Cendawan yang tidak dapat dimakan (indah) dan cendawan berakar (kekar)

Kebanyakan orang percaya bahwa jamur cendawan adalah jamur yang dapat dimakan secara eksklusif. Namun, jamur asli tahu bahwa pendapat ini salah: ada beberapa varietas boletus yang tidak dapat dimakan, yang penggunaannya tidak mungkin karena kepahitan yang kuat. Selain itu, rasa jamur ini tidak menjadi lebih baik bahkan setelah perlakuan panas yang lama.

Di bawah ini Anda akan menemukan deskripsi dan foto boletus yang tidak dapat dimakan (indah dan berakar), serta informasi tentang halo distribusinya.

Boletus itu indah (tidak bisa dimakan)

Kategori: tidak termakan.

Tutup cendawan cantik (Boletus calopus) (diameter 4-13 cm): coklat, coklat atau zaitun, matte dan sangat kering. Pada boletus muda, berbentuk hemispherical, seiring bertambahnya usia berubah menjadi sedikit cembung. Ujung-ujungnya biasanya melengkung ke arah dalam. Umumnya halus, tetapi mungkin sedikit berkerut.

Kaki (tinggi 4-17 cm): lemon, putih atau kemerahan, dengan jaring merah muda atau merah. Biasanya berbentuk silinder atau tong kecil. Sangat padat, mungkin runcing di pangkalan.

Bubur: terang, krem ‚Äč‚Äčatau putih, terlihat biru pada potongannya.

Lapisan berbentuk tabung: lemon atau hijau zaitun, dengan pori-pori bulat.

Boletus yang tidak dapat dimakan memiliki rasa yang sangat pahit, dan kepahitannya tidak hilang bahkan setelah perlakuan panas. Karena itu, ia mendapatkan namanya dan tidak digunakan dalam masakan.

Ganda: tidak hadir.

Ketika tumbuh: dari akhir Juli hingga pertengahan Oktober di wilayah selatan Rusia.

Di mana aku bisa menemukan: biasanya di tanah asam atau berpasir, paling sering di hutan ek, kadang-kadang di tumbuhan runjung.

Makan: tidak digunakan.

Aplikasi dalam pengobatan tradisional: tidak berlaku.

Nama lain: cendawan tidak bisa dimakan, cendawan berkaki indah.

Boletus akar (kekar)

Kategori: tidak termakan.

Topi cendawan akar (Boletus radicans) (diameter 5-25 cm): berupa belahan bumi, lama kelamaan menjadi sedikit cembung dan dapat ditutupi dengan retakan-retakan kecil. Halus saat disentuh, warna abu-abu pucat atau putihnya membuat boletus berakar terlihat seperti sakit setan.

Kaki (tinggi 6-14 cm): biasanya kuning atau lemon, lebih jarang dengan warna kehijauan atau zaitun. Ini memiliki bentuk silinder, ditutupi dengan jaring halus dan ringan. Pangkal jamur terlihat seperti umbi kecil.

Lapisan berbentuk tabung: tumbuh rapat ke batang, warnanya biasanya sama dengan bagian bawah jamur. Pori-pori lapisan itu bulat, ketika ditekan, mereka memperoleh warna kebiruan yang nyata.

Bubur: seperti kaki, lemon atau kuning. Saat dipotong, ia tidak mengeluarkan bau yang menyengat, tetapi warnanya berubah menjadi biru.

Aplikasi dalam pengobatan tradisional: tidak berlaku.

Ganda: cendawan yang dapat dimakan (Boletus appendiculatus), jamur semi putih (Boletus impolitus), cendawan yang tidak dapat dimakan (Boletus calopus). Cendawan gadis itu memiliki kaki berbentuk kerucut dan topi berwarna lebih gelap. Jamur semi-putih pada potongan berbau seperti asam karbol dan tidak berubah warna ketika pulp berinteraksi dengan udara. Dan cendawan yang tidak dapat dimakan memiliki kaki yang lebih berwarna.

Ketika tumbuh: dari pertengahan Juli hingga akhir Oktober di hampir semua negara di Eropa selatan.

Di mana aku bisa menemukan: di tanah berkapur kering di hutan gugur.

Makan: jamur tidak bisa dimakan karena kepahitannya, yang tidak hilang bahkan setelah perlakuan panas yang kuat.

Nama lain untuk cendawan berakar: cendawan kekar, cendawan rooting, cendawan sepon pahit.