Jamur Morel: foto dan deskripsi spesies, seperti apa bentuknya, di mana mereka tumbuh dan kapan harus dikumpulkan

Jenis morel yang paling populer adalah kerucut (atau tinggi), umum, bulat umum, semi-bebas, dan topi morel. Semuanya cocok untuk perawatan kuliner apa pun - mulai dari memasak dan menggoreng hingga mengasinkan dan mengasinkan. Jamur yang telah mencapai kematangan vegetatif dapat dikeringkan. Dan muda, tubuh buah kecil sangat bagus untuk pengalengan.

Pemetik jamur yang lazim tahu betul kapan harus mengumpulkan garis: jamur ini muncul di hutan untuk May Day atau Hari Kemenangan. Dan tepat setelah mereka, dan terkadang pada saat yang sama, Anda bisa pergi ke hutan untuk mencari antrean. Untuk waktu yang lama, penduduk desa mengaitkan periode pengumpulan morel dengan pengisian kembali persediaan yang dapat dimakan di musim semi. Sangat sering, jamur ini adalah makanan lengkap pertama setelah musim dingin yang lapar. Morels dari semua jenis adalah jamur lezat dengan tutup halus. Mereka baik goreng dan acar dan asin. Selain itu, beberapa varietas memiliki khasiat obat. Anda dapat membiasakan diri dengan foto, deskripsi, dan fitur khas garis dari berbagai jenis dalam materi ini.

Morel berbentuk kerucut

Di mana morels berbentuk kerucut (Morchella conica) tumbuh: di daerah berumput hutan gugur dan hutan campuran, sering di tepi dan di perkebunan, mereka tumbuh dalam kelompok atau sendiri-sendiri.

Musim: April Mei.

Topi memiliki diameter hingga 2-4 cm dan tinggi hingga 10 cm Ciri khas spesies ini adalah topi abu-abu-cokelat berbentuk lonceng dengan permukaan seluler. Tutupnya tumbuh bersama dengan kaki dari bawah.

Seperti yang dapat Anda lihat di foto, dalam spesies morel ini, permukaan tutupnya berusuk seluler dengan sel-sel rhomboidal memanjang, mirip dengan sarang lebah, dipisahkan satu sama lain oleh partisi gelap:

Tinggi kaki 3-8 cm, tebal 15-30 mm, putih atau kekuningan, silindris, berlubang di dalam.

Bubur: berlilin, rapuh, keputihan, tidak berbau dan dengan rasa yang menyenangkan.

piring. Kaki di bagian atas segera masuk ke tutupnya, jadi tidak ada pelat seperti itu.

Variabilitas. Warna tutupnya berubah, awalnya abu-abu coklat, kemudian abu-abu coklat atau hitam zaitun.

Spesies serupa. Menurut deskripsi, jamur morel berbentuk kerucut terlihat seperti morel biasa (Morchella esculeuta)... Perbedaan utama adalah di desa. biasanya tidak berbentuk kerucut runcing atau berbentuk lilin, tetapi berbentuk topi bulat.

Metode memasak: jamur digoreng, direbus, kalengan.

Dapat dimakan, kategori ke-3.

Sifat obat:

  • Tingtur dan ekstrak Morel digunakan untuk memulihkan penglihatan.
  • Ini digunakan untuk mengobati miopia, hiperopia terkait usia, dan katarak.
  • Sejak zaman kuno, morel telah menenangkan sistem saraf dan memulihkan ketajaman visual.

topi morel

Habitat morel cap (Verpa conica): tanah berpasir dan berkapur di hutan gugur dan hutan campuran, tumbuh dalam kelompok kecil.

Musim: April Mei

Topi memiliki diameter 2-4 cm, tinggi 2-4 cm, bentuk jamur berbentuk lilin dengan tutup. Ciri khas dari spesies ini adalah batang putih krem ​​​​panjang dan topi berbentuk lonceng kecil berwarna coklat atau coklat zaitun. Tutup dilekatkan pada batang di bagian atas tutup sehingga tepi tutup tetap bebas.

Kakinya tinggi 3-12 cm, tebal 5-18 mm, panjang dan keputihan, silindris, dengan mekar bertepung, berlubang di dalamnya. Permukaan batang sering ditumbuhi butiran kecil berwarna kecoklatan yang letaknya membujur.

Bubur: keputihan, halus, rapuh, tidak berbau dan tidak berasa. Spora berwarna putih.

piring. Kaki di bagian atas segera masuk ke tutupnya dan praktis tidak ada pelat.

Variabilitas. Warna tutupnya bervariasi dari coklat ke hijau zaitun hingga coklat zaitun.

Spesies serupa. Tutup morel mirip dengan morel (Morchella esculenta).

Dapat dimakan, kategori ke-4.

Lebih umum

Di mana morel biasa (Morchella esculenta) dipanen: di tempat-tempat berumput di hutan gugur dan hutan campuran, lebih sering di sebelah abu, poplar, elm, di semak-semak, di tepi dan di penanaman, mereka tumbuh dalam kelompok atau sendiri-sendiri.

Musim: Maret - Mei.

Topi memiliki diameter 4-8 cm dan tinggi hingga 10 cm Ciri khas spesies ini adalah topi berbentuk bulat telur atau kerucut berwarna coklat muda atau coklat dengan permukaan seluler. Tutupnya tumbuh bersama dengan kaki dari bawah. Permukaan tutupnya berusuk seluler dengan sel-sel rhomboidal memanjang, mirip dengan sarang lebah, dipisahkan satu sama lain oleh partisi tipis.

Tinggi kaki 4-12 cm, tebal 15-30 mm, tebal dan kuat, beralur, kekuningan atau coklat muda, silindris, berlubang di dalam. Dasar pedikel sangat menebal.

Bubur: keputihan, coklat muda, dengan sedikit bau yang menyenangkan.

piring. Kaki di bagian atas segera masuk ke tutupnya, jadi tidak ada pelat seperti itu.

Variabilitas. Warna tutupnya bervariasi dari coklat muda dan coklat kuning hingga coklat tua.

Spesies serupa. Jamur morel berdasarkan sifat permukaannya terlihat seperti morel berbentuk kerucut (Morchella conica). Ciri khas morel umum adalah tutup sarang lebah yang relatif besar, yang melekat pada batang di sepanjang seluruh bidang kontak.

Metode memasak: jamur digoreng, direbus, kalengan, dikeringkan.

Dapat dimakan, kategori ke-3.

Sifat obat: Mereka mirip dengan morel berbentuk kerucut.

Foto-foto ini menunjukkan seperti apa tampilan morel umum:

Putaran umum Morel

Habitat morel biasa (Morchella esculenta, var.rotunda): di pohon-pohon tua yang tumbang yang ditutupi lumut, di hutan gugur dan hutan campuran.

Ketika morel jamur bulat biasa tumbuh: April Mei.

Ciri khas dari spesies ini adalah bentuk bulat kecil dari seluruh jamur tanpa batang, atau dengan batang yang belum sempurna. Permukaan jamur bergelombang dan bergelombang. Ukuran jamur adalah 0,5-4 cm.

Bubur: keputihan, coklat muda, dengan sedikit bau yang menyenangkan.

piring. Tidak ada catatan seperti itu.

Variabilitas. Warna tutupnya bervariasi dari coklat muda dan coklat kuning hingga coklat tua.

Spesies serupa. Morel yang umum berwarna bulat dan sifat permukaan tutupnya mirip dengan morel berbentuk kerucut (Morchella conica), yang dibedakan dengan bentuknya yang runcing atau seperti lilin.

Metode memasak: jamur digoreng, direbus, kalengan, dikeringkan.

Dapat dimakan, kategori ke-3.

Morel semi-bebas

Habitat morel (Morchella semilibera): di hutan gugur dan hutan campuran, di sebelah jalan dan jalur hutan, mereka tumbuh berkelompok atau sendiri-sendiri.

Saat morel semi-bebas dipanen: April-Mei.

Topi memiliki diameter 3-6 cm dan tinggi hingga 8 cm Ciri khas dari spesies ini adalah topi sarang lebah yang tidak terikat dengan bagian bawah atau pelek ke kaki, serta panjang dan tebal keputihan- batang kekuningan Permukaan tutupnya seluler dengan lekukan dan tonjolan.

Kaki memiliki tinggi 5-10 cm, tebal 15-40 mm, berlubang di dalam, putih atau kekuningan, krem, dengan permukaan bertepung. Kaki mengembang di pangkalan.

Bubur: keputihan, dengan sedikit bau yang menyenangkan.

piring. Kaki di bagian atas segera masuk ke tutupnya, jadi tidak ada pelat seperti itu.

Variabilitas. Warna tutupnya berubah dari coklat muda, kemudian menjadi coklat tua.

Spesies serupa. Morel semi-bebas terlihat seperti jamur morel cap (Verpa conica), tetapi berbeda dalam ukuran kecil coklat tua keriput daripada topi sarang lebah.

Metode memasak: jamur digoreng, direbus, kalengan, dikeringkan.

Lihat seperti apa jamur morel semi-bebas: