Teknologi untuk menumbuhkan jamur porcini di petak pribadi: kondisi dan video, cara menanam miselium di negara ini

Terlepas dari asal usulnya yang mulia, boletus siap menghadapi perubahan kondisi pertumbuhan. Oleh karena itu, menanam jamur porcini di negara ini tersedia untuk setiap tukang kebun yang memiliki pengalaman dalam membudidayakan miselium dari hadiah hutan lainnya. Jika Anda tidak memiliki keterampilan seperti itu, maka sebelum menanam jamur porcini di petak pribadi Anda, Anda perlu mempelajari teknologi budidaya secara menyeluruh, dan bahkan lebih baik, pertama, berlatih budidaya jamur.

Jamur putih, atau boletus, mengacu pada jamur berbentuk tabung. Tumbuh di tanah berpasir, tetapi juga dapat tumbuh di tanah yang subur. Lebih sering ditemukan di bawah pohon birch, lebih jarang di bawah pohon ek, lebih suka pohon dewasa di atas 20 tahun. Ia mendiami zona beriklim sedang dan subarktik di seluruh Eurasia. Berbuah dari Juni hingga Oktober.

Lihat materi ini dan tonton video tentang cara menanam jamur porcini di lapangan terbuka di negara ini. Setelah itu, Anda bisa mulai berkultivasi.

Seperti apa jamur porcini?

Tutup jamur porcini dicat dalam berbagai warna: kuning, coklat, coklat, merah, ungu, abu-abu-coklat. Warnanya tergantung pada tempat tumbuhnya jamur. Juga, topi bisa berwarna tidak rata: seringkali di tepinya jauh lebih ringan daripada di tengah. Tutupnya berbentuk tabung, berbentuk bantal, berdiameter hingga 20 cm.

Tubulus berwarna putih pada awalnya, kemudian berubah menjadi kekuningan-kehijauan atau kekuningan-zaitun. Kakinya tebal, menebal di bagian bawah, dengan pola jala. Terkadang hanya ada di bagian atas kaki. Biasanya warnanya bertepatan dengan warna tutupnya, hanya sedikit lebih terang. Daging buahnya berwarna putih, padat, tidak berbau dan rasanya seperti kacang. Di tempat potongan, warnanya tidak berubah.

Lihat seperti apa jamur porcini di foto-foto ini:

Jamur putih dihargai tidak hanya karena rasanya. Hal ini juga mampu merangsang sekresi cairan pencernaan. Perlu dicatat bahwa cendawan sangat berbeda dari jamur lain dalam hal kandungan nutrisi. Terlepas dari semua kualitas positifnya, ia terasa lebih rendah daripada boletus dengan adanya protein, dan chanterelle dan morel - dalam kandungan elemen jejak seperti fosfor dan kalium. Perlu juga dicatat bahwa asimilasi protein setelah pengeringan jamur porcini meningkat sebesar 80%. Jamur kering memiliki aroma khas tersendiri, sehingga bubuknya sering digunakan sebagai bumbu berbagai masakan.

Jamur porcini juga memiliki kualitas bermanfaat lainnya: tonik, anti-infeksi, penyembuhan luka, antitumor. Berkat lesitin yang terkandung dalam jamur, berguna untuk anemia dan aterosklerosis, penyakit hati dan ginjal, dan patologi mata. Ini memiliki efek positif pada sistem kekebalan tubuh, membantu memecah glikogen dan lemak, dan menghilangkan kelebihan kolesterol dari tubuh.

Jamur ini, tumbuh di bawah pohon yang berbeda, memiliki warna tutup yang berbeda. Boletus paling gelap tumbuh di bawah pohon cemara, dan yang tumbuh di bawah pinus memiliki topi merah-coklat yang indah.

Berikut ini menjelaskan secara rinci cara menanam jamur porcini di pondok musim panas.

Cara menanam jamur porcini: menyiapkan tanah terbuka

Boletus selalu dianggap sebagai raja dari semua jamur. Sebelum menanam jamur porcini di negara ini, ingatlah bahwa mereka termasuk dalam kelompok mikoriza, yaitu tumbuh bersimbiosis dengan akar pohon. Oleh karena itu, kondisi untuk menumbuhkan jamur porcini harus serupa dengan kondisi di mana mereka hidup di alam liar.

Jamur hanya tumbuh di bawah pohon birch, aspen, cemara, beech, oak. Mereka menyukai padang rumput yang cukup lembab dan ringan, tetapi tidak di bawah sinar matahari yang terbuka. Boletus tidak akan tumbuh di tempat gelap. Juga, jamur porcini tidak mentolerir lingkungan dengan beberapa tumbuhan, misalnya pakis dan kuku.Semua faktor ini harus diperhitungkan saat memilih tempat untuk membudidayakan jamur tertentu.

Jika Anda memiliki pohon yang sesuai di kebun Anda, maka cukup mudah untuk menanam jamur porcini dalam skala industri. Dalam kondisi buatan, tanpa pohon, belum ada yang berhasil menumbuhkan jamur ini.

Untuk menanam jamur porcini di luar ruangan, Anda perlu memperhatikan persiapan tempat tidur. Untuk melakukan ini, lubang dengan lebar 2 m dan kedalaman 30 cm digali di lokasi yang dipilih, diisi dengan campuran khusus yang disiapkan sebelumnya. Daun ek yang jatuh dipanen pada musim semi dan dicampur dengan kayu ek busuk dan kotoran kuda murni. Kayu ek dan kotoran kuda harus ditambahkan ke daun dengan perbandingan 5% dari volumenya. Pertama, daunnya diletakkan di lapisan sekitar 20 cm, sedikit kotoran kuda dan kayu busuk dituangkan dan disiram dengan larutan amonium nitrat 1%. Kemudian lapisan baru yang sama diletakkan. Dengan cara ini, beberapa lapisan dilakukan. Setelah 7-10 hari, campuran akan memanas hingga 40 ° C. Pada saat ini, itu harus dicampur sehingga menjadi massa yang homogen. Setelah sebulan, campuran siap dan ditempatkan dalam lubang dalam bentuk lapisan setebal 10-12 cm.Sesuai dengan teknologi yang benar untuk menanam jamur porcini, setiap lapisan campuran ditaburi dengan tanah kebun 6-8 cm tebal keseluruhan bedengan sekitar 50 cm di tengah dibuat lebih tinggi sehingga air menggelinding.

Berikut ini menjelaskan cara menanam miselium jamur porcini di negara ini.

Menabur miselium dan merawat jamur porcini

Ada beberapa cara untuk menumbuhkan miselium porcini. Pada metode pertama, boletus yang terlalu matang dikumpulkan dan dituangkan dengan air hujan di piring kayu. Campuran ini dibiarkan selama sehari. Kemudian aduk rata dan saring melalui kain langka. Sebagai hasil dari prosedur ini, banyak spora jamur putih tertinggal di dalam air. Mereka tenggelam ke dasar. Untuk perkecambahannya, Anda bisa menambahkan sedikit ragi roti ke dalam air. Kemudian dengan hati-hati keluarkan busa dengan sendok dan tiriskan bagian atas cairan bening, dan tempatkan sisa larutan dengan spora di tempat yang terang. Anda dapat mengalirkan sisa cairan dari wadah yang berbeda menjadi satu. Setelah seminggu, bagian atas cairan bening dikeringkan dengan hati-hati, dan suspensi yang mengendap dituangkan ke dalam botol dan disimpan di lemari es. Suspensi ini dapat digunakan selama satu tahun penuh, tetapi lebih baik menggunakannya selama bulan pertama, karena pada saat inilah spora mempertahankan kelangsungan hidupnya. Campuran ini dituangkan di atas tempat tidur yang sudah disiapkan, dan lapisan atas tanah pertama-tama dihilangkan. Anda juga bisa menaburkan campuran di sekitar pohon yang dipilih. Sebelum menumbuhkan miselium jamur porcini, Anda harus terlebih dahulu menghilangkan lapisan tanah dengan hati-hati tanpa merusak akar pohon. Hal ini dilakukan untuk mengekspos akar pohon. Kemudian tuangkan bubur di atasnya dan tutupi dengan tanah lagi. Tuang suspensi dengan kecepatan 400 g untuk setiap 30 cm, setelah itu, tanah harus disiram secara melimpah dengan 4-5 ember air.

Video ini menceritakan secara detail tentang cara menumbuhkan miselium jamur porcini dengan cara pertama:

Pada metode kedua, miselium dipanen di tempat jamur porcini tumbuh. Untuk itu, lapisan tanah dengan ukuran 20 X 30 cm dan ketebalan 10-15 cm dipotong di sekitar jamur, kemudian dipotong menjadi beberapa bagian dan ditanam di bedengan atau di tempat yang dipilih sehingga ada lapisan tanah setebal 5-7 cm di atasnya, sedikit basahi dan tutupi dengan daun dan pelindung agar selalu lembab.

Ceps harus ditanam di bawah pohon yang sama di mana bahan tanam diambil. Telah diketahui bahwa cendawan tumbuh lebih baik di bawah pohon yang berusia 15–25 tahun.

Anda dapat menabur miselium dengan cara lain. Untuk ini, tutup jamur porcini yang terlalu matang dipotong kecil-kecil dan dicampur dengan sedikit tanah. Kemudian melembabkannya sedikit. Anda juga bisa menabur tutup jamur yang sedikit kering. Mereka diletakkan di tempat tidur taman dan disiram dengan air.Setelah 5–6 hari mereka dihilangkan - spora telah menembus tanah bersama dengan air, Anda dapat meletakkan potongan tutup di bawah lapisan atas tanah. Menabur miselium adalah yang terbaik pada bulan September.

Video ini menunjukkan cara menanam jamur porcini dengan cara kedua:

Saat pergi, miselium tidak boleh dituangkan terlalu banyak dengan air, itu bisa mati; tetapi di musim gugur yang kering harus dibasahi dengan kaleng penyiram atau semprotan. Menanam dan merawat miselium terdiri dari penyiraman berkala selama musim panas yang kering. Penyiraman diinginkan di pagi hari. Tidak perlu menggunakan pupuk mineral. Jamur tunggal muncul tahun berikutnya setelah tanam, dan panen yang baik dihilangkan 2 tahun setelah disemai. Anda bisa mendapatkan seember tanaman di bawah satu pohon. Saat mengumpulkan jamur, mereka harus dipotong dengan hati-hati, meninggalkan sisa-sisa kaki agar tidak merusak miselium.