Apakah ada jamur pada bulan Oktober di wilayah Moskow, di mana hutan mereka dikumpulkan

Pada bulan Oktober, di wilayah Moskow, jamur dapat dipanen dalam volume yang hampir sama seperti pada Agustus-September. Bahkan salju musim gugur pertama tidak mencegah pecinta "perburuan tenang" membawa dari hutan seluruh keranjang madu akhir musim gugur, pembicara, dan yang berselaput putih. Pemetik jamur berpengalaman juga mengumpulkan jamur langka seperti hygrophors, panelelluses dan ringed caps pada bulan Oktober.

Lanskap bulan Oktober mengesankan dengan kombinasi warna hijau, kuning, oranye, dan emas yang luar biasa. Pada bulan Oktober, jenis jamur yang tumbuh sangat tergantung pada cuaca. Dalam cuaca ringan dan hangat, jamur porcini dapat tumbuh. Mereka sangat cerah di bulan Oktober. Dalam kasus embun beku, jamur Oktober dapat berubah warna, berubah warna, atau warna cerahnya memudar. Ini terutama berlaku untuk baris.

Jadi, Anda mendapat jawaban atas pertanyaan apakah ada jamur di hutan pada bulan Oktober. Spesies apa yang dapat dikumpulkan selama periode ini dan seperti apa bentuknya?

Jamur yang bisa dimakan yang tumbuh di bulan Oktober

Hygrophorus harum (Hygrophorus agathosmus).

Habitat: tempat lembab dan berlumut di hutan jenis konifera, tumbuh berkelompok.

Musim: Juni - Oktober.

Topi memiliki diameter 3-7 cm, pada awalnya berbentuk lonceng, kemudian cembung dan rata. Di tengah tutup, dalam banyak kasus, ada tuberkulum datar, tetapi ada spesimen dengan pusat cekung. Ciri khas dari spesies ini adalah warna abu-abu muda atau abu-abu dari tutup kering dengan warna yang sedikit lebih gelap di tengahnya, serta pelat cahaya yang mengalir di batangnya.

Batangnya panjang, tinggi 4-8 cm, tebal 3-12 mm, tipis, halus, abu-abu keputihan atau krem, dengan permukaan bertepung.

Bubur: keputihan, lembut, dengan aroma almond yang harum dan rasa yang manis.

Pelat jarang, patuh, keputihan, turun ke pedikel.

Variabilitas. Warna tutupnya bervariasi dari abu-abu muda hingga abu-abu, terkadang dengan warna krem, dengan warna yang lebih gelap di tengahnya.

Spesies serupa. Jamur ini, yang tumbuh pada bulan Oktober, bentuknya mirip dengan hygrophorus putih kekuningan (Hygrophorus eburneus), yang dibedakan dengan topi kekuningan.

Metode memasak: goreng, rebus, kalengan.

Dapat dimakan, kategori ke-4.

Hygrocybe merah (Hygrocybe coccinea).

Jamur hygrocybe kecil berwarna-warni menyerupai topi berwarna sirkus. Anda dapat mengaguminya, tetapi mengumpulkannya tidak disarankan.

Habitat: rumput dan lumut di hutan campuran dan jenis pohon jarum, tumbuh baik dalam kelompok atau sendiri-sendiri.

Musim: Agustus - Oktober.

Tutupnya memiliki diameter 1-4 cm, awalnya berbentuk setengah bola, kemudian berbentuk lonceng dan cembung. Ciri khas spesies ini adalah topi kasar, merah cerah atau merah tua dengan zona kuning-oranye.

Tinggi kaki 2-8 cm, tebal 3-9 mm. Bagian atas kaki berwarna kemerahan, bagian bawah berwarna kekuningan atau kuning-oranye.

Pelat frekuensi sedang, awalnya berwarna krem, kemudian kuning-oranye atau merah muda.

Daging buahnya berserat, awalnya berwarna krem, kemudian berwarna kuning muda, rapuh, tidak berbau.

Variabilitas. Warna topi berkisar dari merah terang hingga merah tua dengan bintik-bintik kuning.

Spesies serupa. Hygrocybe yang indah memiliki warna yang mirip dengan hygrocybe merah-cinnabar (Hygrocybe miniata), yang tidak berbeda dalam granular, tetapi pada tutup berserat halus.

Dapat dimakan bersyarat.

Pembicara Bengkok (Clitocybe geotropa).

Pembicara bengkok adalah salah satu dari sedikit pembicara yang dapat dimakan. Penulis mencoba hidangan dari mereka. Mereka juicy dan lezat. Namun, kami tidak menyarankan untuk memetik jamur ini karena banyaknya spesies halusinogen yang tidak dapat dimakan yang serupa. Mereka tumbuh di tepi hutan dengan lantai hutan yang lebat.

Habitat: hutan campuran dan jenis pohon jarum, di tepi hutan, di lumut, di semak belukar, tumbuh berkelompok atau sendiri-sendiri.

Musim: Juli - Oktober.

Tutupnya berdiameter 8-10 cm, kadang-kadang hingga 12 cm, pada awalnya cembung dengan tuberkel datar kecil, kemudian berbentuk corong tertekan, pada spesimen muda dengan tuberkel kecil di tengah. Ciri khas dari spesies ini adalah bentuk corong kerucut dari tutup dengan bagian atas kerawang, yang terkadang bersinar di bawah sinar matahari, dan dengan tepi bergelombang tipis yang melengkung; warna tutupnya kecoklatan, dan di tengahnya berwarna coklat muda, dan di tepinya bisa berwarna coklat tua.

Tinggi kaki 5-10 cm, terkadang hingga 15 cm, tebal 8-20 mm, berwarna sama dengan tudung atau lebih terang, silindris, sedikit melebar di pangkal, berserat, putih puber di bawah, kecoklatan di pangkal. Panjang batang lebih besar dari diameter tutupnya.

Daging buahnya tebal, padat, putih, kemudian coklat, memiliki bau yang menyengat.

Pelat sering, turun di sepanjang pedikel, lunak, awalnya putih, kemudian krem ​​​​atau kekuningan.

Variabilitas: warna tutupnya kecoklatan, seiring bertambahnya usia bisa memudar menjadi coklat kekuningan, terkadang dengan bintik-bintik kemerahan.

Spesies yang dapat dimakan serupa. Pembicara ditekuk dalam bentuk, ukuran dan warna yang mirip dengan pembicara corong (Clitocybe gibba), tetapi berbeda dengan adanya aroma buah yang berbeda, dan tutup kecoklatan memiliki warna merah muda.

Spesies beracun serupa. Dalam warna, pembicara yang bengkok terlihat seperti racun Kebalikan clitocybe, yang juga memiliki tepi yang terkulai, tetapi tidak memiliki lekukan berbentuk corong di tutupnya.

Metode memasak: jamur rasanya enak dan harum, mereka digoreng, direbus, diasamkan, dengan perebusan awal selama sekitar 20 menit, tetapi ada spesies beracun yang serupa.

Dapat dimakan, kategori ke-3 (muda) dan ke-4.

Jaring umbi putih, atau bulat (Leucocortinarius bulbiger).

Webcaps putih berbeda dari semua jaring laba-laba lainnya dalam penampilannya yang luar biasa indah. Mereka terlihat seperti Santa Claus yang luar biasa dengan satu kaki. Bintik-bintik putih pada topi merah muda menghiasi penampilan mereka. Kelompok kecil jamur ini dapat ditemukan di tepi hutan cemara dan hutan campuran.

Habitat: pinus dan bercampur dengan hutan birch, di lantai hutan, tumbuh berkelompok atau sendiri-sendiri. Spesies langka, terdaftar di Buku Data Merah regional, status - 3R.

Musim: Agustus - Oktober.

Topi memiliki diameter 3-10 cm, pada awalnya berbentuk setengah bola, kemudian bersujud cembung. Ciri khas spesies ini adalah warna tutup yang tidak biasa: kekuningan atau kekuning-kuningan merah muda dengan bintik-bintik putih atau krem, mirip dengan noda cat, serta kaki tipis dengan sisa-sisa seprai keputihan yang tidak rata.

Batangnya tinggi 3-12 cm, tebal 6-15 mm, padat, rata, berbonggol, keputih-putihan atau kecoklatan, dengan serat flokulan di permukaan.

Daging buahnya berwarna putih, di bawah kulit tutupnya berwarna kemerahan, tanpa rasa khusus, dengan bau jamur.

Pelatnya lebar, jarang, pada mulanya lengket dan berwarna putih, kemudian berlekuk dan berwarna krem.

Variabilitas. Warna tutupnya berkisar dari kuning merah muda hingga krem ​​​​merah muda.

Spesies serupa. Berselaput putih berselaput sangat khas dan individual dalam warna tutupnya sehingga tidak memiliki spesies yang sama dan dapat dengan mudah diidentifikasi.

Metode memasak: memasak, menggoreng, mengasinkan, setelah perebusan awal.

Dapat dimakan, kategori ke-4.

Tutup cincin (Rozites caperatus).

Topi bercincin, keindahan ini dengan warna keemasan-kekuningan yang halus dan cincin besar di kaki ini hanya dikumpulkan oleh beberapa orang terpilih. Ini bukan kebetulan, karena mereka terlihat seperti jamur payung dan lalat agaric. Pemetik jamur yang berpengalaman hanya perlu melihat bagian belakang tutupnya, melihat pelat dengan warna yang sama dengan tutupnya, untuk membedakannya dari spesies beracun. Tutup cincin - jamur yang enak dan sedikit manis. Anda dapat menemukannya di dekat pohon Natal di hutan campuran, di tempat-tempat terang, di tanah yang lembab.

Habitat: hutan gugur dan hutan campuran tumbuh dalam kelompok kecil.

Musim: September Oktober.

Topi memiliki diameter 5-12 cm, mula-mula berbentuk setengah bola, kemudian sujud cembung.Ciri khas spesies ini adalah topi berbentuk payung kuning-coklat berkerut atau berkerut dengan tuberkel berbentuk kancing di tengahnya, serta cincin cahaya tipis di kaki. Warna tutupnya lebih gelap di tengah, dan ujungnya lebih terang. Jamur muda memiliki lapisan tipis tipis di bawah tutupnya.

Kakinya tinggi 5-15 cm, tebal 8-20 mm, halus, rata, sesuai dengan warna tutupnya atau kekuningan. Ada cincin tipis berwarna krem ​​​​atau keputihan di bagian atas batang.

Daging buahnya ringan, berdaging, padat, berserat.

Pelatnya lengket, jarang, kekuningan.

Variabilitas. Warna tutupnya berkisar dari kuning jerami hingga cokelat dan coklat merah muda.

Spesies serupa. Tutupnya dilingkari dalam warna dan bentuk, mirip dengan sarang laba-laba kuning atau kemenangan (Cortinarius winnerans), yang dibedakan dengan tidak adanya tuberkel pada tutupnya dan adanya bukan hanya satu cincin, tetapi beberapa jejak sisa kerudung .

Metode memasak. Jamur lezat, sup dibuat darinya, digoreng, kalengan.

Dapat dimakan, kategori 3 dan 4.

Panellus terlambat (Panellus serotinus).

Di antara jamur Oktober, panelellus akhir dibedakan. Mereka tidak takut pada salju kecil dan tumbuh sampai musim dingin. Paling sering Anda dapat melihatnya di tunggul dan batang setengah busuk yang jatuh dengan lumut.

Musim: September - Desember.

Topi memiliki ukuran keseluruhan 1-10 cm, kadang-kadang hingga 15 cm Ciri khas spesies ini adalah beludru, tiram berminyak atau bentuk tubuh buah berbentuk telinga dalam cuaca basah dengan batang lateral, pada awalnya kehijauan coklat, kemudian kuning zaitun.

Batangnya eksentrik, pendek, 0,5-2 cm, kuning oker dengan sisik gelap.

Daging di dalam tutupnya pada awalnya berwarna putih krem, dan lebih dekat ke piring dan permukaan - krem ​​keabu-abuan, agar-agar, dengan bau jamur halus yang lemah.

Pelatnya sangat sering dan tipis, turun ke batang, mula-mula putih dan jerami muda, kemudian coklat muda dan coklat.

Variabilitas. Warna tutupnya sangat berubah, awalnya coklat kehijauan, kemudian kuning zaitun, abu-abu-hijau dan akhirnya ungu.

Spesies serupa. Panelus yang bisa dimakan bentuknya mirip dengan yang tidak bisa dimakan panellus astringen (Panellus stypticus), yang memiliki rasa astringen yang kuat dan topi kuning-coklat.

Sifat dpt dimakan: lezat, lembut, empuk, jamur berlemak, mereka bisa digoreng, dimasak sup, kalengan.

Dapat dimakan, kategori ke-3 (awal) dan kategori ke-4.

Jamur yang dapat dimakan lainnya tumbuh di bulan Oktober

Juga di hutan wilayah Moskow pada bulan Oktober, jamur berikut dikumpulkan:

  • jamur musim gugur
  • Baris
  • Landak kuning
  • jas hujan
  • jaring laba-laba
  • Jamur susu hitam dan aspen
  • Champignon berkulit kuning
  • Pemerah non-kaustik dan netral
  • Roda gila
  • chanterelles umum
  • Makanan dan russula kuning
  • Boletus kuning-coklat dan umum.

Jamur Oktober yang tidak bisa dimakan

Psthyrella velutina.

Jamur psatirella kecil tumbuh dalam kelompok besar dan sering tidak terlihat di hutan musim gugur, ditutupi dengan daun yang jatuh. Mereka semua tidak bisa dimakan. Mereka tumbuh di kaki rami dan pohon.

Habitat: kayu mati dan tunggul pohon gugur tumbuh berkelompok.

Musim: Agustus - Oktober.

Topi memiliki diameter 4-10 cm, mula-mula berbentuk setengah bola, kemudian sujud cembung. Ciri khas spesies ini adalah oker, kuning-coklat, merah muda-oker, topi bersisik tomentose dengan tuberkel, coklat gelap di tengah dan puber berserat di sepanjang tepi.

Batangnya halus, putih, bersisik berserat, berlubang, dengan cincin atau bekas cincin.

Daging buahnya berwarna coklat pudar, tipis, rapuh, dengan bau pedas.

Pelat sering, kecoklatan di masa muda, kemudian hampir hitam dengan warna cokelat dan dengan tetesan cairan ringan, melengkung, melekat berlekuk.

Variabilitas. Warna tutupnya bisa bervariasi dari kemerahan hingga kemerah-merahan.

Spesies serupa. Psatirella beludru dalam bentuk mirip dengan psatirella bulat (Psathyrella piluliformis), yang memiliki topi abu-abu-cokelat gelap dan tidak memiliki kerudung berjumbai di sekitar tepinya.

Tidak termakan.

Psatirella pygmaea (Psathyrella pygmaea).

Habitat: hutan gugur dan hutan campuran, pada kayu gugur busuk, tumbuh dalam kelompok besar.

Musim: Juni - Oktober.

Topi memiliki diameter 5-20 mm, pada awalnya berbentuk lonceng, kemudian cembung. Ciri khas spesies ini adalah topi krem ​​pucat atau coklat muda dengan tuberkel tumpul dan tepi bergaris, lebih terang dan keputihan. Permukaan tutupnya halus, matte.

Kaki memiliki tinggi 1-3 cm dan ketebalan 1-3 mm, silindris, sering melengkung rata, berlubang di dalam, dengan mekar tepung, putih krem ​​​​atau krem, puber di pangkalan.

Daging buahnya rapuh, keputihan, tanpa bau dan rasa yang khas.

Pelat sering, melekat, pada awalnya keputihan, kemudian krem ​​​​atau krem, lebih ringan ke tepi tutupnya, kemudian coklat kecoklatan.

Variabilitas. Warna tutupnya bisa sangat bervariasi dari krem ​​pucat hingga coklat muda dan jerami muda hingga coklat kemerahan dan coklat oker.

Spesies serupa. Katai Psatirella memiliki ukuran yang mirip dengan yang kecil psatirella bulat (Psathyrella piluliformis), yang dibedakan dengan topi berbentuk cembung dan bulat dan kaki putih, halus, berlubang di dalamnya.

Tidak termakan.

Mycena inclinata.

Mycenae yang tumbuh di tunggul pada bulan Oktober dapat menempati area yang luas sampai salju pertama, setelah itu menjadi tembus cahaya dan berubah warna.

Habitat: tunggul dan batang busuk di hutan campuran dan gugur, tumbuh dalam kelompok besar.

Musim: Juli - November.

Tutupnya berdiameter 1-2,5 cm, rapuh, mula-mula berbentuk lonceng dengan mahkota runcing, kemudian berbentuk bulat telur atau lonceng dengan mahkota bundar. Ciri khas spesies ini adalah warna kacang atau krem ​​muda pada tutupnya dengan tuberkulum kecoklatan kecil. Permukaan tutup ditutupi dengan alur radial tipis, dan ujung-ujungnya tidak rata dan bahkan sering bergerigi.

Kakinya panjang dan tipis, tingginya 3-8 cm, tebal 1-2 mm, silindris, halus di bagian atas, dan ditutupi dengan tepung yang mekar di bawah. Warna batangnya seragam: pertama krem, kemudian coklat muda dan coklat.

Dagingnya tipis, berwarna putih, berbau apek yang kuat, dan rasanya tengik dan tajam.

Pelatnya jarang dan tidak lebar, keputihan atau krem. Seiring bertambahnya usia, pelat di ujung tutup menjadi berwarna kecoklatan.

Variabilitas: warna tutupnya bervariasi dari cokelat muda dan krem ​​hingga kekuningan. Kakinya ringan pada awalnya. Pelat pada awalnya berwarna keputihan atau krem, kemudian menjadi merah muda-ungu atau kekuningan.

Spesies serupa. Bentuk dan warna miring Mycenae mirip dengan mycenae bertopi tipis (Mycena leptocephala), yang dibedakan dengan adanya bau air yang diklorinasi dalam pulp.

Tidak bisa dimakan karena bau apek tidak melunak bahkan dengan perebusan yang lama.

Ash mycena (Mycena cinerella).

Habitat: tunggul dan batang busuk di hutan campuran dan gugur, tumbuh dalam kelompok besar.

Musim: Juli - November.

Tutupnya berdiameter 1-3 cm, rapuh, mula-mula berbentuk lonceng dengan mahkota runcing, kemudian berbentuk bulat telur atau lonceng dengan mahkota bundar. Pada spesimen muda, tepi tutupnya bergerigi, pada jamur dewasa dihaluskan. Ciri khas dari spesies ini adalah topi berbentuk lonceng keputihan dengan bagian atas yang memiliki warna lebih gelap. Permukaan tutup memiliki alur radial di bagian bawah pelat.

Kakinya panjang dan kurus, tingginya 3-8 cm, tebalnya 1-3 mm, silindris, halus di bagian atas, dan ditutupi dengan bunga bertepung di bawah. Pada spesimen muda, kakinya ringan, seragam, keputihan; pada spesimen dewasa, bagian bawah kaki memiliki warna kecoklatan. Kakinya berlubang di dalam.

Daging buahnya tipis, keputihan, tanpa bau khusus.

Pelatnya jarang dan tidak lebar, keputihan atau krem. Seiring bertambahnya usia, pelat di ujung tutup menjadi kecoklatan.

Variabilitas: warna tutupnya bervariasi dari keputihan hingga abu-abu, krem, krem-kekuningan.

Spesies serupa. Mycena ashy bentuk dan warnanya mirip dengan mycena milky (Mycena galopus), yang dibedakan dengan kaki berwarna kecoklatan yang lebih gelap.

Tidak bisa dimakan karena hambar.

Collybia kecoklatan (Collybia tenacella).

Habitat: hutan jenis konifera, di lantai hutan, di sebelah kerucut, tumbuh berkelompok.

Musim: Agustus - Oktober.

Topi memiliki diameter 1-3 cm, awalnya cembung, kemudian rata. Ciri khas spesies ini adalah topi kecoklatan yang hampir rata, tipis dan rapuh dengan lekukan kecil di tengah dan di sekitarnya dengan punggungan kecil dengan warna yang lebih gelap. Mungkin tidak ada depresi, tetapi hanya tuberkel kecil.

Kakinya tipis dan panjang, tinggi 2-8 cm dan tebal 2-5 mm, rata, silindris, warnanya sama dengan tutupnya, atau sedikit lebih terang. Pangkal tangkai berakhir dengan embel-embel akar panjang dengan permukaan beludru.

Daging buahnya tipis, tidak berbau, rasanya pahit.

Pelat berwarna keputihan dan krem ​​pada awalnya, sering dan tipis, melekat pada batang, kemudian kekuningan.

Variabilitas: warna tutupnya bervariasi dari coklat muda dan cokelat ke coklat tua.

Spesies serupa. Kollibia coklat dapat dikacaukan dengan nonnewood padang rumput yang dapat dimakan (Marasmius oreades), yang serupa dalam warna dan ukuran, tetapi memiliki topi berbentuk lonceng dengan tonjolan tengah dan berbau seperti jerami.

Tidak dapat dimakan karena rasanya yang pahit, yang tidak sepenuhnya hilang bahkan dengan memasak dalam waktu lama.

Mentimun Macrocystidia (Macrocystidia cucumis).

Makrocystidia jamur kecil menyerupai colibia kecil atau berbentuk misena bulat. Jamur berwarna-warni ini sering ditemukan di tunggul pohon pada bulan September.

Habitat: dekat kebun sayur, padang rumput, di kebun dan taman, di tanah subur, mereka tumbuh berkelompok.

Musim: Juli - Oktober.

Topi memiliki ukuran 3 sampai 5 cm, pada awalnya berbentuk setengah bola, kemudian cembung atau berbentuk lonceng dan kemudian rata. Ciri khas spesies ini adalah topi beludru coklat-merah atau coklat-coklat dengan tuberkel dan tepi kuning muda.

Tinggi kaki 3-7 cm, tebal 2-4 mm, beludru, berwarna coklat muda di atas, coklat tua atau hitam-cokelat di bawah.

Daging buahnya keras, berwarna krem ​​keputihan, dengan sedikit bau.

Piring dengan frekuensi sedang, berlekuk-lekuk, mula-mula berwarna krem, kemudian krem ​​dan kecoklatan.

Tidak termakan.

Sepatu Collybia (Collybia peronatus).

Colibia tumbuh terutama di akar pohon dan di lantai hutan. Colibies Oktober termasuk di antara daun-daun yang gugur dan tidak terlihat dengan jelas.

Habitat: hutan campuran dan jenis pohon jarum, di lantai hutan, di lumut, di kayu busuk, tunggul dan akar, tumbuh berkelompok.

Musim: Juni - Oktober.

Topi memiliki diameter 3-6 cm, pada awalnya berbentuk setengah bola atau cembung dengan tepi melengkung, kemudian cembung direntangkan dengan tuberkel datar kecil, matte dalam cuaca kering. Fitur khas pertama dari spesies ini adalah warna merah muda krem ​​pada tutupnya, dengan zona merah muda lebih gelap di tengah dan tepi kecoklatan dengan pinggiran atau gigi halus.

Kaki tingginya 3-7 cm, tebal 3-6 mm, silindris, melebar di dekat alas, berlubang di dalam, dengan warna yang sama dengan tutupnya atau lebih ringan, dengan lapisan kain kempa. Ciri khas kedua dari spesies ini adalah struktur khusus kaki. Ini berisi dua bagian - bagian atas berongga coklat muda dan bagian bawah - lebih lebar dan coklat tua, yang seperti sepatu untuk kaki. Bagian-bagian ini mungkin atau mungkin tidak dipisahkan oleh strip cahaya tipis.

Daging buahnya tipis, padat, kekuningan, tanpa bau khusus, tetapi dengan rasa terbakar.

Pelat memiliki frekuensi sedang, melekat lemah atau longgar, sempit, sering, kemudian kemerahan, merah muda-cokelat, kuning-cokelat dengan warna ungu.

Variabilitas: warna tutupnya bervariasi tergantung pada kematangan jamur, bulan dan kelembaban musim - abu-abu-coklat, coklat-merah muda, merah-merah muda dengan bagian tengah yang lebih gelap, biasanya coklat. Tepinya mungkin berwarna sedikit lebih terang dan memiliki pinggiran kecil, tetapi mereka juga bisa memiliki warna merah muda-coklat yang berbeda dan juga dengan pinggiran yang mirip dengan gigi.

Spesies serupa. Pemandangannya sangat khas dan mudah dibedakan dari yang lain.

Tidak bisa dimakan karena rasanya yang pedas dan menyengat.