Jamur madu, rasanya pahit: mengapa jamur setelah dimasak, digoreng atau diasinkan menjadi pahit

"Berburu jamur" selalu bukan hanya bisnis yang menarik, tetapi juga bisnis yang sangat serius. Bagaimanapun, proses ini harus didekati dengan semua tanggung jawab. Bahkan koleksi jamur terkenal seperti jamur madu membutuhkan sejumlah pengetahuan. Ada situasi ketika pecinta "perburuan tenang" mungkin menemukan bahwa mereka telah mengumpulkan agaric madu pahit.

Bisakah jamur madu pahit?

Banyak pemetik jamur yang tidak berpengalaman percaya bahwa cukup mengetahui deskripsi hanya jamur paling beracun - jamur payung pucat dan agaric terbang, tetapi ini adalah kepercayaan yang sangat menipu. Untuk melindungi diri Anda dari racun yang tumbuh di hutan dan tidak mengumpulkan apa pun di keranjang Anda, Anda perlu mempelajari banyak informasi tentang tubuh buah yang akan Anda "buru".

Terkadang Anda dapat benar-benar memperhatikan bahwa jamur yang Anda kumpulkan rasanya pahit. Hal ini sebenarnya sangat meresahkan bagi pemetik jamur, karena ada keraguan besar tentang kelayakan tubuh buah tersebut. Bisakah jamur madu pahit, dan apa yang harus dilakukan dalam kasus ini agar tidak membahayakan diri sendiri dan orang yang Anda cintai? Mari kita lihat kemungkinan alasan mengapa jamur madu bisa terasa pahit.

Seperti apa jamur pahit palsu:

Salah satu alasan utama terletak pada kurangnya pengalaman pemetik jamur. Faktanya adalah bahwa alam telah dengan murah hati menghadiahkan jamur madu dengan ganda yang berbahaya. Seiring dengan jamur yang dapat dimakan di hutan, Anda juga dapat menemukan klon palsu mereka. Karena itu, karena kurangnya pengalaman atau kecerobohan, Anda dapat mengambil jamur yang tidak berasa seperti itu. Saya harus mengatakan bahwa semua jamur palsu itu pahit. Dan bahkan kehadiran setidaknya satu tubuh buah seperti itu dalam keranjang dapat sepenuhnya merusak seluruh hidangan dengan kepahitan yang tidak mungkin. Dengan demikian, Anda harus membuang semua upaya Anda ke tempat sampah, agar tidak membahayakan kesehatan Anda.

Oleh karena itu, disarankan untuk memeriksa keaslian temuan tepat di hutan. Sebagai aturan, jamur palsu lebih indah dan ekspresif, cacing tidak memulainya. Selain itu, mereka tidak memiliki "rok cincin" di kaki, yang merupakan faktor penting saat mengumpulkan. Coba juga untuk mencoba dengan ujung lidah Anda pada potongan tutupnya. Jangan takut, jamur beracun tidak tumbuh di wilayah kita, jadi tidak ada risiko keracunan. Jamur palsu yang tidak bisa dimakan akan terasa pahit, jadi Anda akan segera mengerti jamur mana yang Anda pegang di tangan Anda.

Mengapa jamur rebus menjadi pahit?

Setiap jenis tubuh buah membutuhkan pengolahan tertentu, dan jamur madu tidak terkecuali. Penanganan yang tidak tepat adalah alasan lain mengapa jamur bisa terasa pahit. Jadi, misalnya jamur susu perlu direndam selama sekitar 2 hari, terus-menerus mengganti air, lalu direbus. Kalau tidak, hidangannya akan sangat pahit dan bahkan tidak mungkin untuk dimakan. Beberapa jenis jamur madu diklasifikasikan sebagai dapat dimakan bersyarat, sehingga perlu direbus dalam air asin selama 25-30 menit. Selain itu, jamur tersebut harus direndam selama 1-1,5 jam dalam air dingin, juga menambahkan garam.

Kebetulan Anda membawa pulang sekeranjang jamur madu, merebusnya dan memasak makanan favorit Anda. Namun, makan Anda mendung karena tubuh buah sudah mulai terasa pahit. Mengapa jamur menjadi pahit setelah direbus dan apa yang bisa dilakukan dalam kasus ini? Harus segera dikatakan bahwa lebih baik bermain aman dan menolak makan jamur lebih lanjut.

Menurut penjelasan di atas, alasan mengapa jamur rebus terasa pahit mungkin karena kurangnya pengalaman pemetik jamur. Dalam hal ini, satu atau lebih ganda palsu dapat jatuh ke dalam keranjang. Namun, jika pemetik jamur yakin dengan kelayakan jamur madu, maka di sini kepahitannya bisa disebabkan oleh faktor lain. Misalnya, lokasi berkumpul dan kondisi cuaca terkadang dapat menyebabkan fenomena yang tidak menyenangkan ini. Banyak pemetik jamur berpengalaman telah memperhatikan bahwa jamur yang tumbuh di hutan jenis konifera menyerap rasa resin, yang memberi mereka sedikit kepahitan.Selain itu, hujan yang terlalu sering dan lama juga berdampak negatif pada daging buah jamur.

Saya harus mengatakan bahwa perwakilan yang sama dari "kerajaan" jamur memiliki rasa dan tingkat kepahitan yang berbeda. Jadi, dalam banyak hal itu tergantung pada simbiosis pohon di sekitar tempat mereka tumbuh.

Selain itu, banyak ibu rumah tangga mencatat bahwa jika Anda menambahkan banyak daun salam selama memasak, maka jamur menjadi sedikit pahit. Namun, fitur ini tidak mengganggu semua orang.

Mengapa jamur menjadi pahit setelah digoreng?

Jamur madu bisa menjadi pahit setelah digoreng - mengapa ini terjadi? Semua faktor di atas dapat memainkan peran utama di sini. Namun, ada satu alasan lagi, dan itu menyangkut agaric madu dewasa. Kebetulan individu besar yang matang memiliki kepahitan tertentu. Diketahui bahwa semua jamur menyerap radiasi dan garam logam berat dari atmosfer. Dan semakin tua tubuh buah, semakin banyak zat berbahaya yang diserapnya. Dengan tidak adanya perlakuan panas yang berkepanjangan, Anda dapat menemukan kepahitan pada jamur. Ini, kemungkinan besar, menunjukkan peningkatan kandungan racun, yang berarti memakan tubuh buah seperti itu sangat berbahaya.

Saya harus mengatakan bahwa untuk semua jenis agaric madu, perlakuan panas awal sangat dianjurkan. Jika Anda, tanpa merebus jamur madu, segera setelah dibersihkan, membuangnya untuk digoreng dalam wajan, maka hasilnya mungkin membuat Anda kesal.

Mengapa acar jamur madu menjadi pahit?

Dan jika acar jamur menjadi pahit, mengapa ini terjadi? Mari kita ingat semua alasan yang sama yang disebutkan di atas. Tempat pengumpulan madu agaric, usianya, pemrosesan yang tidak tepat, kondisi cuaca yang tidak menguntungkan, serta keberadaan ganda palsu - semua faktor ini dapat memberikan rasa pahit pada hidangan. Jika Anda menemukan fitur serupa pada acar jamur, maka jangan menyesal membuangnya. Jika keraguan muncul, lebih baik tidak menggoda nasib.