Jamur mirip dengan jamur susu putih: foto dan semua varietas dengan deskripsi

Sangat sering di hutan Anda menemukan jamur yang terlihat seperti gumpalan putih, tetapi sebenarnya tidak ada hubungannya dengan itu. Selain itu, spesies ini dapat menimbulkan ancaman serius bagi kesehatan dan kehidupan manusia.

Kami mengusulkan untuk mempelajari semua varietas jamur yang terlihat seperti jamur susu putih dan membaca deskripsi lengkapnya untuk mengetahui mana yang dapat dimakan bersyarat dan mana yang beracun mematikan. Informasi ini akan membantu menghindari kesalahan selama "perburuan tenang" hutan dan akan melindungi Anda dari keracunan yang tidak disengaja. Jadi, baca tentang jamur apa yang mirip dengan jamur susu putih dan dengan tanda apa mereka dapat dibedakan di lapangan tanpa peralatan khusus.

Pastikan untuk melihat jamur yang terlihat seperti jamur susu putih di foto dan ingat bahwa Anda tidak dapat mengambilnya, karena sangat beracun.

Jamur susu asli (putih)

Benjolan putih asli tumbuh di hutan birch dan hutan campuran dengan campuran birch. Ini cukup jarang, tetapi terkadang dalam kelompok besar, dari Juli hingga Oktober. Tutupnya besar, berdiameter hingga 20 cm, pada jamur muda berwarna putih, bulat-cembung, kemudian berbentuk corong, dengan tepi berbulu terselip, putih atau agak kekuningan, seringkali dengan garis-garis konsentris berair yang samar-samar terlihat. Dalam cuaca lembab, itu berlendir, sehingga jamur ini disebut "berat mentah". Daging buahnya berwarna putih, keras, rapuh, dengan bau pedas. Jus susu berwarna putih, tajam, rasanya pahit; di udara menjadi kuning belerang. Pelat turun di sepanjang pedikel, putih atau krem, dengan margin kekuningan, lebar, jarang. Batangnya pendek, tebal, telanjang, putih, kadang-kadang dengan bintik-bintik kekuningan, pada jamur dewasa berlubang di dalamnya. Dapat dimakan bersyarat, kategori pertama. Digunakan untuk pengawetan, lebih jarang untuk pengawetan. Jamur susu asin memiliki warna kebiruan.

Jamur putih, mirip dengan jamur susu (dengan foto)

Ada berbagai jamur putih, mirip dengan jamur susu, dan penting untuk dapat mengenalinya dengan perbedaan terkecil. Mereka mengacaukan jamur susu putih, tentu saja, dengan biola - jamur porcini keras kering, seperti dua tetes air yang mirip dengan jamur susu putih. Ahli mikologi juga tidak dapat mencapai kesepakatan - dalam keluarga jamur ini, orang lain mengalokasikan jamur aspen putih (meskipun ini adalah biola yang sama yang tumbuh dalam simbiosis dengan aspen, seperti cendawan), orang lain mengalokasikan jamur putih. Secara umum, kebingungan. Dengan kelayakan - juga. Penulis yang terhormat benar-benar bingung, mereka memberi biola itu kelayakan bersyarat, tetapi jamur aspen, menurut mereka, ternyata tidak bisa dimakan.

Mereka sangat mirip dengan jamur susu kuning asli. Mereka memiliki ukuran yang kira-kira sama, tepi tutupnya juga puber dan digulung ke bawah. Mereka juga mirip dalam rasa. Hanya memiliki warna kuning pekat. Tumbuh terutama di pohon birch, lebih jarang di hutan jenis konifera. Terjadi sendiri-sendiri atau berkelompok dari Juli hingga Oktober. Jamur besar, dalam penampilan dan ukuran, mirip dengan jamur susu asli, tetapi berbeda dalam warna. Ini memiliki topi kuning keemasan dengan zona konsentris gelap yang sedikit menonjol dan tepi shaggy digulung ke bawah, mula-mula bulat-cembung, kemudian berbentuk corong. Daging jamur berwarna putih, kuning karena disentuh dan saat pecah. Jika terjadi kerusakan, ia mengeluarkan jus putih susu, tajam, dalam cuaca kering, menguning di udara. Kakinya pendek, menyempit ke bawah, kuning pucat, dengan bintik-bintik gelap, lendir. Dapat dimakan bersyarat, dari kategori pertama, digunakan untuk pengawetan dan pengawetan. Rasanya tidak kalah dengan jamur susu asli.

susu aspen

Jamur aspen tumbuh di hutan aspen dan poplar yang lembab. Jarang terjadi, sendiri-sendiri atau berkelompok, dari Juli hingga Oktober.Tutupnya berdiameter hingga 20 cm, pertama cembung, kemudian berbentuk corong, dengan tepi berjumbai melengkung ke bawah, putih pudar dengan zona konsentris merah muda atau berair, berlendir dalam cuaca lembab. Daging buahnya berwarna putih, tanpa bau dan rasa yang menyengat. Jus susu berwarna putih, tidak berubah di udara. Pelat turun di sepanjang pedikel, keputihan atau sedikit merah muda, sangat sering. Kakinya pendek, tebal, padat, menyempit ke bawah, seperti tepung di bagian atas, putih atau berwarna sama dengan tutupnya. Dapat dimakan bersyarat, kategori kedua. Hanya cocok untuk pengasinan.

susu lada

Peppermilk tumbuh di hutan gugur dengan campuran pohon ek dan birch. Terjadi pada bulan Juli - Oktober cukup sering dan dalam kelompok besar. Seluruh jamur pada awalnya berwarna putih, kemudian dengan semburat kekuningan. Tutupnya berdiameter hingga 20 cm, berdaging, padat, pada awalnya rata, dengan tepi melengkung, kemudian berbentuk corong, matte, kering. Daging buahnya berwarna putih, pada potongannya menjadi biru kebiruan, rasanya pedas-pedas. Jus susu berlimpah, putih, berubah menjadi biru di udara. Pelat berwarna putih atau krem, sangat sering, sempit, turun di sepanjang pedikel. Batangnya pendek, padat, halus, putih, kadang-kadang dengan bintik-bintik tertekan. Dapat dimakan bersyarat, kategori keempat. Digunakan untuk pengasinan dan pengawetan setelah direbus.

Pemain biola

Skrypitsa cukup sering ditemukan di hutan konifer dan gugur di zona tengah, dalam kelompok besar, dari pertengahan Juni hingga pertengahan September. Topi dengan diameter hingga 20 cm, awalnya cembung datar, tertekan di tengah, dengan tepi melengkung. Kemudian menjadi berbentuk corong dengan tepi bergelombang dan sering retak. Permukaannya kering, sedikit puber, putih bersih, kemudian sedikit mengkilat. Pelatnya jarang, keputihan atau kekuningan. Panjang kaki hingga 6 cm, tebal, agak menyempit di pangkal, padat, putih. Daging buahnya kasar, padat, putih, kemudian kekuning-kuningan, dengan jus susu putih tajam yang banyak.

Jamur yang terkumpul di keranjang bergesekan satu sama lain dan mengeluarkan derit yang khas.

Untuk ini mereka disebut "pemain biola", "mencicit". Pemetik jamur tidak selalu mengambil jamur ini, meskipun mereka digunakan untuk pengasinan, menjadi kuat dan memperoleh bau jamur. Jamur berubah menjadi putih dengan semburat kebiruan dan derit pada gigi.

Jamur beracun yang terlihat seperti gumpalan putih

Jamur beracun yang terlihat seperti jamur susu putih berwarna abu-abu-merah muda seperti susu dan benar-benar tidak bisa dimakan, mematikan bagi manusia.

Topi berdiameter 4-12 cm, berdaging padat, cembung atau rata hingga berbentuk corong, kadang-kadang dengan tuberkel, pada awalnya dengan tepi bengkok, dan kemudian dengan tepi yang lebih rendah, kering, berserat halus, bersisik halus, hampir telanjang karena usia, oker-daging-kemerahan, oker -abu-abu merah muda kotor atau coklat-merah muda, ketika kering dengan bintik-bintik samar. Pelat-pelatnya menurun, sempit, tipis, keputihan, kemudian krem-merah muda dan oranye-oker. Kaki 4-8 × 0,8-3,5 cm, silindris, padat, akhirnya berlubang, tomentose, berbulu-tomentose di pangkal, berwarna topi, lebih terang di bagian atas, bertepung. Daging buahnya berwarna kekuningan dengan semburat kemerahan, di bagian bawah kaki berwarna coklat kemerahan, manis, tanpa bau khusus (dalam bentuk kering dengan bau kumarin); jus susu berair, manis atau pahit, tidak berubah warna di udara. Pertumbuhan. Tumbuh di hutan konifera dan gugur yang lembab. Membentuk tubuh buah pada bulan Juli - Oktober. jamur beracun.