Cemara jamur, ungu dan merah muda: foto dan deskripsi berbagai jenis mokruha

Jamur mokruha termasuk dalam kategori keempat jamur yang dapat dimakan, yaitu layak dikonsumsi setelah direbus terlebih dahulu. Ini bisa diasinkan dan diasamkan, dan juga bisa digunakan sebagai bahan saus.

Pada artikel ini, Anda akan ditawari foto dan deskripsi jenis jamur mokruha yang paling umum: cemara, merah muda dan ungu. Anda juga dapat membiasakan diri dengan etimologi nama jamur, mencari tahu di mana dan kapan tumbuh, melihat foto jamur mokruha di habitat aslinya.

Jamur cemara dan fotonya

Kategori: bisa dimakan.

Topi lumut cemara (Gomphidius glutinosus) (diameter 5-14 cm): keabu-abuan atau abu-abu-coklat, mungkin memiliki bintik-bintik gelap dan cor lilac atau ungu. Berdaging, pada jamur muda memiliki bentuk belahan, yang kemudian berubah menjadi hampir terbuka, dan terkadang sedikit tertekan. Biasanya ada tuberkel kecil di tengah. Kulitnya halus dan berlendir saat disentuh, mudah dipisahkan dari daging buahnya.

Kaki (tinggi 4-13 cm): kuning lemon di bagian paling bawah dan keabu-abuan di bagian atas. Seringkali ditutupi dengan sisik dan menjadi gelap dengan sedikit tekanan.

Perhatikan foto mokruha cemara: Tutup padat dan besar pada jamur muda sedikit bengkak, tetapi seiring waktu menjadi silindris. Licin dan lengket seperti topi. Itu terhubung dengannya dengan selimut lendir transparan, yang terdiri dari serat. Pada jamur dewasa, ia pecah, dan sisa-sisanya membentuk cincin lendir di batang.

Piring berwarna putih atau abu-abu muda, seiring bertambahnya usia menjadi cokelat, dan pada jamur tua warnanya benar-benar hitam. Bercabang dan tebal, dengan ciri khas kerudung.

Bubur: putih atau merah muda, dengan perubahan usia menjadi abu-abu dan di bagian paling bawah menjadi kekuningan. Memiliki rasa asam dan aroma yang lemah.

Untuk pertama kalinya jamur spruce moss dideskripsikan oleh ahli botani, mikologi, dan entomologi Jerman terkenal Jacob Scheffer pada tahun 1774. Dia menghubungkan jamur ini dengan keluarga Champignon (Agaricus) dan diberi nama Agaricus Glutinosus, yang berarti “gigi geraham” dalam bahasa Yunani. Nama lain yang diterima saat ini, Gomphidius Glutinosus, diterima oleh lumut cemara pada tahun 1838 berkat karya ilmuwan Swedia Elias Fries.

Ganda: lumut yang dapat dimakan yang terkait berwarna ungu (Chroogomphus rutilus) dan berbintik (Gomphidius maculatus), dan jamur dengan tudung gelap mirip dengan cendawan biasa (Suillus luteus). Tetapi pulp dari bulu basah pada patahan berubah memerah secara nyata, dan cendawan tidak memiliki pelat.

Ketika tumbuh: dari pertengahan Agustus hingga awal Oktober di wilayah utara benua Eurasia.

Di mana aku bisa menemukan: di hutan campuran dan jenis pohon jarum, terutama di sebelah pohon cemara dan pinus, sering di antara lumut dan semak-semak heather. Jika Anda bermaksud mengumpulkan jamur yang berbeda, maka, agar tidak menodainya dengan lendir, tentukan tempat yang terisolasi untuk lumut cemara.

Makan: dalam hampir semua bentuk, tunduk pada perebusan awal dan pengangkatan kulit lendir dari tutupnya. Ini tidak terlalu populer di Rusia, tetapi di Eropa itu dianggap sebagai jamur yang sangat lezat. Saat mengasinkan atau mengasinkan, lumut cemara menjadi sangat gelap. Properti ini sama sekali tidak mempengaruhi selera mereka.

Aplikasi dalam pengobatan tradisional (data tidak dikonfirmasi dan tidak lulus uji klinis!): dalam bentuk tingtur sebagai agen antimikroba yang efektif.

Nama lain: lumut lengket, siput.

Mokrukha ungu dan foto jamur

Kategori: bisa dimakan.

Nama mokruha ungu (Chroogomphus rutilus) secara harfiah diterjemahkan dari bahasa Latin sebagai "kuning-merah", "emas-merah". Warna mokruha ini tidak selalu ungu. Dan nama spesifik muncul karena fakta bahwa ketika terkena suhu tinggi, jamur menjadi ungu.

Topi (diameter 4-14 cm): merah-coklat mengkilap, merah bata atau ungu; pada jamur tua, biasanya sangat memudar dan kehilangan warnanya yang beraneka ragam. Awalnya berbentuk kerucut, dengan tuberkel pusat, seiring waktu menjadi cembung atau hampir bersujud. Memiliki penutup berwarna coklat, di tempat yang gelap dan lembab atau setelah hujan dapat ditutupi dengan lapisan lendir yang lengket. Ujung-ujungnya biasanya melengkung ke arah dalam.

Kaki (tinggi 4-10 cm): padat dan melengkung, berbentuk silinder. Biasanya warnanya sama dengan tutupnya, sedikit lengket.

Jika Anda melihat lebih dekat pada foto jamur lumut ungu, Anda akan melihat bahwa pelat arkuatanya mudah dipisahkan dari tutupnya. Paling sering mereka berwarna ungu atau ungu. Pada jamur tua, mereka menjadi hampir hitam.

Bubur: berdaging, berserat di bagian bawah. Warna kekuning-kuningan di lokasi fraktur dan saat berinteraksi dengan udara berubah menjadi merah muda atau merah. Tidak memiliki bau dan rasa yang jelas.

Hama serangga sangat menyukai lumut ungu, jadi Anda harus memeriksa jamur dengan cermat sebelum memasukkannya ke dalam keranjang.

Ganda: Lima jenis lumut yang dapat dimakan, yaitu kempa (Chroogomphus tomentosus), cemara (Gomphidius glutinosus), Swiss (Chroogomphus helveticus), pink (Gomphidius roseus) dan tutul (Gomphidius maculatus). Perbedaannya adalah bahwa topi yang terasa memiliki puber keputihan; pohon cemara, sebagai suatu peraturan, hanya tumbuh di sebelah pohon cemara, dan juga memiliki warna yang lebih keabu-abuan kebiruan; topi Swiss berwarna oker dan juga sedikit terasa puber. Lumut merah muda memiliki pelat cahaya dan topi merah muda cerah, dan lumut berbintik hampir selalu tumbuh di bawah pohon larch.

Ketika tumbuh: dari awal Agustus hingga akhir September di negara-negara di benua Eurasia dengan iklim sedang. Di Rusia, terutama di wilayah Eropa, lebih jarang di Siberia dan Kaukasus Utara.

Di mana aku bisa menemukan: di tanah berkapur di hutan jenis konifera dan gugur, paling sering di sebelah pinus dan birch.

Makan: dalam bentuk apapun, asalkan kulit lendir dikeluarkan dari tutupnya.

Aplikasi dalam pengobatan tradisional: tidak berlaku.

Nama lain: mukosa adalah lendir, mengkilap, berkaki kuning, berkaki kuning tembaga-merah.

Jamur pink moss dan fotonya

Kategori: bisa dimakan.

Topi lumut merah muda (Gomphidius roseus) (diameter 3-6 cm): pucat atau keabu-abuan, sangat berubah warna, terutama di bagian tengah. Cukup kecil dengan tepi bergelombang.

Seperti yang Anda lihat di foto lumut merah muda, tutup jamur muda cembung, tetapi seiring waktu menjadi bersujud. Lendir saat disentuh.

Kaki (tinggi 2-5 cm): padat, silinder. Dengan cincin berlendir yang menjadi lebih tipis dan menghilang saat jamur matang.

piring: tipis, tebal dan tertutup lendir. Pada jamur muda, warnanya putih, secara bertahap berubah warna menjadi abu-abu atau ungu.

Perhatikan foto bubur jamur lumut merah muda: di pangkal tangkai memiliki warna merah muda, yang menjelaskan nama spesiesnya.

Ganda: tidak hadir.

Ketika tumbuh: dari akhir Juli hingga pertengahan September.

Di mana aku bisa menemukan: di tanah lembab hutan pinus.

Makan: segar, asin atau diasamkan.

Aplikasi dalam pengobatan tradisional: tidak berlaku.