Kepahitan di chanterelles: mengapa jamur pahit setelah digoreng, dimasak, dibekukan, apa yang harus dilakukan dalam kasus ini

Dapat dikenali dari penampilannya yang cerah, chanterelles adalah jamur yang sangat baik karena rasanya. Tubuh buah-buahan ini dapat mengalami pemrosesan apa pun: menggoreng, merebus, garam, membekukan, mengasinkan, dan mengeringkan. Meskipun chanterelles dan kepahitan adalah konsep yang tidak dapat dipisahkan, setelah perlakuan panas, bubur jamur menjadi harum, lembut, dan luar biasa lezat.

Banyak pemetik jamur pemula bertanya pada diri sendiri: mengapa chanterelles pahit dan apa yang harus dilakukan untuk menghilangkan kepahitan ini? Saya harus mengatakan bahwa jamur ini unik, karena cacing dan serangga tidak memakannya, yang berarti mereka tetap utuh dan tidak rusak. Alasan untuk ini justru kepahitan pulp, yang berdampak buruk pada semua parasit.

Patut dikatakan bahwa pembersihan dan perlakuan panas apa pun dari chanterelles harus dilakukan pada hari ketika panen dipanen. Setiap penundaan untuk waktu yang lama dapat menyebabkan akumulasi racun berbahaya dalam jamur, yang dapat membahayakan kesehatan manusia.

Pada artikel ini, Anda bisa mendapatkan jawaban lengkap untuk pertanyaan mengapa jamur chanterelle pahit, serta membiasakan diri Anda dengan metode terbukti yang membantu menghilangkan fitur yang tidak menyenangkan ini.

Mengapa chanterelles pahit setelah pembekuan dan apa yang harus dilakukan jika jamur pahit selama pencairan?

Mengapa chanterelles pahit setelah dibekukan dan apa yang harus dilakukan untuk memperbaikinya? Memang, mengeluarkan jamur beku dari freezer di musim dingin, terkadang Anda bisa menemukan sedikit kepahitan. Jika Anda tidak segera memperhatikannya, hidangan yang dimasak bisa rusak.

Jadi, mengapa setelah mencairkan jamur chanterelle terasa pahit, dan aturan apa yang harus Anda ikuti untuk menghindarinya? Agar rasa pahit yang tidak enak tidak ada setelah pencairan, rekomendasi berikut diperhatikan sebelum panen:

  • Jamur dibersihkan dari puing-puing hutan, tanah atau pasir dan segera memotong area yang busuk.
  • Bilas sampai bersih dengan banyak air, aduk dengan tangan.
  • Tuang ke dalam air dingin dan biarkan selama 1,5-2 jam.
  • Tiriskan airnya, taruh jamur di rak kawat dan biarkan selama 20-30 menit hingga tiris.
  • Setelah itu, chanterelles didistribusikan dalam kantong plastik atau wadah makanan dan dimasukkan ke dalam freezer.

Mengapa chanterelles beku pahit dan bagaimana menghilangkan kepahitan dari jamur yang dicairkan?

Tapi terkadang, meski mematuhi aturan, chanterelles yang dibekukan terasa pahit, mengapa? Lebih baik merebus jamur setelah direndam agar rasa pahitnya hilang.

Faktor lain mengapa chanterelles beku tetap pahit adalah waktu panen. Di musim jamur kering, kepahitan selalu ada pada jamur, yang sulit dihilangkan dengan perendaman.

Bagaimana Anda bisa menghilangkan kepahitan dari chanterelles beku jika disiapkan mentah?

  • Setelah dicairkan, jamur dicelupkan ke dalam air mendidih dan dimasak selama 10-15 menit dengan api kecil.
  • Anda bisa menambahkan 1 sdm ke dalam air. l. garam dan 2-3 sejumput asam sitrat. Tindakan seperti itu akan membantu menghilangkan rasa pahit dari tubuh buah.

Selain itu, perlakuan panas akan memberi Anda keyakinan bahwa benda kerja tidak akan rusak setelah mencairkan freezer secara tidak sengaja. Harus ditambahkan bahwa chanterelles rebus menjadi lebih padat dan memakan lebih sedikit ruang di dalam freezer daripada yang mentah.

Bagaimana lagi Anda bisa menghilangkan kepahitan dari chanterelles setelah dibekukan?

Bagaimana cara menghilangkan kepahitan dari chanterelles setelah dibekukan dengan cara lain yang menarik? Jamur segar beku enak jika digunakan sebagai sup atau ditambahkan ke kentang goreng. Tetapi ada situasi masalah ketika jamur terasa pahit. Karena itu, setelah pembekuan, tubuh buah dicairkan untuk memulai.Selanjutnya, muncul pertanyaan, bagaimana cara menghilangkan kepahitan dari chanterelles yang dicairkan agar hidangan yang dibuat darinya tidak kehilangan rasa dan aroma jamur? Dalam hal ini, jamur direbus dalam air asin mendidih selama 5-7 menit, setelah diletakkan di saringan setelah dicairkan.

Saya ingin menarik perhatian Anda pada fakta bahwa yang terbaik adalah membekukan hanya spesimen muda chanterelles yang belum sepenuhnya meluruskan topinya. Tubuh buah seperti itu praktis tidak memiliki rasa pahit dan mengandung lebih banyak nutrisi dan vitamin dalam komposisinya daripada yang terlalu matang.

Banyak ibu rumah tangga berpengalaman lebih suka membekukan chanterelles langsung dalam kaldu jamur tempat mereka dimasak. Perhatikan bahwa metode ini nyaman, karena di masa depan jamur digunakan segera setelah dikeluarkan dari freezer tanpa pencairan awal. Kursus pertama yang disiapkan dari persiapan seperti itu ternyata sangat lezat.

Namun, bahkan dalam kaldu, jamur memiliki rasa yang sedikit pahit. Mengapa chanterelles pahit setelah dimasak dan bagaimana cara memperbaikinya?

  • Kosong untuk kursus pertama dicairkan, kaldu dikeringkan, dan jamur dicuci di bawah keran dengan air dingin.
  • Tuang sedikit air, tambahkan satu bawang bombay, potong menjadi 4 bagian, dan rebus selama 10 menit dengan api sedang.
  • Mereka dibuang ke saringan, dibiarkan mengalir dan melanjutkan ke proses pemrosesan lebih lanjut.

Bagaimana cara menghilangkan kepahitan di chanterelles setelah direbus?

Setelah perebusan awal, chanterelles tetap pahit, apa yang harus saya lakukan dalam kasus ini? Mungkin ada beberapa alasan untuk ini: misalnya, karakteristik individu dari tubuh buah, adanya racun dalam pulp, serta pemrosesan yang tidak tepat.

Rasa pahit alami dari chanterelles dapat mempersulit teknologi dan meningkatkan durasi memasak. Namun berkat rasa pahit ini, penampilan tubuh buah praktis tidak dimanjakan oleh hama yang tidak menyukai makanan pahit.

Patut dikatakan bahwa meskipun kepahitan jamur tidak membahayakan kesehatan manusia, banyak yang tidak menyukai rasa ini. Oleh karena itu, untuk menghilangkan rasa pahit chanterelles selama perebusan, garam, asam sitrat, daun salam, kuncup cengkeh dan allspice ditambahkan ke dalam air. Setelah memasak pertama selama 5-8 menit, airnya dikeringkan dan dituangkan dengan yang baru. Rebus lagi, tapi tanpa menambahkan garam dan bumbu.

Selain itu, ada cara yang menyederhanakan tugas dan menunjukkan cara menghilangkan kepahitan di chanterelles. Setelah direbus dalam air asin selama 15 menit, jamur dapat dimasak dengan diasinkan atau menambahkan berbagai saus dan saus ke piring. Cara ini akan membuat rasa pahit chanterelle tidak terlalu terasa. Sebagai aturan, Anda bisa terbiasa dengan rasa spesifik dari tubuh buah jika Anda terus-menerus menggunakannya. Tetapi mereka yang jarang makan chanterelles langsung merasakan kepahitannya.

Namun, jangan lupakan faktor penting yang akan membantu menghindari kepahitan: pilih jamur berukuran kecil dengan tutup yang belum dibuka!

Mengapa chanterelles goreng pahit dan apa yang harus dilakukan untuk menghilangkan masalah?

Sering terjadi bahkan setelah digoreng, chanterellesnya pahit, mengapa ini terjadi? Ketika nyonya rumah pertama kali menghadapi masalah seperti itu, ini membuatnya bingung dan keraguan merayap tentang kelayakan jamur.

Mengapa chanterelles goreng pahit adalah pertanyaan yang sangat praktis. Mungkin faktanya adalah bahwa chanterelles palsu masuk ke dalam jamur, yang memiliki kepahitan yang kuat pada dagingnya, yang merusak rasa semua jamur. Karena itu, jika ada sedikit keraguan tentang jamur mana yang Anda kumpulkan dan masak, lebih baik jangan tergoda dan membuangnya.

Pilihan lain mengapa chanterelles pahit saat menggoreng adalah kurangnya perendaman awal jamur. Ini harus dilakukan segera setelah dibersihkan: tuangkan panen jamur dengan air dingin dan biarkan selama 1,5-2 jam, kemudian bilas dengan banyak air, dan kemudian lanjutkan ke pemrosesan lebih lanjut.

Beberapa ahli kuliner telah memperhatikan mengapa chanterelles tetap pahit setelah digoreng.Keunikan dari masalah seperti itu adalah bahwa jamur, setelah dibawa pulang, dapat diproses untuk waktu yang lama, mengakumulasi zat beracun dalam bubur kertas.

Sebelum Anda mulai menggoreng, jamur direndam, direbus dalam air asin mendidih dan baru kemudian digoreng. Meskipun proses tersebut membutuhkan waktu tambahan, kepahitan yang melekat pada chanterelles pasti akan hilang.

Mengapa chanterelles pahit setelah digoreng dan dapatkah ini diperbaiki?

Apa yang harus dilakukan jika chanterelles goreng terasa pahit bahkan setelah perendaman dan perebusan awal? Mungkin tubuh buahnya dibakar atau digoreng dengan minyak bunga matahari pahit. Kemudian dengan chanterelles seperti itu, Anda perlu melakukan hal berikut: tambahkan krim asam atau mayones, rempah-rempah dan didihkan dengan api kecil selama 15 menit. Anda dapat mencoba memperbaiki situasi sebagai berikut: gulung jamur rebus dalam tepung dan masak dalam mentega dengan tambahan bawang goreng gula.

Alasan mengapa kepahitan tetap ada setelah digoreng mungkin sangat berbeda. Saat merebus, coba masukkan sekantong kain padat dengan bumbu ke dalam air: cengkeh, daun salam, batang kayu manis, adas segar, dan peterseli. Jika Anda telah mencoba semua manipulasi untuk menghilangkan kepahitan, tetapi masih ada, buang jamurnya, jangan menyesali waktu yang dihabiskan dan upaya Anda.

Mengapa chanterelles kering pahit dan bagaimana cara menghilangkan jamur dari kekurangan ini?

Jika bahkan setelah perlakuan panas, jamur memiliki rasa pahit, maka dapat dimengerti mengapa chanterelles kering terasa pahit. Dengan spesifisitasnya, jamur sudah memiliki kepahitan di pulpa. Selain itu, chanterelles dapat tumbuh di hutan jenis konifera di atas hamparan lumut, yang meningkatkan rasa pahit. Kiat sederhana di bawah ini akan membantu Anda menyingkirkan kekurangan jamur kering ini.

Pilihan pertama - perendaman chanterelles dalam air dingin dengan penambahan garam selama 5-8 jam, dalam hal ini, air harus diganti 2-3 kali sehari untuk mencegah pengasaman tubuh buah.

Opsi kedua - tuangkan jamur dengan susu hangat sehingga menutupi produk sepenuhnya, dan biarkan selama 2-3 jam.

Selain itu, setelah direndam, chanterelles lebih baik direbus dengan penambahan asam sitrat dan beberapa bumbu: daun salam, cengkeh, dan adas payung. Menambahkan bahan-bahan ini akan sepenuhnya menghilangkan kepahitan dari chanterelles kering.