harus didaur ulang pada hari pengumpulan; dianjurkan untuk direbus terlebih dahulu. Sebaiknya tidak dicampur dengan jamur lain.

Ekologi dan distribusi:

Tumbuh di tanah gembur yang kaya akan pupuk organik, di padang rumput, kebun sayur, kebun buah dan taman.

Kotoran yang berkedip-kedip (Coprinus micaceus).

Keluarga: Kumbang kotoran (Coprinaceae).

Musim: akhir Mei - akhir Oktober.

Pertumbuhan: dalam kelompok atau agregat.

Keterangan:

Kulitnya berwarna kuning-cokelat, pada jamur muda ditutupi dengan sisik granular yang sangat kecil, terbentuk dari lapisan tipis, sering, lebar, melekat; warnanya keputihan pada awalnya, kemudian menjadi hitam dan buram.

Daging buah pada usia muda berwarna putih, dengan rasa asam.

Kakinya keputihan, berlubang, rapuh; permukaannya halus atau agak halus, ujung tutupnya kadang sobek.

Tutupnya berbentuk lonceng atau bulat telur dengan permukaan berlekuk.

Jamur yang bisa dimakan bersyarat. Biasanya tidak dipanen karena ukurannya yang kecil dan autolisis tutup yang cepat. Digunakan segar.

Ekologi dan distribusi:

Tumbuh baik di hutan, di kayu pohon gugur, dan di taman kota, halaman, di tunggul atau di akar pohon tua dan rusak.

Jamur kotoran seperti telur ditunjukkan dalam foto-foto ini:

Jamur Veselka atau telur sialan (penyihir)

Veselka umum (Phallus impudicus) atau telur setan (penyihir).

Keluarga: Veselkovye (Phallaceae).

Musim: Mei - Oktober.

Pertumbuhan: sendiri dan berkelompok

Deskripsi jamur Veselka (telur sialan):

Sisa-sisa cangkang telur. Tutup dewasa berbentuk lonceng, dengan lubang di bagian atas, ditutupi dengan lendir zaitun gelap dengan bau jatuh. Tingkat pertumbuhan setelah pematangan telur mencapai 5 mm per menit. Ketika lapisan spora dimakan oleh serangga, tutupnya menjadi kapas dengan sel-sel yang terlihat jelas.

Batangnya sepon, berongga, dengan dinding tipis.

Tubuh buah muda semi-bawah tanah, bulat telur atau bulat telur, diameter 3-5 cm, berwarna putih pudar.

Tubuh buah muda, dikupas dari kulit telur dan digoreng, digunakan untuk makanan.

Ekologi dan distribusi jamur Veselka (telur penyihir):

Tumbuh paling sering di hutan gugur, lebih menyukai tanah yang kaya humus. Spora disebarkan oleh serangga yang tertarik dengan bau jamur.

Jamur lain yang terlihat seperti telur

Mutinus anjing (Mutinus caninus).

Keluarga: Veselkovye (Phallaceae).

Musim: akhir Juni - September.

Pertumbuhan: secara tunggal dan berkelompok.

Keterangan:

Daging buahnya keropos, sangat empuk. Ujung umbi kecil "kaki" ketika matang ditutupi dengan lendir yang mengandung spora berwarna coklat-zaitun dengan bau jatuh. Ketika serangga menggerogoti lendir, bagian atas tubuh buah berubah menjadi oranye dan kemudian seluruh tubuh buah mulai membusuk dengan cepat.

"Kaki" berongga, kenyal, kekuningan, tubuh buah muda berbentuk bulat telur, diameter 2-3 cm, ringan, dengan proses akar.

Kulit telur tetap menjadi vagina di dasar "kaki".

Jamur seperti telur ini dianggap tidak bisa dimakan. Menurut beberapa laporan, tubuh buah muda dalam cangkang telur bisa dimakan.

Ekologi dan distribusi:

Tumbuh di hutan jenis konifera, biasanya di dekat kayu mati dan tunggul yang busuk, terkadang di atas serbuk gergaji dan kayu yang membusuk.

Sistoderm bersisik (Cystoderma carcharias).

Keluarga: Champignon (Agaricaceae).

Musim: pertengahan Agustus - November.

Pertumbuhan: sendiri-sendiri dan dalam kelompok kecil.

Keterangan:

Tutup jamur muda berbentuk kerucut atau bulat telur. Tutup jamur dewasa datar-cembung atau bersujud. Pelatnya sering, tipis, melekat, dengan pelat tengah, keputihan. Kulitnya kering, merah muda. Cincinnya berbentuk corong , pink-abu-abu.

Kaki sedikit menebal ke arah pangkal, bersisik granular, dengan warna yang sama dengan tutupnya.

Dagingnya rapuh, merah muda pucat atau putih, dengan bau kayu atau tanah.

Jamur dianggap dapat dimakan secara kondisional, tetapi rasanya rendah. Praktis tidak digunakan untuk makanan.

Ekologi dan distribusi:

Tumbuh di hutan jenis konifera dan campuran (dengan pinus), di tanah berkapur, di lumut, di serasah. Di hutan gugur sangat jarang.

Jamur Caesar (Amanita caesarea).

Keluarga: Amanitaceae (Amanitaceae).

Musim: Juni - Oktober.

Pertumbuhan: sendiri.

Keterangan:

Tutup jamur muda berbentuk bulat telur atau setengah bola. Tutup jamur dewasa cembung atau rata, dengan tepi berlekuk. Pada tahap "telur", jamur Caesar dapat dikacaukan dengan jamur payung pucat, yang berbeda dalam bagian: kulit topi kuning dan selimut umum yang sangat tebal.

Kulitnya berwarna oranye keemasan atau merah cerah, kering, biasanya tanpa sisa kerudung. Volva berwarna putih di bagian luar, permukaan bagian dalam mungkin kekuningan. Volva longgar, kantung, lebar hingga 6 cm, hingga 4 -5mm tebal.

Daging tutupnya berdaging, kuning muda di bawah kulit. Pelatnya kuning keemasan, longgar, sering, lebar di tengah, ujung-ujungnya sedikit berjumbai. Daging kaki berwarna putih, tanpa bau dan rasa yang khas.

Ini telah dianggap sebagai salah satu makanan lezat terbaik sejak zaman kuno. Jamur matang dapat direbus, dipanggang di rak kawat atau digoreng; jamur juga cocok untuk dikeringkan dan diasamkan. Jamur muda yang ditutupi dengan volva yang tidak terputus digunakan mentah dalam salad.

Ekologi dan distribusi:

Membentuk mikoriza dengan beech, oak, kastanye dan spesies pohon keras lainnya. Tumbuh di tanah di hutan gugur, kadang-kadang termasuk jenis pohon jarum, lebih suka tanah berpasir, tempat yang hangat dan kering. Didistribusikan di subtropis Mediterania.Di negara-negara bekas Uni Soviet, ditemukan di wilayah barat Georgia, di Azerbaijan, di Kaukasus Utara, di Krimea dan Transcarpathia. Untuk berbuah, cuaca hangat yang stabil (setidaknya 20 ° C) diperlukan selama 15-20 hari.

Spesies serupa.

Jamur Caesar berbeda dari agaric lalat merah (sisa-sisa selimut dari tutupnya yang kadang-kadang dicuci) dengan warna kuning cincin dan piring (dalam agaric lalat mereka berwarna putih).

Amanita phalloides.

Keluarga: Amanitaceae (Amanitaceae).

Musim: awal Agustus - pertengahan Oktober.

Pertumbuhan: secara tunggal dan berkelompok.

Keterangan:

Tutupnya berwarna zaitun, kehijauan atau keabu-abuan, dari setengah bola hingga rata, dengan tepi halus dan permukaan berserat, pelatnya putih, lunak, bebas.

Kaki adalah warna topi atau keputihan, sering ditutupi dengan pola moire.Volva berbatas tegas, bebas, lobed, putih, lebar 3-5 cm, sering setengah terendam di dalam tanah.Cincin pada awalnya lebar , berpohon, di luarnya bergaris, sering menghilang seiring bertambahnya usia. Pada kulit tutupnya, sisa-sisa kerudung biasanya tidak ada. Tubuh buah pada usia muda berbentuk bulat telur, sepenuhnya ditutupi dengan film.

Daging buah berwarna putih, berdaging, tidak berubah warna bila rusak, dengan rasa dan bau yang ringan, penebalan pada pangkal kaki.

Salah satu jamur beracun paling berbahaya. Mengandung polipeptida toksik bisiklik yang tidak rusak oleh perlakuan panas dan menyebabkan degenerasi lemak dan nekrosis hati. Dosis mematikan untuk orang dewasa adalah 30 g jamur (satu tutup); untuk seorang anak - seperempat topi. Tidak hanya tubuh buah yang beracun, tetapi juga spora, oleh karena itu, jamur dan beri lainnya tidak boleh dipetik di dekat kulat pucat. Bahaya khusus jamur adalah tanda-tanda keracunan tidak muncul untuk waktu yang lama. Dalam periode 6 hingga 48 jam setelah konsumsi, muntah yang tak tertahankan, kolik usus, nyeri otot, rasa haus yang tak terpadamkan, diare seperti kolera (sering dengan darah) muncul. Penyakit kuning dan pembesaran hati mungkin terjadi. Nadi lemah, tekanan darah rendah, kehilangan kesadaran diamati. Tidak ada pengobatan yang efektif setelah gejala muncul. Pada hari ketiga, "periode kesejahteraan palsu" dimulai, yang biasanya berlangsung dari dua hingga empat hari. Padahal, saat ini, penghancuran hati dan ginjal terus berlanjut. Kematian biasanya terjadi dalam waktu 10 hari setelah keracunan.

Ekologi dan distribusi:

Membentuk mikoriza dengan berbagai spesies gugur (ek, beech, hazel), lebih menyukai tanah subur, hutan gugur ringan dan hutan campuran.

Jamur hutan (Agaricus silvaticus).

Keluarga: Champignon (Agaricaceae).

Musim: akhir Juni - pertengahan Oktober.

Pertumbuhan: dalam kelompok.

Keterangan:

Pelatnya mula-mula berwarna putih, kemudian coklat tua, meruncing ke arah ujung, daging buahnya berwarna putih, memerah bila pecah.

Tutupnya berbentuk lonceng bulat telur, menyebar rata saat matang, coklat-cokelat, dengan sisik gelap.

Batangnya silindris, sering sedikit membengkak ke arah pangkal.Cincin putih tipis jamur, mirip dengan telur, sering menghilang saat matang.

Jamur yang enak dimakan. Digunakan segar dan diasamkan.

Ekologi dan distribusi:

Tumbuh di hutan jenis konifera (cemara) dan campuran (dengan cemara), sering kali di dekat atau di atas gundukan semut. Muncul berlimpah setelah hujan.

Cinnabar merah (Calostoma cinnabarina).

Keluarga: Jas hujan palsu (Sclerodermataceae).

Musim: akhir musim panas - musim gugur.

Pertumbuhan: secara tunggal dan berkelompok.

Keterangan:

Pedikel palsu berpori, dikelilingi oleh membran agar-agar.

Kulit luar tubuh buah pecah dan terkelupas, saat matang, batang memanjang, mengangkat buah n di atas substrat.

Tubuh buah bulat, bulat telur atau berbonggol, pada jamur muda dari merah hingga merah-oranye, tertutup cangkang tiga lapis.

Tidak termakan.

Ekologi dan distribusi:

Tumbuh di tanah, di hutan gugur dan hutan campuran, di tepi hutan, di sepanjang tepi jalan dan jalan setapak. Lebih menyukai tanah berpasir dan tanah liat.Umum di Amerika Utara; di Rusia, jarang ditemukan di selatan Wilayah Primorsky.

Puffin berkutil (Scleroderma verrucosum).

Keluarga: Jas hujan palsu (Sclerodermataceae).

Musim: Agustus - Oktober.

Pertumbuhan: secara tunggal dan berkelompok.

Keterangan:

Tubuh buah berbonggol atau reniform, sering pipih di bagian atas, kulit tipis, berkulit gabus, putih pucat, kemudian kuning oker dengan sisik kecoklatan atau kutil.

Saat matang, pulp menjadi lembek, hitam keabu-abuan, memperoleh struktur tepung. Pertumbuhan seperti akar dari untaian miselium datar yang lebar.

Pedikel palsu sering memanjang.

Jamur beracun yang lemah. Dalam jumlah banyak menyebabkan keracunan, disertai pusing, kram perut, muntah.

Ekologi dan distribusi: Tumbuh di tanah berpasir kering di hutan, kebun dan taman, di tempat terbuka, sering di pinggir jalan, tepi parit, di sepanjang jalan setapak.

Saccular kepala (Calvatia utriformis).

Keluarga: Champignon (Agaricaceae).

Musim: akhir Mei - pertengahan September.

Pertumbuhan: sendiri-sendiri dan dalam kelompok kecil.

Keterangan:

Tubuh buah bulat telur lebar, kantung, pipih dari atas, dengan pangkal berupa batang palsu, kulit luar tebal, berbulu, mula-mula putih, kemudian menguning dan berubah menjadi coklat.

Daging buah awalnya berwarna putih, kemudian berubah menjadi kehijauan dan coklat tua.

Jamur dewasa retak, pecah di bagian atas dan hancur.

Jamur muda dengan daging putih bisa dimakan. Itu dikonsumsi direbus dan dikeringkan. Memiliki efek hemostatik.

Ekologi dan distribusi:

Tumbuh di hutan gugur dan hutan campuran, di tepi hutan dan tempat terbuka, di padang rumput, padang rumput, padang rumput, di tanah yang subur.