Cara mengupas jamur dengan cepat dan benar untuk pengawetan: foto cara mengupas jamur lebih mudah

Semua orang menyukai hidangan lezat dari hadiah hutan ini: baik orang dewasa maupun anak-anak. Namun tidak banyak orang yang tahu cara membersihkan jamur susu. Mari kita coba menjelaskan pertanyaan ini. Artikel ini menjelaskan cara membersihkan jamur susu dengan benar di rumah menggunakan alat improvisasi. Kami berharap pengetahuan tentang cara membersihkan jamur susu akan cepat membantu Anda mengatasi proses memanennya dalam waktu singkat. Kemudahan kerja manual akan memungkinkan Anda untuk mengukir satu menit waktu luang untuk kegiatan yang lebih menyenangkan. Lihat foto cara membersihkan jamur susu - seluruh proses teknologi ditampilkan, yang menggambarkan kemungkinan mempercepat operasi ini. Nah, saran universal: sebelum Anda mengupas jamur dengan cepat, Anda perlu merendamnya dalam air hangat selama setengah jam. Setelah itu, semua daun kering, tanah, dan kotoran lainnya akan lebih mudah dipindahkan. Nah, baca tentang segala sesuatu yang lain di artikel.

Jarum pinus, daun, lumut, dan sisa-sisa hutan lainnya dibersihkan dengan sikat lembut lebar, kapas atau kain lembut. Sampah yang menempel pada tutup jamur halus dikerok dengan pisau. Dari jamur yang tidak memerlukan perlakuan panas, kotoran dihilangkan dengan sangat hati-hati, membersihkan lipatan dengan sikat. Dengan pisau baja tahan karat yang tajam, mereka memotong semua tempat yang gelap dan lunak, serta bagian-bagian yang dirusak oleh hama hutan. Jamur harus dicuci dan direndam sesedikit mungkin, jika jenis jamur tidak membutuhkan ini.

Cara membersihkan jamur susu hitam dengan benar sebelum diasinkan

Jamur yang digunakan untuk menggoreng atau mengeringkan tidak dicuci. Jamur yang diolah dengan cara lain segera dicuci dengan air dingin dan dibuang kembali ke ayakan, ayakan, sehingga airnya menjadi gelas. Jamur asin atau jamur yang memiliki rasa pahit direndam untuk meningkatkan rasanya. Jamur yang sudah dicuci ditempatkan dalam air dingin dan direndam, biasanya selama 2-6 jam. Saat merendam jamur pahit atau asin, air diganti setiap jam agar zat yang tidak diinginkan lebih cepat larut. Jamur kering direndam untuk mengembalikan kelembapan di dalamnya. Air di mana mereka direndam digunakan untuk makanan. Perlakuan panas menghancurkan mikroorganisme, sehingga jamur bebas dari mikroba setelah direbus dalam air, digoreng atau disterilkan. Setelah perlakuan panas, jamur dapat bertahan lama.

Cara mengupas jamur susu hitam sebelum diasinkan, Anda bisa merendamnya dalam air hangat. Ngomong-ngomong, perhatian: jamur kerajaan ini juga harus ditangani dengan sangat hormat - Anda tidak bisa merendam jamur susu hitam selama tiga hari! Ini adalah kesalahan fatal!

Tidak dapat diperbaiki - karena jamur yang lezat ini kehilangan aroma dan rasanya dari perawatan seperti itu. Anda dapat merendamnya selama tiga jam, dan kemudian hanya untuk membersihkan pasir dan partikel tanah yang mendarah daging. Dan kemudian dalam pengasinan dingin!

Sebelum Anda dengan cepat membersihkan jamur susu dari kotoran, perlu untuk menghilangkan tanah dengan hati-hati, menempelkan daun, bilah rumput, berbagai puing darinya, bilas dengan baik dan menyeluruh. Tetapi bahkan dengan pemrosesan yang hati-hati, perkembangan spora botulinus pada jamur yang dipanen tidak dikecualikan, terutama jika disimpan dalam wadah yang tertutup rapat. Pada saat yang sama, sterilisasi di rumah tidak menghancurkan spora, karena mereka mati pada suhu di atas 125 ° C. Tidak mungkin untuk mencapai ini di rumah. Sama seperti tidak ada cara untuk sepenuhnya membersihkan jamur susu dari tanah. Namun, meskipun demikian, banyak jamur kalengan dengan menggulungnya dengan tutup logam. Sebelum digunakan, makanan kaleng tersebut harus direbus setidaknya selama 30 menit dalam mangkuk enamel, sementara Anda bisa menambahkan sedikit air dan garam.

Sebelum mengupas jamur susu hitam dengan benar, Anda perlu memastikan bahwa jamur untuk panen segar, dipanen pada hari yang sama, lebih baik dalam cuaca kering atau di pagi hari, ketika tanah mengering karena embun. Jamur yang dipanen pada musim hujan mengandung banyak uap air dan tidak cocok untuk dipanen, terutama untuk pengeringan. Lebih baik menggunakan jamur muda dengan pulp keras, tanpa kerusakan. Untuk setiap jamur, metode pengawetan yang sesuai dipilih, yang memastikan pelestarian atau menekankan rasa, warna, atau karakteristik lain dari jenis jamur ini yang berharga.

Cara membersihkan jamur susu putih dengan benar

Saat menyiapkan jamur, Anda harus mengikuti tips tentang cara membersihkan jamur dengan benar untuk pengawetan:

  • pisau untuk membersihkan dan memotong jamur harus kecil dan selalu terbuat dari baja tahan karat;
  • jamur tidak bisa direndam dalam waktu lama. Mereka harus segera dibilas dengan air dingin dan dibuang ke saringan;
  • jamur kupas dan terutama yang sudah dicuci harus segera diproses;
  • untuk memasak jamur, tidak disarankan untuk menggunakan piring besi cor, tembaga atau timah;
  • tidak disarankan untuk mencampur berbagai jenis jamur, setiap jenis harus disiapkan secara terpisah;
  • hidangan jamur harus dimakan pada hari persiapan, atau disimpan di lemari es pada suhu -2 hingga -4 ° ;
  • hidangan jamur yang dimasak dengan kentang tidak bisa dibiarkan keesokan harinya;
  • Lebih baik menyimpan jamur segar yang belum diproses di lemari es daripada hidangan jamur;
  • Anda tidak boleh makan jamur, yang kelayakannya diragukan.

Persiapan jamur susu untuk pengalengan juga memiliki karakteristik tersendiri. Sebelum mengupas jamur porcini dengan benar, jamur disortir sesuai ukurannya, kaki dikupas dan dipotong, berangkat dari tutup jamur porcini muda sebesar 0,5 - 1 cm. Sisa kaki dibersihkan dengan pisau, dikikis dari kulit. Kemudian jamur dicuci. Jamur tidak boleh disimpan dalam air untuk waktu yang lama, karena ini menyebabkan hilangnya padatan aromatik dan terlarut. Jamur dapat dicuci dengan baik dengan mengganti air 4 - 5 kali dalam waktu 10 menit. Jamur yang sudah jadi dicuci dan direbus dalam larutan garam (30 - 40 g garam per 1 liter air) selama 5 - 10 menit. Untuk menghindari penggelapan jamur, tambahkan 2 - 3 g asam sitrat per 1 liter air ke larutan garam selama memasak. Setelah selesai memasak, piring dengan jamur dikeluarkan dari api dan segera direndam dalam air dingin untuk pendinginan agar jamur tidak mendidih. Jamur dingin ditempatkan dalam stoples yang sudah disiapkan dengan kapasitas 0,5 liter dan dituangkan dengan air garam yang sudah disiapkan sebelumnya yang mengandung 1 liter air:

  • 30 gr garam
  • 2 gram asam sitrat

Betapa mudahnya mengupas jamur susu kering

Cara yang paling terbukti dan andal untuk mengawetkan jamur adalah dengan mengeringkannya. Jamur kering yang benar tetap baik dan tetap enak dan bergizi. Mereka digunakan untuk membuat sup, semur, saus, isian. Untuk pengeringan, perlu memilih jamur segar, muda, kuat, dan tidak rusak. Sebelum membersihkan jamur susu kering di masa depan, jamur yang dimaksudkan untuk dikeringkan, Anda perlu memeriksa dengan cermat, bersihkan dari jarum, daun, pasir, potong area yang rusak, lap dengan kain lembab (tetapi jangan dicuci, karena jamur mudah menyerap air dan keringkan perlahan ). Kemudian urutkan berdasarkan ukuran - ini akan memastikannya mengering secara merata. Kaki jamur harus dipotong (potong jamur besar menjadi beberapa bagian); string jamur pada benang, benang kasar, kawat tipis stainless atau ranting kayu tipis.

Ada berbagai metode pengeringan. Namun Anda juga perlu tahu cara membersihkan susu jamur lebih mudah, apa saja yang bisa digunakan untuk ini. Jamur dapat dikeringkan di bawah sinar matahari, di oven, di oven, di pengering dan bahkan di api. Jika cuaca memungkinkan, jamur dikeringkan di bawah sinar matahari dan dalam angin (pengeringan udara-solar), setelah sebelumnya digantung pada benang atau diletakkan di atas potongan kayu lapis atau karton dengan tutupnya di bawah. Saat pengeringan udara, jamur digantung pada benang atau kawat digantung di tempat yang berventilasi baik - di bawah kanopi, di loteng.

Lebih baik mengeringkan jamur pra-kering dalam oven atau oven, jika tidak mereka akan dipanggang dan dikukus. Sangat penting untuk melindungi jamur dari pembakaran.

Oven harus disiapkan dengan benar: panaskan, hilangkan api dan abu, dan taruh segenggam tepung atau selembar kertas ke atas yang panas di bawahnya: jika tepung segera berubah menjadi cokelat dan kertas menjadi gosong, maka oven perlu untuk didinginkan sedikit. Kemudian masukkan saringan oven, nampan, loyang yang dilapisi kertas, dengan jamur ditempatkan dalam satu baris di atasnya.

Dalam oven, jamur biasanya dikeringkan di atas loyang atau digantung pada batang logam. Untuk pengeringan, jamur dibersihkan kering dengan pisau, bagian cacing dipotong dan dilap dengan kain kering. Kemudian mereka dipotong dengan pisau tajam menjadi piring setebal 3-5 mm dan dikeringkan di atas jeruji atau papan kering (tidak pernah di timah, karena menjadi hitam dan menempel) di bawah sinar matahari atau di pengering. Anda juga bisa menjemurnya di bawah sinar matahari dan mengeringkannya di dalam oven. Jika jamur dijemur di bawah sinar matahari, maka jangan dibiarkan semalaman agar tidak basah karena embun atau hujan. Jika dikeringkan dalam oven atau pengering, suhu dipertahankan pertama pada 45 ° C dan kemudian pada 65 ° C.

Jamur harus dikeringkan selama dua hari untuk mempertahankan warnanya yang indah, terutama yang memiliki daging putih. Jika jamur tidak sempat mengering, maka untuk ketiga kalinya dikeringkan pada suhu 55–65 ° C. Pengeringan dianggap selesai jika jamur mudah bengkok dan pecah. Harus diingat bahwa jamur kering sangat menyerap bau asing, sehingga tidak boleh disimpan bersama dengan produk dengan bau yang kuat. Setelah kering, kadar air dalam jamur berkurang dari 90 menjadi 10-15%. Jamur semacam itu higroskopis, mereka mudah menyerap kelembaban, jadi di tempat yang kering mereka diletakkan dalam stoples dan ditutup dengan tutup.

Untuk persiapan bubuk jamur, jamur kering berkualitas tinggi atau remahnya digunakan. Untuk melakukan ini, jamur kering dapat dilewatkan melalui penggiling daging, dan bubuk yang dihasilkan dapat ditaburkan di atas stoples, yang tertutup rapat untuk mencegah penetrasi kelembaban. Jamur kering cincang nyaman untuk disimpan, karena mereka mengambil lebih sedikit volume wadah, mereka dapat digunakan untuk memasak.

Cara mengupas jamur susu sebelum digoreng

Penting untuk mengetahui cara mengupas jamur susu sebelum menggoreng, jika hanya untuk dapat menyiapkan hidangan lezat berikutnya.

Bahan-bahan:

  • 1 kg jamur (3 l)
  • 330 gram mentega;
  • 20 g (3 sendok teh) garam.

Jamur segar dibersihkan, dibilas dengan cepat dengan air dingin, dibiarkan mengalir dan dicincang. Dalam wajan untuk memanaskan minyak goreng, jamur dimasukkan, garam ditambahkan, ditutup dengan penutup dan jamur direbus dengan api kecil selama 45-50 menit. Kemudian mereka menggoreng tanpa tutup sampai jus yang dikeluarkan menguap dan minyaknya menjadi transparan. Jamur panas dipindahkan ke stoples kecil (untuk sekali pakai) yang disterilkan. Tuang mentega cair di atasnya, yang harus menutupi jamur dengan lapisan lebih tinggi dari 1 cm, stoples segera ditutup rapat dan didinginkan. Di bawah pengaruh cahaya, lemak terurai, oleh karena itu, jika memungkinkan, gunakan stoples gelap dan simpan jamur di tempat yang gelap, kering dan sejuk. Tentu saja, alih-alih mentega, Anda bisa menggunakan lemak babi cair, lemak nabati, minyak sayur, dll., tetapi mentega memberi jamur rasa istimewa.

Lihat cara mengupas jamur susu dengan cepat di video, yang dengan jelas menggambarkan beberapa rahasia proses ini.