Seperti apa bentuk jamur payung dan bagaimana membedakannya dari jenis jamur lainnya

Jamur payung milik keluarga Champignon dan berutang nama mereka untuk penampilan aslinya. Memang, jamur yang bisa dimakan ini menyerupai payung yang dibuka saat hujan. Karunia hutan ini memiliki rasa yang lezat, itulah sebabnya mereka sangat dihargai oleh pecinta "perburuan yang tenang".

Di halaman ini Anda dapat mengetahui seperti apa jamur payung, di mana mereka tumbuh dan bagaimana membedakan jamur payung dari jamur lain. Anda juga dapat membiasakan diri dengan foto dan deskripsi berbagai jenis jamur payung (putih, beraneka ragam, dan memerah).

Seperti apa jamur payung, foto jamur

Kategori: bisa dimakan.

Tutup jamur payung putih (Macrolepiota excoriata) (diameter 7-13 cm): biasanya abu-abu-putih, berdaging, dengan sisik tertinggal, mungkin krem ‚Äč‚Äčatau coklat muda. Pada jamur muda, ia memiliki bentuk telur, seiring waktu menjadi hampir rata, dengan tuberkel coklat yang menonjol di tengahnya.

Perhatikan foto jamur payung putih: tepi tutupnya ditutupi dengan serat keputihan.

Kaki (tinggi 5-14 cm): berongga, berbentuk silinder. Biasanya sedikit melengkung, putih, lebih gelap di bawah cincin. Terlihat cokelat saat disentuh.

piring: putih, sangat sering dan longgar. Dalam jamur tua, mereka berubah menjadi cokelat atau dengan warna cokelat.

Bubur: putih, dengan bau tidak sabar yang menyenangkan. Saat berinteraksi dengan udara, warna pada potongan tidak berubah.

Jamur payung putih terlihat seperti spesies beraneka ragam (Macrolepiota procera), tetapi jauh lebih besar. Juga, varietas putih menyerupai payung mastoid (Macrolepiota mastoidea), jamur payung Konrad (Macrolepiota konradii), dan lepiota termakan yang beracun (Lepiota helveola). Spesies Conrad memiliki kulit yang tidak sepenuhnya menutupi tutupnya, payung mastoid memiliki tutup yang runcing, dan lepiota beracun tidak hanya jauh lebih kecil, tetapi juga dengan pulpa yang berubah menjadi merah muda di tempat patah atau terpotong.

Ketika tumbuh: dari pertengahan Juni hingga awal Oktober di hampir semua negara di benua Eurasia, serta di Amerika Utara, Afrika Utara, dan Australia.

Di mana aku bisa menemukan: di daerah yang relatif bebas dari semua jenis hutan - pembukaan, tepi hutan, padang rumput dan padang rumput.

Makan: biasanya dipadukan dengan hidangan ikan atau daging. Pada jamur dewasa, hanya tutupnya yang harus diambil, kakinya paling sering berlubang atau berserat. Jamur yang sangat lezat, sangat populer dalam masakan tradisional Cina.

Aplikasi dalam pengobatan tradisional (data tidak dikonfirmasi dan tidak lulus uji klinis!): sebagai obat rematik.

Nama lain: payung jamur lapangan.

Payung jamur yang bisa dimakan memerah dan fotonya

Kategori: bisa dimakan.

Tutup jamur payung memerah (Chlorophyllum rhacodes) (diameter 7-22 cm): krem, abu-abu atau coklat muda, dengan sisik berserat. Pada jamur muda, ia memiliki bentuk telur ayam kecil, yang kemudian perlahan-lahan menyebar menjadi berbentuk lonceng, dan kemudian menjadi hampir rata, sebagai suatu peraturan, dengan tepi yang terbalik.

Kaki (tinggi 6-26 cm): sangat halus, coklat muda atau putih, menjadi gelap seiring waktu.

Dalam foto jamur payung varietas ini, terlihat jelas bahwa batang silindris berongga meruncing dari bawah ke atas. Mudah lepas dari tutupnya.

piring: biasanya berwarna putih atau krem. Saat ditekan, mereka menjadi oranye, merah muda atau kemerahan.

Bubur: berserat dan rapuh, putih.

Jika Anda melihat lebih dekat pada foto jamur payung merah, Anda dapat melihat noda merah-cokelat pada potongannya. Ini terutama terlihat di pulpa kaki. Memiliki rasa dan aroma yang menyenangkan.

Ganda: Jamur payung ada yang perawan (Leucoagaricus nympharum), anggun (Macrolepiota gracilenta) dan beraneka ragam (Macrolepiota procera). Topi payung gadis itu lebih ringan, dan warna buburnya praktis tidak berubah di tempat patah atau terpotong. Jamur payung anggun lebih kecil, dagingnya juga tidak berubah warna.Payung beraneka ragam lebih besar dari yang memerah dan tidak mengubah warna pulp saat terkena udara. Juga, jamur payung yang memerah memiliki kesamaan dengan Chlorophyllum brunneum beracun dan chlorophyllum terak timbal (Chlorophyllum molibdit). Tetapi klorofilum pertama dapat dibedakan dari jamur payung yang memerah dengan warna kecoklatan pada tutup dan kaki, juga dengan sisik besar pada tutupnya, dan terak timbal hanya tumbuh di Amerika Utara.

Ketika tumbuh: dari pertengahan Juni hingga awal November di negara-negara Eropa dan Asia, serta di Amerika Utara dan Afrika Utara.

Di mana aku bisa menemukan: lebih menyukai tanah hutan gugur yang subur dan kaya humus. Ini ditemukan di padang rumput, pembukaan hutan atau di taman kota dan alun-alun.

Makan: dalam hampir semua bentuk, hanya perlu membersihkan jamur dari sisik yang keras.

Aplikasi dalam pengobatan tradisional: tidak berlaku.

Penting! Menurut para ilmuwan, jamur payung yang memerah dapat menyebabkan reaksi alergi yang parah, sehingga penderita alergi harus berhati-hati saat menggunakannya.

Nama lain: jamur-payung berbulu.

Payung jamur beraneka ragam: foto dan deskripsi

Kategori: bisa dimakan.

Tutup jamur payung beraneka ragam (Macrolepiota procera) (diameter 15-38 cm): berserat, abu-abu atau krem, dengan sisik coklat tua. Pada jamur yang masih muda bentuknya seperti bola atau telur ayam yang besar, kemudian terbuka menjadi kerucut, kemudian menjadi seperti payung.

Seperti yang Anda lihat di foto jamur payung beraneka ragam, ujung-ujung tutupnya biasanya ditekuk ke arah sisi dalam, dan di tengahnya ada tuberkel bundar yang gelap.

Kaki (tinggi 10-35 cm): seragam, coklat. Seringkali dengan cincin sisik, dengan cincin atau sisa-sisa kerudung di kaki. Berongga dan berserat, berbentuk silinder dan mudah terlepas dari tutupnya. Penebalan bulat terlihat di bagian paling bawah.

piring: sering dan longgar, putih atau abu-abu muda. Mudah dilepas dari tutupnya.

Bubur: longgar dan putih. Memiliki aroma jamur yang samar tapi menyenangkan, rasanya seperti kenari atau jamur.

Menurut deskripsi, jamur payung beraneka ragam mirip dengan klorofil beracun - timbal dan terak (Chlorophyllum molibdit) dan Chlorophyllum brunneum. Timbal dan terak jauh lebih kecil daripada jamur payung beraneka ragam dan hanya ditemukan di Amerika Utara, dan daging Chlorophyllum brunneum berubah warna di tempat sayatan atau patah. Juga, jamur payung beraneka ragam dapat dikacaukan dengan payung anggun yang dapat dimakan (Macrolepiota gracilenta) dan memerah (Chlorophyllum rhacodes). Tetapi yang anggun jauh lebih kecil, dan kemerahan tidak hanya berkurang, tetapi juga mengubah warna pulp.

Ketika tumbuh: dari pertengahan Juni hingga awal November di negara-negara benua Eurasia dengan iklim sedang, serta di Amerika Utara dan Selatan, Australia, Kuba, dan Sri Lanka.

Di mana aku bisa menemukan: di tanah berpasir dan ruang terbuka, dan tidak hanya di padang rumput hutan atau tepi hutan, tetapi juga di taman kota dan alun-alun.

Makan: setelah pembersihan awal timbangan, tutupnya dapat digunakan untuk memasak dalam hampir semua bentuk, termasuk keju. Kakinya keras, jadi tidak dimakan. Payung beraneka ragam rasanya seperti champignon. Terutama dihargai oleh gourmets Prancis, yang merekomendasikan menggorengnya dalam minyak dengan rempah-rempah. Satu-satunya kelemahan adalah jamur ini sangat digoreng. Di Italia, payung warna-warni disebut mazza di tamburo (stik drum).

Aplikasi dalam pengobatan tradisional (data tidak dikonfirmasi dan tidak lulus uji klinis!): dalam bentuk rebusan sebagai obat dalam pengobatan rematik.

Nama lain: jamur payung besar, jamur payung tinggi, "stik drum".