Jamur mirip karang: foto dan deskripsi spesies yang dapat dimakan dan tidak dapat dimakan

Keanekaragaman perwakilan Kerajaan Jamur terkadang mengejutkan pikiran. Beberapa spesies yang paling tidak biasa adalah jamur seperti karang. Perwakilan paling cerdas adalah xilaria hypoxilon, rusa berbentuk asiniform, sisir klavulina, calotsera bergetah, dan rusa berbentuk tanduk. Anda dapat membiasakan diri dengan deskripsi dan foto jamur karang di materi ini.

Jamur mirip karang yang dapat dimakan dengan tubuh putih dan kuning

Bertanduk ungulata (Ramaria botrytis).

Keluarga: Gomphaceae.

Musim: Agustus September

Pertumbuhan: secara tunggal dan berkelompok.

Keterangan:

Cabang-cabangnya tebal, meruncing ke atas, ujungnya terputus, pada awalnya kemerahan, coklat kasar karena usia tua.

Kakinya besar, padat, keputihan.

Daging buahnya rapuh, keputihan-kekuningan, dengan bau yang menyenangkan dan rasa yang ringan.

Jamur yang menyerupai karang ini dapat dimakan pada usia muda. Membutuhkan perebusan awal.

Ekologi dan distribusi:

Tumbuh di hutan gugur dan hutan campuran, terutama di dekat pohon beech. Itu langka.

Clavulina cristata

Keluarga: Clavulinaceae

Musim: pertengahan Juli - Oktober

Pertumbuhan: sendiri dan berkelompok

Keterangan:

Cabang-cabangnya runcing, dengan puncak sisir datar berlobus. Cabang-cabang jamur ini seperti karang berwarna putih atau krem.

Tubuh buah lebat, bercabang, pangkalnya membentuk tangkai pendek dan padat.

Daging buahnya rapuh, ringan, tanpa bau khusus, terkadang dengan rasa pahit.

Jamur yang dapat dimakan berkualitas buruk.

Ekologi dan distribusi:

Tumbuh di gugur (dengan birch), lebih sering termasuk jenis pohon jarum dan hutan campuran, di serasah, di tanah, di rumput.

Sparassis keriting (Sparassis crispa).

Keluarga: Sparassidaceae (Sparassidaceae).

Musim: Agustus - Oktober.

Pertumbuhan: sendiri.

Keterangan:

Daging buahnya rapuh, putih, dengan rasa pedas, kaki tebal, terkubur dalam di tanah, keputihan atau kekuningan.

Tubuh buah cendawan ini seperti koral kuning atau putih, berbentuk bulat tidak beraturan, terdiri dari banyak lempeng bergelombang bercabang, salah satu permukaan lempeng tersebut adalah bantalan spora.

Kakinya tebal, terkubur dalam di tanah, keputihan atau kekuningan.

Jamur hanya bisa dimakan pada usia muda. Tubuh buah yang telah memperoleh warna kecoklatan menjadi sangat keras.

Ekologi dan distribusi:

Tumbuh di akar, di pangkal batang, lebih jarang di tunggul segar pohon jenis konifera (terutama pinus) di hutan konifera tua dan hutan gugur-konifera.

Jamur karang yang tidak bisa dimakan

Calocera viscosa.

Keluarga: Dacrimycetaceae.

Musim: awal Juli - Oktober.

Pertumbuhan: secara tunggal dan berkelompok.

Keterangan:

Ujung rantingnya runcing.

Tubuh buahnya lebat, sedikit bercabang, berwarna kuning tua atau jingga, agak lengket.

Daging buahnya padat, kenyal, tidak berbau.

Jamur tidak bisa dimakan karena konsistensi bubur yang kenyal.

Ekologi dan distribusi:

Tumbuh di kayu yang terbenam di tanah, lebih sering di hutan jenis konifera.

Xylaria hypoxylon (Xylaria hypoxylon).

Keluarga: Xilariaceae (Xylariales).

Musim: September - November.

Pertumbuhan: dalam kelompok atau dalam bundel.

Keterangan:

Cabang-cabangnya pertama runcing, kemudian bercabang dua atau berbentuk kipas di bagian atas, pangkal tubuh buah berwarna kecoklatan.

Daging buahnya kering, keras, putih. Pada akhir musim gugur, tubuh buah yang tidak bercabang muncul. Tubuh buah adalah konidia yang lebat.

Plak putih spora konidia tubuh Bentuk bercabang lemah.

Daging buahnya kering, keras, putih.

Jamur seperti karang ini tidak dapat dimakan karena konsistensinya yang keras.

Ekologi dan distribusi:

Tumbuh di tunggul, kayu membusuk dari pohon gugur (ek), lebih jarang tumbuhan runjung (cemara).

Tanduk berbentuk tanduk (Clavulinopsis corniculata).

Keluarga: Bertanduk (Clavariaceae).

Musim: akhir musim gugur.

Pertumbuhan: secara tunggal dan berkelompok.

Keterangan:

Daging buahnya rapuh, dengan bau tepung.

Tubuh buah bercabang, warna bervariasi dari belerang kekuningan sampai kemerahan, Spora terbentuk di seluruh permukaan tubuh buah.

Basisnya berwarna putih, dengan permukaan yang terasa seperti kain

Jamur karang ini tidak bisa dimakan.

Ekologi dan distribusi:

Tumbuh terutama di mana ada padang rumput suede dan moorlands, menyukai semak hawthorn pesisir dan hutan basah, di mana ada banyak abu.

Lihat seperti apa jamur mirip karang di foto-foto ini: