Jamur beracun Amanita: foto, digunakan dalam pengobatan tradisional, di mana jamur yang tidak bisa dimakan tumbuh

Jika agaric lalat adalah jamur beracun, maka muncul pertanyaan yang sepenuhnya alami: di mana mencari agaric lalat dan, yang paling penting, mengapa melakukannya? Jawabannya sangat sederhana - terlepas dari semua toksisitasnya, beberapa jenis "hadiah hutan" ini, dalam frekuensi agaric lalat, tidak tergantikan dalam pengobatan tradisional. Benar, jamur ini belum lulus uji klinis dan oleh karena itu data hanya didasarkan pada kata-kata para dokter itu sendiri.

Pada artikel ini, kita akan berbicara tentang penggunaan agaric lalat dalam pengobatan, menampilkan foto agaric lalat merah, putih, macan kumbang dan jenis lainnya, memberikan deskripsi mereka, dan juga menginformasikan di mana agaric lalat tumbuh.

Amanita jamur merah (beracun, tidak bisa dimakan) dan kegunaannya

Agaric lalat beracun (Amanita muscaria) - jamur yang dikenal bahkan oleh anak-anak. Dia, seperti lampu lalu lintas merah, memperingatkan: jangan makan, jangan sentuh!

Namun, perhatikan foto agaric lalat merah: tutupnya berdiameter 6-7 cm, kecuali merah cerah bisa berwarna oranye, kuning, lebih jarang merah-coklat. Tanda utama kedua dari agaric lalat yang tidak dapat dimakan adalah sejenis kutil pertumbuhan flokulan berwarna putih, yang mudah dicuci oleh hujan. Saat dipatahkan, agaric lalat beracun merah tidak mengeluarkan bau.

Kaki (tinggi 7-22 cm): silindris, putih, lebih jarang kekuningan, dihiasi dengan sisa-sisa tutup yang terkelupas.

Bubur: padat, putih, kadang kekuningan.

piring: berwarna putih muda atau krem, sering, besar, dapat bergantian dengan yang lebih kecil.

Lihatlah foto amanitas beracun yang tumbuh di Amerika Utara - warnanya kuning pucat atau oranye muda. Pada usia muda, kutil pada jamur agaric lalat merah hampir dapat sepenuhnya menyembunyikan warna tutupnya.

Di mana agaric lalat merah beracun tumbuh

Setiap pemetik jamur tahu di mana agaric lalat merah tumbuh: mereka dapat ditemukan: di hutan jenis konifera dengan tanah asam, lebih jarang di bawah pohon birch. Teman umum adalah pohon cemara hutan; lebih jarang seluruh keluarga menetap di bawah pohon birch.

Agaric lalat merah jamur beracun tumbuh: dari paruh kedua musim panas hingga pertengahan musim gugur, sebelum salju pertama, di zona utara dengan iklim sedang. Didistribusikan di hampir semua hutan Rusia, kecuali untuk wilayah selatan yang panas.

Tidak ada ganda. Karena penampilannya yang luar biasa, agaric lalat merah sulit dikacaukan dengan jamur lain.

Amanita muscaria dalam pengobatan dan ritual tradisional

Data penggunaan agaric lalat merah dalam pengobatan belum dikonfirmasi. Diklaim bahwa tutup agaric lalat yang tidak dapat dimakan digunakan dalam pengobatan sejumlah besar penyakit, seperti radang sendi, rematik, linu panggul, kelumpuhan, linu panggul, neuralgia, dan bahkan onkologi.

Orang Indo-Iran kuno menyiapkan minuman ritual ikan lele dari jus agaric lalat merah, semak ephedra jenis konifera dan bunga harmala. Ada versi bahwa ia memiliki beberapa sifat kesehatan. Ia diterima saat menyanyikan lagu-lagu religi. Dalam himne Rig Veda, minuman ini disebut "anak bumi warna merah tanpa daun, bunga dan buah-buahan, dengan kepala menyerupai mata."

Pendukung ritual perdukunan, pecinta sensasi baru harus ingat bahwa kandungan zat beracun dalam agaric lalat merah berbeda, oleh karena itu, sebelum melakukan tindakan ini atau itu, Anda harus memikirkan kesehatan Anda sendiri. Rata-rata, untuk hasil yang mematikan, orang yang sehat akan membutuhkan 12-15 topi amanita, tetapi tergantung pada usia dan karakteristik jamur lainnya, jumlahnya bisa jauh lebih kecil. Penyalahgunaan dalam penggunaan agaric lalat merah, baik dalam pengobatan maupun dalam ritual, dapat menyebabkan tidak hanya perasaan mabuk yang lemah atau halusinasi ringan, tetapi juga amnesia.

Di Rusia dan Eropa, orang telah menggunakan agaric lalat sebagai sarana untuk memerangi serangga, khususnya lalat. Ramuan dibuat darinya, di mana serangga berbondong-bondong dan mati. Dari sinilah nama jamur itu berasal.

Makan: jamur itu beracun, karena itu tidak bisa dimakan.Orang-orang Siberia, beberapa negara Eropa dan Amerika Utara sering mengonsumsi amanita sebagai agen halusinogen - mengandung muscimol, yang memiliki sifat psikotropika. Dalam ritual perdukunan, agaric lalat merah digunakan sebagai minuman keras.

Amanita muscaria, beracun: foto dan deskripsi

Topi agaric lalat panther beracun muda (Amanita pantherina) (diameter 5-11 cm) dalam bentuk belahan, akhirnya menjadi benar-benar rata dengan tepi bergaris yang khas. Jenis agaric lalat mendapatkan namanya justru karena warna tutupnya.

Perhatikan foto agaric lalat panther: daging di dalam tutupnya paling sering berwarna putih dan berair.

Kaki (tinggi 5-13 cm): berbentuk silinder, meruncing dari bawah ke atas, memiliki volva berbentuk cincin berwarna putih atau abu-abu muda. Terkadang (tidak selalu!) Mungkin ada cincin rapuh dan vili kecil di sepanjang kaki. Piring muscaria Amanita, menurut deskripsinya, menyerupai jamur merah - sering, berwarna putih atau abu-abu muda. Pada jamur dewasa, mungkin ada bintik-bintik coklat halus di piring.

Agaric lalat panther beracun, foto yang disajikan di atas, mengeluarkan bau tidak enak yang sangat tajam ketika pecah; pemetik jamur yang rajin mengklaim bahwa itu mirip dengan bau lobak segar.

Ganda: kerabat dekat adalah agaric lalat tebal (Amanita spissa) dan abu-abu-merah muda (Amanita rubescens). Agaric lalat tebal, sangat langka, memiliki daging lebih berdaging dan volva dalam bentuk kerah. Dalam abu-abu-merah muda, daging berubah menjadi merah muda setelah putus dan pola garis-garis pada permukaan cincin.

Di mana mencari agaric lalat panther?

Anda dapat mengetahui di mana menemukan agaric lalat panther ketika mengunjungi hutan jenis konifera - jamur beracun ini lebih suka pinus. Di hutan gugur dan berdaun lebar, ia lebih jarang menetap dan secara eksklusif di bawah pohon pinus.

Jamur tumbuh dari paruh kedua Juli hingga akhir September di zona beriklim negara-negara Belahan Bumi Utara.

Jamur yang tidak bisa dimakan ini tidak dimakan, karena sangat beracun.

Aplikasi dalam pengobatan tradisional: tidak berlaku.

Sebelum Anda menemukan agaric lalat panther, dan terlebih lagi untuk memetik jamur ini, ingatlah bahwa jamur ini sangat berbahaya karena kandungan zat beracun yang mirip dengan racun henbane dan datura. Pencari sensasi halusinogen alami harus tahu bahwa mencampurkan ketiga komponen ini dalam tubuh menyebabkan keracunan dan keracunan, seperti halnya penggunaan arsenik.

Meskipun jamur tidak digunakan dalam pengobatan atau memasak, penggunaan agaric lalat panther umum di kalangan pemilik daerah pinggiran kota sebagai alat yang ampuh dalam memerangi hama serangga.

Amanita bau putih dan fotonya

Kategori: tidak termakan.

Banyak orang sejak kecil percaya bahwa agaric lalat berwarna merah cerah dengan bintik putih di tutupnya, sehingga pemandangan agaric lalat putih (Amanita virosa) dapat membingungkan. Tetapi ada jamur seperti itu, apalagi namanya tidak hanya mencakup kata "putih", tetapi juga "bau" yang tidak menggugah selera: ketika pecah, ia mengeluarkan bau yang sangat tidak enak.

Topi (diameter 5-11 cm): berbentuk kerucut, dengan ujung tajam yang menonjol, sering berubah bentuk.

Melihat foto agaric lalat putih, Anda dapat melihat bahwa bagian atas dan tengah tutup jamur terkadang berwarna kuning. Permukaannya mengkilap, di lingkungan yang lembab - dengan sedikit lendir lengket. Terkadang bisa ditutupi dengan serpihan film putih.

Kaki (tinggi 11-15 cm): umumnya panjang dan melengkung.

piring: sangat sering, kebanyakan putih atau keabu-abuan.

Bau agaric lalat putih yang tidak sedap mirip dengan bau menyengat dari pemutih yang sangat pekat yang akrab bagi semua ibu rumah tangga.

Bagaimana Anda bisa membedakan jamur ini dari rekan-rekannya yang bisa dimakan? Bau yang tidak sedap mungkin merupakan sinyal pertama. Indikator kedua adalah bahwa champignon, misalnya, tidak memiliki volva, sedangkan piring jamur dewasa diwarnai. Namun, beberapa agaric lalat putih "menyembunyikan" Volvo di tanah, sehingga mudah untuk melewatkannya. Tetap saja, andalkan baunya, dan jika tidak ada bau, maka pastikan untuk memperhatikan struktur jamur.

Ganda: Pemetik jamur yang tidak berpengalaman dapat mengacaukan agaric lalat putih dengan jamur payung (Amanita phalloides), salah satu spesies jamur (Agaricus), atau russula putih (Russula albidula).

Ketika tumbuh: dari pertengahan Juli hingga akhir Oktober di zona beriklim benua Eurasia dari hutan Prancis hingga Timur Jauh Rusia. Kurang umum di daerah pegunungan di Eropa tengah.

Di mana menemukan agaric lalat bau?

Agaric lalat bau dapat ditemukan terutama di hutan konifer dan gugur dengan tanah berpasir atau asam. Jamur ini lebih sering tumbuh di dekat perbukitan atau di daerah pegunungan; di dataran tidak ditemukan.

Agaric lalat putih busuk tidak digunakan untuk makanan karena toksisitasnya yang ekstrim, tidak digunakan dalam pengobatan tradisional.

Nama lain: kulat putih.

Amanita muscaria dan rekan-rekannya

Kategori: tidak termakan.

Topi terbang agaric (amanita verna) Diameter 4-12 cm, halus dan mengkilat, berwarna putih, tetapi bagian tengahnya mungkin lebih gelap. Dalam jamur muda dalam bentuk belahan, menjadi hampir rata dari waktu ke waktu.

Kaki (tinggi 5-13 cm): halus, menebal di dasar. Warnanya sama dengan tutupnya, memiliki mekar ringan di sepanjang panjangnya.

Bubur: padat, putih, sangat rapuh.

piring: putih.

Spring fly agaric tidak memiliki rasa dan aroma yang khas. Beberapa pemetik jamur mengatakan bahwa rasanya pahit, namun karena toksisitas agaric lalat, tidak disarankan untuk memeriksa pernyataan ini.

Kembar musim semi amanita adalah jamur dalam bentuk apa pun, dan jamur beracun ini juga dapat dikacaukan dengan russula hijau (Russula aeruginea) dan kehijauan (Russula virescens), dengan pelampung yang berbeda (Amanita). Champignon tidak memiliki volva, dan pelatnya biasanya tidak berwarna putih, tetapi berwarna. Tidak ada Volvo dan russula, dan russula sangat rapuh. Selain itu, russula kehijauan jauh lebih kecil dan tidak memiliki cincin jamur.

Ketika tumbuh: dari akhir April hingga pertengahan Juli di negara-negara dengan iklim hangat, di Rusia, terutama di wilayah Volga dan wilayah selatan.

Di mana aku bisa menemukan: di tanah lembab berkapur dari hutan gugur.

Makan: tidak digunakan.

Aplikasi dalam pengobatan tradisional: tidak berlaku.

Nama lain: agaric lalat putih, jamur payung musim semi.

Hati-hati: agaric lalat musim semi mudah dikacaukan dengan beberapa jamur yang dapat dimakan.

Agaric lalat Vittadini yang tidak bisa dimakan

Kategori: tidak termakan.

Topi terbang agaric vittadini (amanita vittadinii) (diameter 5-18 cm) putih, zaitun atau coklat muda, dengan tepi tidak beraturan dan berusuk. Seringkali ditutupi dengan sisik kecil dan kutil. Seperti kebanyakan Amanitov, ia berubah bentuk selama hidup jamur dari bersujud atau berbentuk lonceng menjadi hampir rata.

Kaki (tinggi 6-18 cm): hampir selalu putih. Meruncing dari bawah ke atas. Ditutupi dengan cincin bersisik putih.

Bubur: putih, agak kuning saat dipotong dan kontak dengan udara. Saat pecah, ia mengeluarkan aroma jamur yang menyenangkan.

piring: sangat sering dan lebar, berwarna putih atau krem.

Ganda: tidak hadir.

Ketika tumbuh: dari pertengahan April hingga awal Oktober di negara-negara hangat di Eropa dan Asia, Amerika Utara dan Afrika.

Di mana aku bisa menemukan: di semua jenis hutan, serta di stepa. Fly agaric Vittadini adalah jamur toleran kekeringan yang dapat bertahan lama tanpa hujan.

Makan: data tentang kelayakan agaric lalat Vittadini sangat kontradiktif, tetapi sebagian besar ilmuwan mengklasifikasikannya sebagai tidak dapat dimakan.

Aplikasi dalam pengobatan tradisional: tidak berlaku.

Amanita muscaria: foto dan deskripsi

Kategori: tidak termakan.

Topi lalat jamur agaric (amanita citrina) (diameter 6-11 cm) kuning pucat, lebih jarang zaitun kehijauan atau putih abu-abu, berdaging, dengan cincin gantung dan serpihan putih atau abu-abu, biasanya lengket saat disentuh. Pada jamur muda, itu sedikit cembung, tetapi seiring waktu menjadi benar-benar rata. Kaki (tinggi 6-13 cm): silindris, berlubang, sedikit melebar ke bawah. Warnanya berkisar dari keabu-abuan hingga kuning pucat. Pelat Amanita muscaria memiliki deskripsi yang mirip dengan pelat semua perwakilan agaric lalat: sering, tetapi lemah.

Jamur mengandung senyawa beracun yang mirip dengan yang ditemukan pada organisme beberapa katak eksotis.

Saat pecah, jamur mengeluarkan bau tajam dari kentang mentah.

Perhatikan foto agaric lalat kulat: menyerupai jamur payung (Amanita phalloides) dan agaric lalat abu-abu (Amanita porphyria). Kulat pucat, tidak seperti lalat agaric, tidak berbau dan memiliki tutup halus tanpa serpihan dan pertumbuhan. Dan agaric lalat abu-abu memiliki topi yang lebih gelap daripada grebe.

Nama lain: agaric lalat kuning-hijau, agaric lalat lemon, jamur kulat kuning pucat, agaric lalat kuning lemon.

Ketika tumbuh: dari awal Agustus hingga akhir Oktober hampir di seluruh Eurasia dan Amerika Utara, lebih jarang di benua Afrika dan di Australia.

Di mana aku bisa menemukan: lebih suka tumbuh di sebelah pinus dan ek di tanah berpasir dan sedikit asam.

Makan: tidak digunakan karena rasanya kurang enak.

Aplikasi dalam pengobatan tradisional: tidak berlaku.

Penting! Meskipun jamur payung sedikit beracun, Anda tidak boleh memakannya. Bahkan racun dosis rendah dapat secara serius mempengaruhi tubuh manusia.

Selain itu, jamur ini dapat dengan mudah dikacaukan dengan jamur yang lebih beracun.

Jamur beracun lalat agaric grunge

Kategori: tidak termakan.

Topi terbang agaric (Amanita Franchetii) (diameter 4-11 cm): kuning, coklat, coklat, bisa dengan warna abu-abu atau zaitun. Pada agaric lalat muda yang kasar, ia memiliki bentuk setengah lingkaran, yang, seiring bertambahnya usia, berubah menjadi hampir sepenuhnya terentang. Tepi tutupnya biasanya halus dan rata, tetapi pada jamur yang lebih tua dapat pecah dan melengkung ke atas.

Kaki (tinggi 5-11 cm): putih atau kuning muda, berlubang, meruncing dari bawah ke atas, ditutupi dengan serpihan kuning yang terlihat. Memiliki cincin dengan tepi bergaris.

piring: kurang melekat atau benar-benar bebas, biasanya putih, yang berubah menjadi kuning-coklat seiring bertambahnya usia. Dan pulp putih di lokasi luka atau patah dengan cepat berubah menjadi kuning.

Pandangan ahli botani tentang bau dan rasa agaric lalat kumuh bervariasi. Beberapa ilmuwan mencatat fitur menyenangkan mereka, sementara yang lain berpendapat sebaliknya.

Ganda: tidak hadir.

Aplikasi dalam pengobatan tradisional: tidak berlaku.

Ketika tumbuh: dari awal Juli hingga pertengahan Oktober di banyak negara Eropa, Asia Tengah, Amerika Utara, dan Afrika.

Di mana aku bisa menemukan: di hutan gugur dan hutan campuran, lebih menyukai lingkungan pohon ek dan beech.

Makan: jamur itu beracun.

Agaric lalat jamur yang tidak bisa dimakan

Kategori: tidak termakan.

Topi terbang agaric (amanita echinocephala) (diameter 5-16 cm) putih, sering berwarna oker atau kehijauan. Berdaging, bulat dan menyerupai telur ayam kecil bentuknya, namun lama kelamaan menjadi lurus dan menjadi sujud. Ditutupi dengan sisik piramidal yang diucapkan, yang, omong-omong, jamur itu dinamai kasar. Sejumlah besar sisa selimut sering terlihat di tepi tutupnya.

Kaki (tinggi 9-19 cm): berbentuk silinder dengan sisik kecil dan pangkal runcing, menggelinding ke dalam tanah. Warna dan corak batang biasanya sama dengan tutupnya.

piring: sering dan putih, tetapi jamur dewasa mungkin memiliki warna pirus atau zaitun. Daging buah yang keras biasanya berwarna putih atau kekuningan.

Agaric lalat berbulu memiliki rasa dan bau yang sangat tidak enak, menurut pemetik jamur berpengalaman, mengingatkan pada bau busuk yang kuat.

Ganda: agaric lalat tunggal (Amanita solitaria) dan pineal (Amanita strobiliformis). Kedua jamur ini cukup langka dan, tidak seperti yang berbulu, memiliki aroma yang menyenangkan.

Ketika tumbuh: dari awal Juni hingga pertengahan Oktober di wilayah selatan benua Eurasia.

Di mana aku bisa menemukan: di tanah berkapur di hutan jenis konifera dan gugur. Ia lebih suka tumbuh di sebelah pohon ek.

Makan: tidak digunakan.

Aplikasi dalam pengobatan tradisional: tidak berlaku.

Nama lain: pria gendut itu berbulu, lalat agaric itu berduri.

Jamur beracun lalat agaric kuning cerah

Kategori: tidak termakan.

Topi agaric lalat kuning cerah (Amanita gemmata) (diameter 4-12 cm), sesuai namanya, kuning atau oker, dengan tepi berkerut, seiring waktu, berubah bentuk dari cembung menjadi praktis terbuka. Halus saat disentuh, mungkin memiliki sedikit sisik keputihan.

Kaki (tinggi 5-11 cm): putih atau kekuningan, dengan cincin yang jelas, yang sering menghilang pada jamur dewasa. Biasanya halus, terkadang dengan sedikit pubertas, sangat rapuh.

Ganda: kulat (Amanita citrina) dan kuning-cokelat (Amanita fulva). Tetapi kulat pada potongan mengeluarkan bau kentang mentah, dan kaki kuning-coklat tidak memiliki penebalan dan sisa-sisa seprai.

Ketika tumbuh: dari awal Mei hingga pertengahan September di negara-negara beriklim sedang di benua Eurasia.

Di mana aku bisa menemukan: pada tanah berpasir dari semua jenis hutan.

Makan: tidak digunakan.

Aplikasi dalam pengobatan tradisional: tidak berlaku.

Nama lain: agaric lalat kuning jerami.