Cara menyimpan jamur susu asin hitam dan putih untuk musim dingin: di rumah dalam stoples kaca

Anda perlu memikirkan cara menyimpan jamur susu terlebih dahulu, sebelum pengalengan jamur. Artikel ini menjelaskan cara menyimpan jamur susu untuk musim dingin setelah pengawetan dan pengawetan dalam stoples. Ada beberapa cara untuk menyimpan jamur susu asin: di ruang bawah tanah dan ruang bawah tanah, di lemari es dan di dalam ruangan. Persyaratan penyimpanan akan tergantung pada kondisi.

Pelajari cara menyimpan jamur susu asin dengan benar dan mencegah risiko tertular berbagai infeksi, termasuk botulisme. Perhitungkan kondisi di mana makanan kaleng akan berada pada tahap persiapannya dan sesuaikan kekuatan larutan garam atau tingkat keasaman rendaman.

Harap dicatat: sebelum menyimpan jamur susu asin di rumah, perlu untuk mematuhi semua kondisi sterilitas dan keselamatan menular yang ditentukan dalam bahan saat menyiapkannya.

Cara menjaga jamur susu asin dari jamur

Sebelum menyimpan jamur susu asin yang sudah jadi, jamur harus ditempatkan di tempat yang sejuk dan berventilasi baik. Yang terbaik adalah menjaga suhu di sana pada 5–6 ° C. Seharusnya tidak jatuh di bawah 0 ° C, jika tidak jamur akan membeku, hancur, kehilangan rasanya, dan pada suhu di atas 6 ° C mereka asam dan memburuk. Saat menyimpan jamur asin, perlu untuk secara teratur memeriksa apakah jamur itu tertutup air garam. Tidak ada cara untuk menyimpan jamur susu asin tanpa air garam, karena jamur harus selalu ada di dalamnya, terendam di dalamnya, dan tidak mengapung. Jika air garam menguap, itu menjadi kurang dari yang diperlukan, kemudian air matang yang didinginkan ditambahkan ke piring dengan jamur.

Apakah Anda ingin tahu bagaimana menjaga jamur susu asin bebas tanpa upaya heroik? Itu mudah. Dalam kasus jamur, lingkaran dan kain dicuci dengan air panas yang sedikit asin. Jamur dari dinding piring dihilangkan dengan kain bersih yang dibasahi dengan air panas.

Jamur asin seharusnya disimpan di tempat yang sejuk dan pada saat yang sama memastikan jamur tidak muncul. Dari waktu ke waktu, kain dan lingkaran yang menutupinya harus dicuci dengan air panas yang sedikit asin.

Menyimpan jamur hitam asin di lemari es

Menyimpan bobot asin di lemari es secara signifikan memperpanjang periode di mana makanan kaleng tetap cocok untuk konsumsi manusia. Jamur asin paling sering dimakan sebagai camilan. Mereka juga digunakan untuk menyiapkan isian untuk pai, hidangan dingin, acar jamur, sup. Semua makanan yang bervariasi ini sangat bergizi dan lezat. Jika jamur asin dicuci di beberapa air atau direbus dalam air murni atau susu sampai kadar garamnya hilang, rasanya seperti jamur segar. Setelah persiapan awal seperti itu, mereka digoreng, digunakan untuk sup, gado-gado, dll.

Penyimpanan jamur hitam asin dilakukan pada suhu tidak melebihi 2-10 ° C. Pada suhu yang lebih tinggi, mereka berubah menjadi asam, menjadi lunak, bahkan berjamur, dan tidak dapat dimakan. Untuk penduduk desa dan pemilik petak kebun, masalah menyimpan jamur asin diselesaikan dengan sederhana - ruang bawah tanah digunakan untuk ini. Warga negara, di sisi lain, harus memberi garam jamur sebanyak yang bisa ditempatkan di lemari es. Di balkon di musim dingin, mereka akan membeku dan harus dibuang. Jamur asin dalam tong disimpan pada 0–2 ° C selama tidak lebih dari 8 bulan, meskipun jamur susu dalam kondisi ini dapat disimpan tanpa penurunan kualitas yang nyata hingga dua tahun. Selama penyimpanan, setidaknya seminggu sekali, periksa pengisian tong dengan air garam. Jika lapisan atas jamur tidak ditutupi dengan air garam, laras dilengkapi dengan larutan natrium klorida 4%.

Bagaimana cara menyimpan jamur susu setelah pengasinan?

Untuk menjaga nilai gizi dan rasa jamur, penting untuk diproses dan disimpan dalam wadah yang paling cocok untuk ini. Pisau, sendok, dan peralatan berkarat yang tidak dibersihkan dengan baik atau terbuat dari bahan yang tidak dapat digunakan merusak jamur. Nampan dan mangkuk untuk mencuci jamur harus lebar dan lapang agar jamur mengapung bebas di dalamnya. Jika mangkuk sudah kecil, jamur harus dibilas dalam jumlah kecil dan air diganti lebih sering. Sebelum Anda menyimpan jamur susu setelah pengasinan, penting untuk memilih hidangan yang cocok untuk diproses.

Jamur dapat dimasak dalam hidangan apa pun, tetapi jamur harus dikeluarkan dari panci aluminium segera setelah dimasak.

Peralatan masak aluminium digelapkan oleh zat yang dilepaskan dari jamur. Untuk memasak dalam jus atau lemak Anda sendiri, Anda harus menggunakan enamel, dalam kasus ekstrim, hidangan teflon, dari mana jamur segera dikeluarkan setelah direbus. Dalam hal apapun Anda tidak boleh menggunakan piring besi cor, tembaga atau timah. Piring ini membentuk senyawa dengan zat yang terkandung dalam jamur yang mengubah warna jamur (misalnya, dalam piring besi, jamur muda menjadi sangat gelap warnanya), atau bahkan bisa menjadi beracun. Untuk merebus jamur dalam sedikit air atau jus Anda sendiri, yang terbaik adalah menggunakan gelas tahan api.

Cara menyimpan jamur susu asin yang sudah jadi dalam stoples kaca di lemari es

Jamur asin dan acar disimpan dalam stoples kaca, ember enamel, bak kayu atau tangki stainless steel. Sebelum menyimpan jamur susu asin yang sudah jadi, Anda perlu menyiapkan wadah yang cocok untuk ini. Di ember enamel, periksa kekuatan enamel: ember lama dengan enamel yang rusak tidak cocok untuk menyimpan jamur. Ember kaleng dan galvanis sama sekali tidak cocok: lapisan atasnya larut di bawah pengaruh asam (cairan jamur), dan membentuk senyawa beracun. Sebelum menyimpan jamur susu asin dalam stoples kaca, akan berguna untuk mengetahui bahwa makanan kaleng harus disembunyikan dari paparan sinar matahari yang konstan. Untuk ini, Anda bisa menurunkannya ke ruang bawah tanah. Jadi artikel lebih lanjut menjelaskan cara menyimpan susu jamur di lemari es, Anda juga bisa mengetahui tentang umur simpan konservasi ini.

Cara menyimpan acar jamur susu putih

Sebelum menyimpan jamur susu putih asin, perlu diketahui bahwa piring kayu harus baru atau selalu digunakan hanya untuk menyimpan jamur. Bak dari acar mentimun atau kol tidak cocok, karena jamur, ketika disimpan di dalamnya, memperoleh rasa yang tidak biasa. Jamur dengan cepat memburuk dalam tong air hujan. Stoples dan botol untuk menyimpan jamur harus tertutup rapat. Jamur yang dibiarkan dalam stoples terbuka akan cepat rusak.

Sebelum menyimpan jamur susu asin, persiapan diperlukan: sebelum digunakan, piring harus dicuci bersih sebagai berikut: simpan dalam air hangat setidaknya selama 8-10 jam, lalu cuci dengan air alkali menggunakan soda (1 sendok makan soda per 1 liter air ), tuangkan di atas air mendidih atau rebus dalam air bersih (tanpa bahan tambahan) selama 5-10 menit, lalu biarkan air mengalir; jangan dikeringkan dengan handuk.

Piring jamur segera dicuci dan disimpan di bawah penutup atau terbalik di tempat yang bersih dan kering dengan akses udara yang baik.

Cara menyimpan acar jamur susu hitam dingin

Sebelum menyimpan jamur susu hitam asin, piring kayu harus dilengkapi dengan dua tutup: lingkaran kayu kecil yang dengan bebas masuk ke dalam wadah, di mana batu penindasan ditempatkan, dan lingkaran besar yang menutupi piring sepenuhnya. Kedua tutupnya dibersihkan dengan pasir dan air soda, dituangkan dengan air mendidih dan dibiarkan kering. Di atas jamur, di bawah lingkaran dengan tekanan, letakkan serbet rebus yang bersih dan padat yang menutupi jamur sepenuhnya. Batu bulat yang dicuci bersih digunakan sebagai penindasan.

Penindasan logam merusak rasa dan warna jamur.

Sebelum menyimpan jamur susu hitam acar dingin, stoples kaca dan botol ditutup rapat dengan plastik, perkamen, penutup karet atau plastik, gabus dan tutup logam. Cellophane dan perkamen dibilas dengan air mendidih. Ban dan busi plastik direndam selama 10-18 menit dalam larutan soda, lalu dibilas dengan air matang. Tutup dan sumbat karet dicuci bersih dengan air soda dan direbus dalam air bersih selama 5-10 menit, lalu airnya dibiarkan mengalir di atas serbet bersih. Tutup logam dicuci dengan air soda, dibiarkan di air ini selama 5-10 menit, dan kemudian beberapa kali, mengganti air, dibilas dengan air matang dan diletakkan di atas serbet bersih.

Cara menyimpan jamur susu segar dan rebus

Jika tidak mungkin untuk memproses jamur pada hari yang sama (walaupun ini tidak disarankan!), Jamur disimpan selama satu malam (tidak lebih!) Dikupas, tetapi tidak dipotong. Sebelum menyimpan jamur susu segar, mereka dibiarkan di keranjang atau dipindahkan ke piring datar dan, tanpa ditutup, dibiarkan di ruangan yang sejuk dengan akses udara yang baik, misalnya, di ruang bawah tanah, gudang, koridor. Tentu saja, tempat terbaik adalah lemari es, bagian bawahnya dengan suhu + 2- + 4 . Jamur yang akan direbus bisa disiram dengan air dingin. Piring perendaman harus lebar dan rendah. Sebelum diproses lebih lanjut, jamur harus disortir lagi dan dihilangkan lubang cacing individu yang sebelumnya tidak diketahui, noda dan kerusakan lain yang telah meningkat begitu banyak selama penyimpanan sehingga sebagian besar jamur akan menjadi tidak dapat digunakan.

Sebelum menyimpan jamur susu rebus, perlu untuk mengecualikan kontak jamur dengan udara agar tidak terjadi proses oksidasi. Piring harus ditutup sekencang mungkin dan diletakkan di tempat gelap yang sejuk selama 12 - 24 jam, tidak lebih.

Cara menyimpan acar jamur susu

Sebelum menyimpan jamur susu acar, Anda perlu menemukan tempat yang cocok untuk proses ini. Simpan jamur di tempat yang bersih, sejuk, dan gelap. Suhu kamar yang paling menguntungkan adalah dari +1 hingga +4 . Acar jamur harus disimpan di tempat yang sejuk. Jika jamur muncul, semua jamur harus dibuang ke saringan dan dibilas dengan air mendidih, lalu buat rendaman baru, rebus jamur di dalamnya dan masukkan ke dalam stoples bersih, tuangkan dengan minyak sayur dan tutup dengan kertas. Jangan menggulung stoples jamur acar dan asin dengan tutup logam - ini dapat menyebabkan perkembangan mikroba botulinus. Cukup untuk menutupi toples dengan dua lembar kertas - polos dan berlilin, ikat rapat dan taruh di tempat yang dingin.

Bumbunya harus menutupi jamur. Jika ruangan kering dan stoples tidak tertutup rapat, terkadang bumbu atau air harus ditambahkan selama musim dingin. Biasanya, acar jamur disimpan dalam stoples dengan tutup plastik dan wadah non-pengoksidasi lainnya. Untuk melindungi dari jamur, jamur dituangkan dengan minyak rebus di atasnya. Asam sitrat dapat digunakan sebagai pengganti asam asetat, tetapi efeknya selama penyimpanan jamur jauh lebih lemah.

Simpan jamur acar pada suhu sekitar 8 ° C. Mereka dapat digunakan dalam makanan 25-30 hari setelah pengawetan. Jika jamur muncul di stoples, jamur harus dibuang ke saringan atau saringan, dibilas dengan air mendidih, buat bumbu baru sesuai resep yang sama, cerna jamur di dalamnya, lalu masukkan ke dalam stoples yang bersih dan dikalsinasi dan isi dengan bumbu marinasi. Penyimpanan jamur tergantung pada seberapa teliti sterilisasi dilakukan. Jamur yang disterilkan dapat disimpan dengan baik bahkan pada suhu kamar, meskipun lebih baik menempatkannya di tempat yang sejuk, karena meskipun dalam kondisi steril, penyimpanan yang lama pada suhu tinggi mengurangi rasa produk.

Cara menyimpan jamur susu setelah acar dingin

Sebelum menyimpan jamur susu setelah pengasinan dengan cara dingin, tutupi jamur di atasnya dengan kain linen bersih, dan kemudian dengan tutup yang masuk dengan bebas (lingkaran kayu, tutup enamel dengan pegangan ke bawah, dll.), di mana mereka menempatkan penindasan - batu, yang sebelumnya dicuci bersih dan tersiram air panas dengan air mendidih, atau direbus. Lebih baik untuk membungkus batu dengan kain kasa bersih. Untuk penindasan, Anda tidak dapat menggunakan benda logam, batu bata, batu kapur dan batu yang mudah hancur. Setelah 2-3 hari, kelebihan air garam yang muncul dikeringkan dan bagian baru jamur ditambahkan.Operasi ini diulangi sampai sedimentasi jamur berhenti dan wadah terisi secara maksimal. Jika air garam tidak muncul di atas jamur setelah 3-4 hari, penindasan meningkat. Jamur asin disimpan di tempat yang dingin, secara berkala (setidaknya setiap dua minggu sekali), mencuci penekan kayu dan mengganti serbet.

Penggaraman dingin dapat dilakukan dengan cara yang sedikit berbeda: jamur diletakkan di atas bumbu dengan kepala di atas (dan tidak di bawah) dalam lapisan setebal 8-10 cm (bukan 5-8), taburi dengan garam, lalu masukkan rempah-rempah lagi, dan di atasnya - jamur dan garam. Jadi isi seluruh wadah lapis demi lapis. Setelah itu, air matang dingin dituangkan ke dalamnya, tutup piring dengan lingkaran kayu yang masuk dan beri tekanan di atasnya.

Ketika jamur sedikit mengendap, mereka dikompresi, wadah dilengkapi dengan jamur segar, disumbat rapat dan ditempatkan di gletser, di mana setiap minggu diguncang, diguncang atau digulung dari satu tempat ke tempat lain (misalnya, tong) hingga merata mendistribusikan air garam. Mereka sangat berhati-hati untuk memastikan wadah tidak bocor, dan jamur tidak terkena air garam dan tidak membeku dalam cuaca dingin. Seperti yang Anda ketahui, jamur tanpa air garam menjadi hitam, berjamur, dan dari pembekuan menjadi lembek, hambar, dan cepat rusak.

Menyimpan jamur susu acar di lemari es

Masukkan jamur dingin rebus ke dalam stoples yang sudah disiapkan sehingga levelnya tidak melebihi bahu toples. Tuang jamur dengan rendaman dingin, tuangkan lapisan minyak sayur setinggi sekitar 0,8 - 1 cm di atas rendaman, tutup stoples dengan kertas kaca, ikat dan simpan di lemari es.

Penyimpanan jamur kering

Penyimpanan jamur kering dilakukan di ruangan yang kering, berventilasi baik, di rak, dikemas atau digantung dalam bundel. Tidak dapat diterima untuk menyimpan jamur kering bersama dengan asin dan acar, bumbu harum dan makanan basah. Jika jamur lembab atau berjamur, mereka harus disortir dan dikeringkan, menghilangkan yang rusak. Simpan jamur dalam wadah kaca tertutup atau kantong kain. Jamur kering dapat disimpan selama bertahun-tahun. Namun seiring waktu, mereka kehilangan selera. Jamur kering sangat higroskopis, cepat menyerap kelembaban, serta berbagai bau asing. Mereka tidak boleh disimpan bersama dengan produk lain.

Umur simpan jamur susu asin dan acar dalam stoples di lemari es dan ruang bawah tanah

Ada periode tertentu penyimpanan jamur susu asin di bank, mereka ditentukan oleh komposisi dan kekuatan air garam, metode persiapan konservasi dan kondisi di mana ia berada. Tinjau data ini dalam tabel di bawah ini.

Umur simpan jamur asin di lemari es di bawah tutup nilon3 - 5 bulan
Umur simpan jamur asin di ruang bawah tanah dalam kondisi tong dan dalam toples5 - 8 bulan (dengan asumsi tidak ada cetakan)
Umur simpan jamur susu acar dalam stoples dengan tutup tertutupHingga 12 bulan (perlakuan panas dengan merebus dianjurkan sebelum digunakan)