Jamur kumbang kotoran atau kumbang kotoran abu-abu

Kategori: dapat dimakan bersyarat.

Topi (diameter 4-12 cm): keabu-abuan atau sedikit coklat, lebih cerah di tengah. Mungkin dengan banyak sisik gelap kecil. Pada jamur muda, bentuknya seperti telur ayam kecil, yang lama kelamaan menjadi seperti lonceng. Tepinya tidak rata, dengan retakan kecil.

Kaki (tinggi 7-22 cm): putih, agak kecoklatan di bagian bawah. Biasanya melengkung, berongga.

piring: longgar dan sering, berwarna putih, berubah menjadi coklat seiring waktu, dan kemudian hitam dan kabur. Jamur muda memiliki cincin, tetapi menghilang seiring bertambahnya usia.

Bubur: tipis, putih, menjadi gelap dengan kuat dan cepat di tempat luka atau patah. Tidak memiliki bau yang mencolok.

Di Rusia abad pertengahan, kumbang kotoran tinta digunakan untuk membuat tinta, yang ditambahkan ke tinta biasa untuk melindungi dokumen penting pemerintah dari pemalsuan: setelah pengeringan, spora jamur membentuk pola yang unik.

Ganda: tidak hadir.

Jamur kumbang kotoran tinta atau abu-abu tumbuh dari pertengahan Mei hingga awal Oktober di negara-negara benua Eurasia dengan iklim sedang.

Di mana aku bisa menemukan: di tanah yang dipupuk, kompos atau tumpukan pupuk kandang atau di hutan gugur yang kaya humus.

Makan: rebus, rendam, dan goreng hanya jamur muda.

Aplikasi dalam pengobatan tradisional (data tidak dikonfirmasi dan tidak lulus studi klinis!): kotoran tinta digunakan sebagai obat untuk mabuk.

Penting! Makan kumbang kotoran dengan alkohol menyebabkan keracunan, tetapi tetap tidak berbahaya bagi non-peminum.

Sebuah foto kumbang kotoran abu-abu diusulkan untuk dilihat di bawah ini:

Nama lain: jamur tinta abu-abu.