Apa saja jenis jamur champignon yang dapat dimakan: foto dan deskripsi seperti apa varietas hutan

Banyak orang percaya bahwa semua varietas champignon adalah jamur yang ditanam secara eksklusif, dan Anda tidak akan menemukannya di hutan. Namun, ini adalah kesalahpahaman: ada juga jenis champignon yang tidak cocok untuk dibudidayakan dan tumbuh secara eksklusif di alam liar. Secara khusus, mereka termasuk sh. semak belukar, sh. kekuningan, w. kemerahan dan w. merah muda-lamela.

Tidak seperti chanterelles dan russule, champignon tumbuh terutama di hutan campuran lebat dengan pohon cemara. Pada saat ini, mereka jarang dipanen karena ketidaktahuan spesies dan karena kesamaan dengan agaric lalat beracun yang mematikan dan jamur payung pucat. Ada satu sifat umum champignon - pada awalnya mereka memiliki piring merah muda atau kuning-coklat, dan kemudian coklat dan gelap. Selalu ada cincin di kaki. Namun, champignon termuda memiliki lempengan yang hampir putih dan saat ini mereka dapat dikacaukan dengan agaric lalat beracun yang mematikan. Oleh karena itu, pemetik jamur pemula tidak disarankan untuk mengumpulkan spesies jamur hutan.

Anda akan belajar lebih banyak tentang seperti apa varietas jamur populer yang tumbuh di hutan di halaman ini.

Champignon Cossack

Habitat jamur semak (Agaricus sylvicola): hutan gugur dan termasuk jenis pohon jarum, di tanah, tumbuh dalam kelompok atau sendiri-sendiri.

Musim: Juni-September.

Tutupnya berdiameter 4-10 cm, mula-mula berbentuk bulat atau bulat telur, halus, halus, kemudian sujud-cembung. Warna tutupnya putih atau abu-abu keputihan. Saat ditekan, tutupnya berubah menjadi oranye kekuningan.

Kaki memiliki tinggi 5-9 cm, tipis, tebal 0,81,5 cm, berlubang, silindris, sedikit melebar di pangkal.

Lihat foto - champignon jenis ini memiliki cincin putih yang terlihat jelas dengan mekar kekuningan di batangnya, yang dapat menggantung rendah, hampir ke tanah:

Warna kaki heterogen, dari atas kemerahan, lalu putih.

Daging buahnya tipis, padat, putih atau krem, memiliki aroma adas manis dan rasa kemiri.

Piring sering, tipis, bebas; ketika matang, mereka berubah warna dari merah muda muda menjadi ungu muda dan kemudian menjadi coklat tua.

Spesies sejenis yang beracun. Menurut deskripsi, jenis jamur hutan ini menyerupai kulat pucat beracun yang mematikan (Amanita phalloides), di mana piringnya berwarna putih dan tidak pernah berubah warna, dan pada jamur menjadi gelap; dan mereka memiliki penebalan di dasar dan volva, mereka tidak berubah warna saat pecah, dan daging champignon akan berubah warna.

Dapat dimakan, kategori ke-2.

Metode memasak: sup direbus, digoreng, diasamkan, dibuat saus, diasinkan, dibekukan.

Champignon berkulit kuning

Habitat champignon berkulit kuning (Agaricus xanthodermaus): di antara rerumputan, di tanah yang kaya humus, di kebun, taman, padang rumput, di dekat tempat tinggal.

Musim: Mei-Oktober.

Tutupnya berdiameter 6-15 cm, awalnya bulat dengan tepi melengkung ke dalam, kemudian membulat rata dan kemudian bersujud, seringkali dengan pusat cembung, halus atau bersisik halus. Warna tutupnya pertama putih, kemudian kekuningan dengan bintik-bintik kecoklatan atau coklat keabu-abuan. Tepi sering memiliki sisa-sisa seprai pribadi.

Batang jamur champignon jenis ini tingginya 5-9 cm, tebal 0,7-2 cm, licin, lurus, genap atau sedikit melebar pada pangkalnya, warnanya sama dengan tutupnya. Di tengah kaki ada cincin putih ganda lebar. Bagian bawah cincin memiliki sisik.

Bubur. Ciri khas dari spesies hutan ini adalah daging buah berwarna putih yang sangat menguning pada potongan dan bau asam karbol atau tinta, terutama saat dimasak. Bau ini sering disebut "apotek" atau "rumah sakit".

Piring pada awalnya keputihan atau abu-abu merah muda, kemudian warna kopi dengan susu, sering, gratis. Saat matang sepenuhnya, piring memperoleh warna coklat tua dengan warna ungu.

Spesies serupa. Spesies ini beracun, oleh karena itu sangat penting untuk membedakannya dari spesies serupa yang dapat dimakan.Champignon ini terlihat seperti champignon yang dapat dimakan (Agaricus campester), yang, dengan semua fitur serupa lainnya dalam warna tutup, bentuk kaki dan piring, dibedakan dengan tidak adanya bau "farmasi" atau bau karbol. AC id. Selain itu, pada champignon biasa, daging pada potongan perlahan berubah menjadi merah, dan pada jamur berkulit kuning berubah menjadi sangat kuning.

Foto-foto ini menunjukkan seperti apa champignon berkulit kuning:

Champignon kemerahan

Habitat champignon kemerahan (Agaricus semotus, f. Concinna): hutan campuran, taman, padang rumput.

Musim: Juli-September.

Tutupnya berdiameter 4-10 cm, pada awalnya bulat, kemudian cembung dan terentang. Ciri khas spesies ini adalah topi keputihan dengan bagian tengah berwarna merah atau coklat.

Batang tinggi 5-10 cm, tebal 7-15 mm, keputihan, ditutupi serpihan tipis, menebal di pangkal, merah muda krem ​​​​atau kemerahan di pangkal, dengan cincin putih di batang. Bubur. Ciri khas spesies ini adalah daging buahnya yang putih dan padat dengan aroma almond, secara bertahap berubah menjadi merah pada potongannya.

Seperti yang Anda lihat di foto, jenis champignon ini sering memiliki piring, warnanya berubah dari merah muda pucat menjadi coklat dengan warna ungu saat tumbuh:

Spesies serupa. Champignon kemerahan mirip dengan jamur payung putih yang dapat dimakan, atau jamur padang rumput (Macrolepiota excoriate), yang juga memiliki bintik coklat kemerahan di tengah tutupnya, tetapi terletak di tuberkel dan tidak ada kemerahan pada batang .

Spesies beracun serupa. Sangat penting untuk berhati-hati saat mengumpulkan jenis jamur yang dapat dimakan ini, karena mereka dapat dikacaukan dengan jamur amanita beracun yang mematikan (Amanita gemmata), yang juga memiliki cincin putih pada batangnya, tetapi pelatnya berwarna putih bersih dan ada pembengkakan pada pangkal batang (volva).

Dapat dimakan, kategori ke-4.

Metode memasak: goreng, acar.

Champignon pink-lamellar

Habitat jamur pipih merah muda (Agaricus rusiophyllus): hutan campuran, di taman, padang rumput, kebun sayur, dekat tempat tinggal.

Musim: Juli-Oktober.

Tutupnya berdiameter 4-8 cm, pada awalnya bulat dengan tepi melengkung ke dalam, kemudian berbentuk lonceng, halus atau bersisik halus. Ciri khas dari spesies ini pada awalnya adalah putih, kemudian topi coklat keputihan dan pelat merah muda dengan semburat ungu. Tepi sering memiliki sisa-sisa seprai pribadi.

Kaki tinggi 2-7 cm, tebal 4-9 mm, halus, berlubang, dengan cincin putih. Daging buah awalnya berwarna putih, kemudian kekuningan. Piring sering pada awalnya. Ciri khas kedua dari spesies ini pada awalnya berwarna merah muda, kemudian pelat kemerahan, bahkan kemudian dengan warna ungu.

Spesies serupa. Champignon hutan yang anggun mirip dengan champignon yang dapat dimakan (Agaricus campester), di mana dagingnya perlahan berubah menjadi merah pada potongannya dan tidak ada warna merah muda pada pelat pada spesimen muda.

Spesies beracun serupa. Sangat penting untuk berhati-hati saat mengumpulkan jamur yang elegan, karena mereka dapat dikacaukan dengan jamur payung pucat beracun yang mematikan (Amanita phalloides), di mana piringnya berwarna putih bersih, dan pada jamur dewasa mereka berubah menjadi kekuningan, ada pembengkakan di bagian bawah. pangkal kaki (Volvo).

Dapat dimakan, kategori ke-4.

Foto-foto ini menunjukkan jenis-jenis champignon, deskripsinya disajikan di atas: