Jamur rabuk jamur pohon yang dapat dimakan: foto, video, nama, deskripsi penampilan, manfaat tubuh buah, khasiat obat

Di antara semua jenis jamur pohon, jamur rabuk adalah yang paling umum di jalur tengah.

Tubuh buah ini dapat ditemukan baik pada kayu hidup maupun kayu mati. Musim panen utama adalah dari pertengahan musim semi hingga akhir musim gugur, terkadang varietas musim dingin juga ditemukan.

Biasanya, jamur tinder tumbuh berkelompok, tetapi ada juga spesimen individu.

Rasa bervariasi. Tetapi hal terpenting yang menyatukan berbagai spesies jamur tinder adalah sifat penyembuhannya yang tinggi.

Seperti apa jamur tinder birch dan sifat menguntungkan dari jamur

Polipori birch (Piptoporus betulinus) dapat diamati sepanjang tahun. Di musim dingin, mereka menjadi lebih keras, tetapi tidak mengubah sifat mereka. Jamur rabuk muda cocok untuk makanan.

Habitat jamur tinder birch: di hutan lembab, di kayu mati dan pohon birch mati.

Musim: pertumbuhan intensif - pada Mei-November, di musim dingin pertumbuhannya melambat secara signifikan, tetapi sifat-sifat jamur tidak berubah.

Penampilan tubuh buah jamur tinder birch berbentuk bulat, jamur memiliki batang kecil. Ciri khas spesies ini adalah tubuh buah berbentuk bantal atau kuku datar, bulat, reniform, sedikit cembung dari atas, dengan tepi tumpul dan bulat. Ukuran tubuh buah adalah dari 3 hingga 20 cm, ada spesimen hingga ukuran 30 cm dan tebal 2-6 cm.

Seperti yang Anda lihat di foto, permukaan tubuh buah jamur tinder rata, halus, ditutupi dengan film tipis yang mudah terkelupas, terkadang ada kulit yang pecah-pecah:

Warna tutup jamur muda adalah keputihan atau krem, kemudian kekuningan, coklat. Di persimpangan dengan batang, warna tubuh buah agak lebih gelap, dengan warna cokelat.

Hymenophore berbentuk tabung hingga 10 mm, tubulus berwarna putih, menjadi gelap seiring bertambahnya usia. Pori-porinya berwarna putih, kecil, bulat atau sedikit bersudut, ada 3-4 per 1 mm. Spora bubuk putih.

Batang tidak ada, atau kecil, tidak lebih dari 10% dari panjang tubuh buah.

Bubur jamur rabuk muda terlihat seperti zat putih, lembut, homogen, memiliki bau asam yang menyenangkan. Pada spesimen dewasa, dagingnya keras, berkerak.

Variabilitas: Warna tutupnya berkisar dari putih krem ​​hingga coklat.

Spesies serupa. Deskripsi polipori birch mirip dengan jamur lumut hati (Fistulina hepatica), yang dibedakan dengan warna merah cerahnya.

Jamur muda dan lunak dari kategori ke-4 dapat dimakan, ketika warna tutupnya masih putih atau krem, direbus dan dibuat irisan daging.

Sifat obat:

  • Studi tentang sifat obat jamur tinder birch di area sistem saraf pusat sedang dilakukan.
  • Penelitian sedang dilakukan pada sifat penghilang rasa sakit dari jamur ini.

Selanjutnya, Anda dapat membiasakan diri dengan foto, deskripsi penampilan dan sifat obat jamur tinder kuning belerang:

Deskripsi jamur tinder kuning belerang

Polipori kuning belerang (Laetiporus sulphureus) - salah satu jamur terindah di musim hangat. Kemudian mereka terlihat seperti kelopak mawar kuning dan oranye terang yang tebal. Pada akhir musim gugur, jamur rabuk dari spesies ini menua, memudar menjadi warna abu-abu krem, dan dihancurkan. Di musim dingin, sisa-sisa jamur ini terlihat di pohon, dan keadaan eksternal tergantung pada musim apa sebelum timbulnya embun beku - kering atau basah, serta pada waktu pertumbuhan.

Faktanya adalah bahwa sebagian besar jamur tinder kuning belerang tumbuh lebih awal - pada bulan Juni. Namun, ada gelombang pertumbuhan kedua dan ketiga hingga musim gugur. Gelombang jamur musim gugur ini dapat bertahan selama musim dingin. Jika salju lebih awal, maka jenis jamurnya mungkin kekuningan. Tapi biasanya, pada awal suhu beku, mereka punya waktu untuk memudar, sebagian hancur, dan dalam bentuk ini mereka bisa sepanjang musim dingin.

Sifat-sifat jamur rabuk yang disebut kuning belerang di musim dingin secara signifikan lebih rendah daripada spesimen musim panas. Namun demikian, dalam kasus kebutuhan mendesak untuk tujuan pengobatan, mereka dapat digunakan di musim dingin. Ada sangat sedikit informasi tentang ini dalam literatur.

Habitat: pada pohon ek yang membusuk, tumbuh dalam kelompok besar.

Musim: Mei - Agustus, saat bisa dimakan, tidak bisa dimakan di musim dingin.

Topi. Jamur terlihat seperti bunga dengan kelopak tebal dan bulat.

Perhatikan foto - ciri khas dari jenis jamur tinder ini adalah warna kuning belerang dan merah muda-kuning dari tubuh buah berbentuk panci atau bentuk kelopak:

Mereka menempel ke samping ke pohon dan tumbuh dalam kelompok ubin atau seperti anggur. Ukuran tubuh buah signifikan - dari 3 hingga 30 cm, dan ketebalannya dari 5 hingga 20 mm.

Di musim dingin, warna dan penampilan berubah secara dramatis. Jamur memudar dan berubah menjadi putih-abu-abu. Bentuknya juga berubah, ujungnya banyak yang remuk atau pecah.

Lapisan tubular berpori halus, kuning belerang. Serbuk spora berwarna kuning pucat.

Bubur: berair, merah muda-krem, dengan rasa dan bau yang menyenangkan; pada jamur tua, jaringan menjadi kenyal dan tidak bisa dimakan.

Variabilitas: warna tubuh buah berubah saat matang dari kuning belerang menjadi merah muda dan merah muda-merah, kemudian jamur memudar menjadi abu-abu-putih dan sisa-sisa seperti itu terlihat di pohon ek sepanjang musim dingin.

Spesies serupa. Polipori belerang kuning mirip dalam penampilan dan warna dengan polipori konfluen (Albatrellus confluens), yang memiliki tutup oranye kekuningan kental dan dibedakan dengan adanya batang putih krem ​​​​silinder pendek.

Sifat dpt dimakan: spesimen muda yang lembut dan berair dapat dimakan, dapat direbus, digoreng, dikalengkan. Di beberapa negara selatan, mereka dianggap jamur yang lezat. Jamur keras dan tua tidak bisa dimakan.

Dapat dimakan, kategori ke-3 (muda dan berair) dan kategori ke-4.

Sifat obat jamur:

  • Polipori kuning belerang memiliki sifat antibiotik melawan patogen berbagai penyakit - stafilokokus dan melawan bakteri berbahaya - pullularia.
  • Jamur ini menghambat pertumbuhan banyak bakteri patogen dan menurunkan tekanan darah.
  • Mereka menemukan asam dihydrometinolic, yang digunakan dalam penelitian sebagai pengganti insulin untuk pengobatan diabetes.

Bagian artikel selanjutnya menyajikan foto, deskripsi penampilan dan sifat obat jamur tinder larch:

Larch polypore: sifat dan deskripsi

Polipori Larch (Fomitopsis officinalis) di musim dingin dan musim panas mereka memiliki penampilan yang mirip. Mereka tumbuh lebih cepat di musim panas. Mereka dapat dipanen kapan saja sepanjang tahun, tergantung pada properti yang ingin Anda gunakan.

Habitat: pada tunggul dan kayu mati dari sebagian besar pohon jenis konifera dan gugur, tumbuh dalam kelompok kecil atau sendiri-sendiri.

Musim: sepanjang tahun, abadi.

Tubuh buahnya abadi, tebal, lebar 5-15 cm, kadang-kadang ada spesimen hingga ukuran 30 cm dan tebal 3-15 cm. Ciri khas dari spesies ini pertama berbentuk ginjal, kemudian berbentuk kuku, kantilever , tubuh buah menempel ke samping. Penampilannya berwarna coklat merah muda atau coklat muda dengan pola atau garis konsentris. Permukaan tubuh buah kasar, sering bergelombang, ditutupi kerak tipis, keras, retak kuat. Ujungnya tumpul dan membulat.

Seperti yang ditunjukkan pada foto, lapisan tubular dari jamur rabuk yang dapat dimakan ini berpori halus, rata, keputihan-kuningan atau kekuningan muda:

Serbuk spora berwarna keputihan.

Bubur: tebal, gabus, kemudian berkayu, mula-mula keputihan, kemudian kuning muda, rasanya pahit. Seiring waktu, kain menjadi longgar dan hancur. Tubulus berwarna keputihan dengan warna biru, kemudian keabu-abuan.

Variabilitas: warna tubuh buah bervariasi dari putih krem ​​sampai coklat muda.

Spesies serupa. Polipori larch memiliki bentuk yang mirip dengan polipori berbatas (Fomitopsis officinalis), yang dibedakan dengan batas kemerahan dan warna kuning-coklat.

Sifat dpt dimakan: tidak bisa dimakan, tapi obat.

Sifat yang berguna dari jamur tinder larch:

  • Dari Rusia Tsar, beberapa ribu pood jamur rabuk larch setiap tahun diekspor ke Eropa, yang digunakan untuk tujuan pengobatan, serta sebagai pewarna dan untuk pembuatan bir.
  • Ada legenda tentang raja Yunani Mithridates, yang diselamatkan oleh jamur ajaib ini dari keracunan.
  • Jamur ini mengandung asam agaricic, asam buricolic, polisakarida lanofil, fumarat, risinolat, asam sitrat dan malat, serta asam organik lainnya, minyak lemak, fitosterol, glukosa, dan manitol.
  • Properti lain yang berguna dari jamur rabuk adalah efek antitumornya yang tinggi.
  • Polipori Larch digunakan untuk mengobati hepatitis B dan C, hepatosis, dan degenerasi lemak hati.
  • Mereka digunakan untuk terapi kompleks bersama dengan shiitake dan reishi untuk pengobatan penyakit paru-paru, termasuk asma dan TBC.
  • Agaricin jamur ini dalam jumlah kecil memiliki efek sedatif dan hipnotis.
  • Jamur mengembalikan gangguan fungsi hati, sekresi empedu dan enzim lain yang memecah lemak.
  • Lanofil polisakarida diisolasi dari jamur ini, yang menyebabkan hati yang tidak berfungsi dengan baik mengeluarkan enzim yang diperlukan dan mengembalikan metabolisme yang terganggu.
  • Persiapan hemostatik dibuat dari jamur, digunakan sebagai pencahar, dan memar dan asma diobati dengan rebusan.
  • Jamur ini mengandung hingga 70% zat aktif fisiologis resin, seperti asam agaricic, yang digunakan untuk tuberkulosis.
  • Mereka digunakan untuk mengobati penyakit kuning.

Lihat bagaimana jamur tinder larch terlihat di foto, deskripsinya disajikan di atas:

Tinder palsu: seperti apa dan apa yang berguna

Spesimen dewasa jamur rabuk (Phellinus igniarius) memiliki penampilan yang sama di musim panas dan musim dingin. Mereka tumbuh lebih cepat di musim panas. Mereka dapat dipanen kapan saja sepanjang tahun, tergantung pada properti yang ingin Anda gunakan.

Ge menumbuhkan jamur tinder palsu jamur: pada pohon yang sekarat di hutan campuran, lebih sering pada batang pohon jenis konifera, mereka tumbuh dalam kelompok atau sendiri-sendiri.

Musim: sepanjang tahun, abadi.

Tubuh buah dari polipori abadi ini pada awalnya terlihat seperti belahan, kemudian seperti kuku, duduk dengan sisi lateral di atas kayu. Ukuran tubuh buah dari 5 hingga 30 cm, ketebalannya dari 2 hingga 12 cm Ciri khas spesies ini adalah tubuh buah berbentuk kuku dengan dua zona. Bagian atas terdiri dari kerak abu-abu hampir hitam atau gelap yang retak dari waktu ke waktu dan di mana lumut atau tanaman lain dapat tumbuh. Bagian kedua memiliki zona konsentris berwarna coklat kehitaman. Tepinya tebal.

Bagian bawahnya berbentuk tabung (himenofor tubuler). Tubulus berlapis, setiap tahun tumbuh dari 5 sampai 6 mm tebal. Pori-porinya kecil, bulat, dengan tepi padat, ada 4-6 pori per 1 mm. Warna hymenophore adalah kastanye atau coklat berkarat.

Daging buahnya gabus atau berkayu, keras, coklat tua atau coklat kastanye.

Variabilitas: pada jamur tinder, warna palsu berubah berlapis-lapis.

Spesies serupa. Jamur tinder palsu dapat dikacaukan dengan polipori perbatasan lama (Fomitopsis pinicola), yang tidak berbeda dalam dua, tetapi dalam tiga zona di permukaan, ia juga memiliki zona konsentris merah, mirip dengan perbatasan merah.

Manfaat jamur tinder jamur dibuktikan dengan sifat antibiotiknya yang tinggi.

Di mana dan bagaimana jamur tinder yang berbatasan tumbuh

Spesimen dewasa dari jamur tinder berbatas (Fomitopsis pinicola) memiliki penampilan yang sama di musim panas dan musim dingin. Mereka tumbuh lebih cepat di musim panas. Mereka dapat dipanen kapan saja sepanjang tahun, tergantung pada properti yang ingin Anda gunakan.

Habitat: pada tunggul dan kekeringan sebagian besar pohon jenis konifera dan gugur, tumbuh dalam kelompok kecil atau sendiri-sendiri.

Musim: sepanjang tahun, abadi.

Tubuh buahnya abadi, tebal, lebar 5-30 cm, kadang-kadang ada spesimen berukuran hingga setengah meter dan tebal 3-15 cm.Ciri khas spesies ini pada awalnya berbentuk ginjal, kemudian berbentuk kuku, kantilever, tubuh buah tumbuh lateral dengan zona konsentris berwarna putih kekuningan dan kemerahan, dengan karakteristik garis kuning-putih-merah yang sangat menonjol di sepanjang tepinya. Permukaan atas tubuh buah tidak rata, beralur-zonal. Tubuh buah muda memiliki sifat memisahkan tetesan cairan tidak berwarna, yang menjadi kental dan tetap berada di permukaan.

Lapisan tubular dari spesies jamur rabuk ini berpori halus, rata, keputihan-kekuningan atau kekuningan-krem, kadang-kadang dengan warna merah muda. Lapisan ini menjadi gelap atau berubah warna menjadi coklat saat ditekan. Serbuk spora berwarna keputihan.

Bubur: tebal, gabus, kemudian berkayu, awalnya kuning muda, kemudian cokelat atau cokelat. Tubulus berwarna keputihan, kemudian menguning.

Variabilitas: warna tubuh buah muda kekuningan-kemerahan atau kemerah-merahan, kemudian menjadi coklat kemerahan. Pada jamur tua, mekar hitam, atau kulit kayu, muncul di atasnya.

Spesies serupa. Sebuah jamur tinder, berbatasan pada usia tua, mengembangkan kulit hitam di atas, sehingga terlihat seperti jamur tinder palsu (Phellinus igniarius), tetapi masih dapat dibedakan dengan karakteristik perbatasan kuning-merah cerah di dekat pangkalan.

Jenis jamur rabuk ini tidak dapat dimakan, tetapi jamur ini memiliki sifat homeopati obat.

Polipori yang berbatasan tumbuh di mana-mana di hutan Rusia, di semua bagiannya, berbeda dengan polipori larch, yang memiliki sifat obat yang kompleks dan paling banyak dipanen di Siberia. Oleh karena itu, sangat menarik bagi para ilmuwan untuk mengeksplorasi sifat-sifat jamur tinder yang berbatasan. Penelitian ini sedang berlangsung. Saat ini, hasil awal telah diperoleh tentang efek dan kemungkinan pengobatan dengan ekstrak jamur tinder, dibatasi oleh sistem saraf pusat, mengurangi rasa sakit, menghilangkan stres.

Spesies jamur rabuk lainnya: Dapat dan mudah menguap

Jamur tinder (Polyporus ciliatus).

Gzhe tumbuh kasar Mungkin jamur rabuk: pada tunggul dan kayu mati di hutan dan kebun, tumbuh dalam kelompok kecil atau sendiri-sendiri.

Musim: Mei - Oktober.

Topi jamur rabuk jenis ini berdiameter 3-10 cm, pipih, berwarna krem, permukaan bersisik, tepi lebih terang, dan batang gelap.

Kaki: padat, silindris, tinggi 3-9 cm, tebal 4-10 mm, kadang melengkung, ditutupi sisik gelap, abu-abu-cokelat.

Lapisan tubular memiliki lebar 4-6 mm dan mengandung pori-pori tipis, bulat atau bersudut.

Bubur: jamur muda berwarna putih, kemudian krem, dengan bau jamur yang menyenangkan.

Variabilitas: warna tutupnya bervariasi dari krem ​​hingga coklat muda, dan pada jamur yang lebih tua hingga coklat keabu-abuan.

Spesies serupa. Mungkin jamur tinder dalam bentuk tutup dan warna tabung mirip dengan jamur tinder berubah-ubah (Polyporus drumalis. Perbedaan utama antara jamur tinder berubah adalah topi abu-abu-coklat dan warna coklat-hitam bagian bawah dari kaki.

Varietas ini tidak dapat dimakan karena memiliki daging yang keras.

Varius poliporus.

Di mana jamur rabuk tumbuh: pada tunggul dan kayu mati di hutan di mana ada pohon birch, willow, linden, alder, mereka tumbuh dalam kelompok kecil atau sendiri-sendiri.

Musim: Juni - November.

Tutup dari spesies jamur tinder ini memiliki diameter 3-12 cm. Ciri khas dari spesies ini adalah tutup cekung berbentuk corong kuning keemasan lingual atau hampir beraturan dengan tepi bergelombang dan batang coklat eksentrik. Tepi topi yang bergelombang sering dibagi menjadi lobus. Permukaan tutup ditutupi dengan kulit matte tipis, seringkali dengan bayangan radial yang halus.

Kakinya pendek, tinggi 0,5-3 cm, ketebalan 7-15 mm, beludru, eksentrik, dengan waktu di bagian bawah memperoleh warna coklat tua atau hitam. Bagian bawah kaki meruncing.

Lapisan tubular (hymenophore) berwarna putih atau krem ​​muda, kemudian coklat muda. Spora berbentuk lonjong-elips, halus.

Daging buahnya keras, awalnya putih, kemudian kecoklatan, dengan bau jamur yang menyenangkan.

Variabilitas: Warna tutupnya bervariasi dari kuning kasar hingga kuning keemasan, coklat muda hingga kuning-coklat dan hampir seperti tembakau.

Spesies serupa. Jamur tinder berubah bentuk, mirip dengan jamur tinder musim dingin (Polyporus brumalis). Perbedaan utama antara jamur rabuk musim dingin adalah topi abu-abu-cokelat dengan bagian tengah yang tertekan dan lapisan tabung putih krem.

Varietas ini tidak dapat dimakan karena memiliki daging yang keras.

Tonton video yang menjelaskan berbagai jenis jamur tinder: