Mengapa jamur menjadi hitam saat diasinkan, dimasak, direndam, dan apa yang harus dilakukan?

Karena rasanya yang tinggi, serta khasiatnya yang bermanfaat, jamur digunakan untuk keperluan kuliner apa pun. Mereka terutama disukai dalam bentuk asin dan acar. Saya harus mengatakan bahwa jamur dianggap sebagai satu-satunya jamur yang dapat dicicipi setelah pengasinan dalam satu setengah hingga dua minggu.

Sebagian besar ibu rumah tangga sangat menyukai pengalengan jamur, serta menyiapkan hidangan pertama dan kedua dari mereka. Makanan apa pun yang terbuat dari jamur ini pasti akan menaklukkan bahkan gourmet yang paling berubah-ubah. Namun, dalam proses pemrosesan, satu fitur yang tidak menyenangkan mungkin terungkap: jamur menjadi hitam. Paling sering ini terjadi saat pengasinan, perebusan atau perendaman. Gambaran yang tidak menyenangkan ini segera menebar kepanikan di kalangan ibu-ibu rumah tangga, karena menunjukkan bahwa produk tersebut sudah tidak dapat digunakan lagi. Tetapi apakah situasinya tidak ada harapan seperti yang terlihat pada pandangan pertama? Jika jamur menjadi hitam, apakah bisa dimakan?

Menariknya, jamur adalah satu-satunya tubuh buah yang memiliki jus susu kental dan manis. Ini menunjukkan bahwa jamur tersebut tidak perlu direndam seperti pemerah lainnya. Selain itu, makan safron milk cap tidak menimbulkan rasa berat di perut. Karunia alam ini dapat dianggap sebagai salah satu kandidat terbaik untuk pengasinan, pengawetan, penggorengan, dll.

Lantas, apakah berbahaya memakan jamur yang sudah menghitam? Tidak, itu tidak berbahaya, karena fitur seperti itu dapat muncul karena berbagai alasan, sama sekali tidak terkait dengan kemungkinan keracunan. Untuk memahami mengapa jamur menjadi hitam setelah pengasinan, memasak, dan proses lainnya, Anda harus terlebih dahulu mempertimbangkan berbagai faktor, yang akan dibahas dalam artikel ini. Mengetahui tentang mereka, setiap ibu rumah tangga akan dapat dengan benar menentukan tingkat penggelapan tubuh buah, serta memberikan "pertolongan pertama", jika perlu. Selain itu, artikel ini memberikan tips praktis tentang apa yang dapat Anda lakukan agar tutup susu safron tidak menghitam.

Mengapa jamur menjadi hitam selama pengasinan dan foto jamur yang menghitam

Seperti yang telah disebutkan, pengasinan tutup susu kunyit adalah metode pemrosesan yang paling populer. Secara alami, tubuh buah ini memiliki warna oranye yang menyenangkan. Namun, setelah diasinkan, mereka bisa berubah menjadi hitam, yang benar-benar dapat merusak penampilan selera mereka. Terkadang masalah ini mungkin muncul dalam beberapa hari setelah dimulainya pengasinan, atau mungkin perlu satu atau dua bulan sebelum itu terjadi. Tetapi jika tutup susu safron yang menghitam tidak memiliki bau yang tidak sedap dan tidak berjamur, maka, sebagai suatu peraturan, tidak ada yang salah dengan itu. Hanya tubuh buah asin yang gelap bukanlah pemandangan yang menyenangkan. Jadi, mengapa jamur menjadi hitam saat diasinkan, jika tidak ada tanda-tanda pembusukan yang jelas? Ada beberapa alasan untuk ini:

  • Jamur tidak sepenuhnya direndam dalam air garam. Setelah kontak dengan udara, bubur jamur menjadi hitam, tetapi ini adalah fenomena yang benar-benar aman, yang bukan merupakan tanda tidak dapat dimakan dan tidak mempengaruhi rasanya. Jika tidak ada keinginan untuk makan jamur seperti camilan independen, maka mereka bisa digoreng atau ditambahkan ke sup.
  • Dikumpulkan berbagai jenis tutup susu kunyit, misalnya, cemara. Diketahui bahwa jenis tubuh buah ini bisa menghitam dengan berbagai jenis pengolahan.
  • Banyak bumbu ditambahkan selama pengasinan. Jadi, jamur tidak perlu banyak bumbu, seringkali cukup satu garam saja. Misalnya, biji adas dapat menyebabkan warna hitam pada jamur.

Beberapa alasan yang disebutkan mengapa jamur menjadi hitam selama pengasinan ditunjukkan pada foto:

Alasan mengapa jamur menjadi hitam saat diasinkan dingin

Menariknya, tetapi paling sering jamur berubah menjadi hitam saat diasinkan dingin, mengapa ini terjadi? Seperti pengasinan panas, alasan berikut dapat ditambahkan ke semua hal di atas:

  • Jamur berada di udara segar untuk waktu yang lama sebelum diasinkan. Ini sering terjadi pada tubuh buah yang dibeli. Semakin lama jamur segar menunggu untuk diproses, semakin besar kemungkinan mereka akan berubah menjadi hitam setelah diasinkan.
  • Jamur dikumpulkan di tempat-tempat yang tercemar, dekat perusahaan industri dan jalan raya.
  • Dalam proses mengumpulkan jamur, mereka bisa sangat kusut. Jika Anda menekan daging jamur segar, maka area ini menjadi gelap, dan ketika diasinkan, berubah menjadi hitam.
  • Saat menyimpan tutup susu kunyit, kondisi yang tidak tepat diamati, misalnya, dalam kehangatan atau di bawah sinar matahari.
  • Jamur yang sudah jadi disimpan dalam toples terbuka untuk waktu yang lama. Bahkan penemuan konservasi yang pertama mengganggu lingkungannya, sehingga proses oksidasi mulai berjalan lebih cepat.

Apa yang harus dilakukan jika jamur asin menjadi hitam dan bagaimana cara mengasinkan jamur dengan benar?

Apa yang harus dilakukan jika jamur asin menjadi hitam, dapatkah mereka dimakan dan mengalami manipulasi kuliner lebih lanjut? Ya, Anda bisa, jika kondisi pra-pemrosesan dan penyimpanan produk jadi diikuti dengan benar. Dalam hal ini, perubahan warna benar-benar normal untuk jenis tubuh buah ini. Jika jamur yang menghitam tidak membuat Anda lapar, gunakan dalam hidangan pertama dan kedua, serta dalam salad dan saus.

Dan apa cara terbaik untuk mengasinkan jamur agar tidak menjadi hitam? Berikut beberapa tipsnya:

  • Lakukan pengangkutan dengan rapi agar jamur tidak berkerut.
  • Jamur harus diproses segera setelah panen.
  • Batasi diri Anda pada jumlah minimum rempah-rempah dan rempah-rempah.
  • Pastikan jamur benar-benar terendam dalam air garam.
  • Tutup jamur asin dalam stoples dengan volume tidak lebih dari 1 liter.
  • Simpan pengawetan di ruangan yang gelap dan sejuk, yang suhunya tidak melebihi + 10 °.
  • Kumpulkan jamur hanya di tempat yang terbukti ramah lingkungan.

Mengapa air garam menjadi hitam saat mengasinkan tutup susu kunyit dan apa yang harus dilakukan jika permukaannya menjadi hitam?

Banyak ibu rumah tangga tertarik mengapa air garam menjadi hitam saat mengasinkan tutup susu kunyit. Ini tidak sering terjadi, dan akibatnya, bisa sangat menakutkan. Terkadang fitur yang tidak menyenangkan seperti itu benar-benar dapat menjadi perhatian. Tetapi jika tidak ada bau yang tidak enak di air garam, serta jamur hitam, maka tidak ada hal buruk yang terjadi. Mereka dapat dimakan dengan aman setelah dibilas dengan air. Jika tidak, jika jamur hitam terlihat pada air garam yang gelap, maka jamur harus dibuang, tidak menghemat waktu dan tenaga.

Jadi, mengapa acar dalam jamur asin bisa berubah menjadi hitam? Perlu dicatat bahwa air garam dalam jamur asin harus memiliki warna coklat tua yang kaya, ini menunjukkan kondisinya yang berkualitas tinggi. Jadi, jika jamur kusut selama proses pengumpulan, diproses dengan buruk, disimpan dengan tidak benar, dan juga sering bersentuhan dengan udara, maka ini dapat mempengaruhi warna air garam. Hal yang sama dapat dikatakan ketika air garam jamur asin berubah menjadi hitam hanya di permukaan.

Apa yang harus dilakukan jika air garam menjadi hitam di jamur, apa rekomendasi untuk ini? Penting untuk menghapus lapisan atas jamur, dan mengalirkan cairan. Kemudian bilas jamur, taburi dengan garam lagi dan isi dengan air garam baru. Selain itu, jika Anda ingin bermain aman, rebus jamur selama 10 menit dan beri garam panas.

Alasan mengapa jamur menjadi hitam saat direndam

Seperti yang telah disebutkan, jamur tidak perlu direndam, karena termasuk dalam kategori kelayakan pertama. Namun, sebagian ibu rumah tangga masih menganggap perlu merendam tubuh buah ini selama beberapa jam. Seringkali proses ini membantu kontaminasi jamur yang parah. Namun terkadang saat direndam ternyata jamurnya menghitam, kenapa ini bisa terjadi?

  • Alasan utama menghitamnya tutup susu kunyit saat direndam adalah kontaknya dengan udara. Mungkin saat itu tidak semua jamur ada di dalam air. Ini adalah reaksi alami dan tidak ada yang salah dengan itu. Produk harus benar-benar terendam air. Yang terbaik adalah menambahkan sedikit garam ke dalam air.
  • Selain itu, jika jamur direndam dalam wadah logam, ini juga dapat menyebabkan oksidasi dan produk akan menjadi hitam. Karena itu, perlu menggunakan wadah non-logam apa pun.

Apa yang perlu dilakukan agar jamur rebus tidak menjadi hitam?

Terkadang jamur menjadi hitam saat dimasak, mengapa ini terjadi? Dan meskipun jamur hitam tidak mendapatkan tampilan yang paling menggugah selera, itu masih benar-benar aman. Ada juga beberapa alasan untuk ini:

  • Hampir semua jamur bereaksi dengan udara dan menjadi hitam, dan jamur tidak terkecuali. Dengan perlakuan panas, reaksi ini dipercepat secara signifikan.
  • Seperti dalam kasus perendaman, jamur teroksidasi selama memasak jika piring logam dipilih.

Tapi apa yang bisa dilakukan untuk mencegah jamur rebus menjadi hitam?

  • Saat memasak, tambahkan garam dan asam sitrat ke dalam air, yang akan membuat jamur tetap menarik.
  • Lakukan perlakuan panas secara eksklusif di piring berenamel, tanpa keripik atau kerusakan.
  • Bilas jamur secara menyeluruh sebelum dimasak dalam air es dengan tambahan cuka.