Chanterelles palsu beracun atau tidak: foto jamur mirip dengan chanterelles dan perbedaan utama

Penggemar "perburuan jamur" menghargai chanterelles tidak hanya karena rasanya yang luar biasa, tetapi juga karena fakta bahwa tidak ada tanda-tanda cacing dan kerusakan serangga di pulpa mereka. Semua ini disebabkan oleh zat kitinmannose, yang memiliki kemampuan untuk menghancurkan cacing dan telurnya.

Banyak orang suka mengumpulkan chanterelles, karena mereka tumbuh di koloni besar. Jika Anda menemukan beberapa potongan di depan Anda, lihat sekeliling, lihat di bawah daun atau lumut yang jatuh. Dari satu rawa, Anda dapat mengumpulkan 2-3 ember tubuh buah yang lezat ini. Tetapi pemetik jamur pemula prihatin dengan pertanyaan: apakah chanterelles beracun?

Apakah ada chanterelles palsu dan seberapa beracun mereka?

Di alam, ada perwakilan dari spesies yang tidak dapat dimakan, yang disebut chanterelles palsu, mereka dapat diracuni. Selain itu, situasinya dapat diperburuk oleh intoleransi individu terhadap jamur oleh tubuh manusia. Kemudian muncul pertanyaan lain: chanterelles palsu beracun atau tidak, dan jika demikian, berapa banyak?

Pertama, Anda perlu mencari tahu seperti apa chanterelles yang sebenarnya, sehingga pemetik jamur yang tidak berpengalaman pun dapat membedakan produk yang dapat dimakan dari yang tidak dapat dimakan. Chanterelles asli biasanya tumbuh di hutan campuran dan jenis pohon jarum, dari pertengahan musim panas hingga Oktober. Jamur memiliki rona oranye-kuning dengan aroma bubur yang menyenangkan. Tutupnya berbentuk corong dengan tepi bergelombang dan pelat yang turun hampir ke tengah batang.

Pelantun palsu tidak beracun, meskipun Anda bisa keracunan. Biasanya ringan, tetapi bukan pertanda baik bagi tubuh Anda.

Namun, bahaya bagi manusia masih bisa ditimbulkan oleh jamur beracun, mirip dengan chanterelles, yang disebut pembicara oranye. Merekalah yang membingungkan beberapa pemetik jamur dengan chanterelle asli yang tumbuh di hutan yang sama.

Bagaimana membedakan chanterelles dari jamur beracun agar tidak membahayakan diri sendiri dan orang yang Anda cintai dengan keracunan serius? Ada beberapa faktor yang membantu mengenali chanterelles yang tidak dapat dimakan dengan benar:

  • chanterelles palsu tidak pernah tumbuh dalam kelompok besar, seperti spesies asli;
  • pembicara oranye tumbuh di pohon yang membusuk atau tua, dan spesies yang dapat dimakan hanya di tanah;
  • chanterelles yang tidak dapat dimakan memiliki bau yang tidak sedap, dan yang asli berbau seperti buah persik atau aprikot;
  • tutup jamur palsu memiliki bentuk bulat biasa dengan tepi halus, dan chanterelles asli berbentuk corong dengan tepi bergelombang.

Kami menawarkan Anda untuk melihat foto chanterelles beracun, yang dengan jelas menunjukkan perbedaan utama mereka dari jamur yang dapat dimakan:

Namun, jika Anda meracuni diri sendiri dengan chanterelles palsu, jangan khawatir, ini tidak menimbulkan bahaya bagi seseorang. Dengan perawatan yang tepat, pasien sembuh dengan cepat dan mudah.

Bagaimana lagi Anda bisa membedakan antara chanterelles beracun dan jamur yang dapat dimakan?

Bagaimana lagi Anda bisa membedakan antara chanterelles beracun dan dapat dimakan dan meningkatkan pengalaman memetik jamur Anda?

  • Chanterelles beracun memiliki tutup yang lebih kecil, tidak mencapai diameter 6 cm;
  • piringnya tipis, sering berulang dan tidak masuk ke batang jamur, seperti yang asli;
  • menekan jamur beracun, naungannya tidak berubah sama sekali, tidak seperti jamur asli;
  • bau dan rasa bubur chanterelles palsu sangat tidak enak dibandingkan dengan yang bisa dimakan.

Ada juga jenis chanterelle palsu lainnya - apakah itu beracun? Kita berbicara tentang chanterelle abu-abu, yang rasanya lebih rendah daripada spesies yang dapat dimakan. Bentuk tutup dan kaki chanterelle abu-abu sangat mirip dengan yang asli, tetapi memiliki warna cokelat atau abu-abu, yang membuat tubuh buah tidak menarik bagi pemetik jamur.

Patut dikatakan bahwa dalam banyak buku referensi, chanterelle beracun dianggap sebagai jamur yang dapat dimakan bersyarat.Banyak pemetik jamur mengumpulkan spesies ini, meskipun kualitasnya lebih rendah daripada chanterelles asli. Tetapi jika Anda memasaknya dengan benar: rendam dengan baik selama 2-3 hari, rebus selama 20 menit dengan garam dan rempah-rempah, maka keracunan dapat dihindari. Tapi tetap saja, para ahli menyarankan untuk tidak memakan jamur ini, apalagi jika ada masalah dengan sistem pencernaan. Di hadapan racun berbahaya, chanterelles ini bisa menjadi racun. Orang dengan kepekaan terhadap zat ini menunjukkan tanda-tanda pertama keracunan: mual, muntah, pusing, sakit perut dan diare. Ketika gejala pertama muncul, Anda harus segera memanggil ambulans, karena pelestarian kesehatan manusia akan tergantung pada reaksi Anda.

Mengetahui bahwa tidak ada chanterelles beracun yang mematikan di wilayah negara kita, Anda dapat dengan aman pergi ke hutan terdekat untuk mencari keindahan merah yang dapat dimakan. Namun, ini hanya mungkin jika Anda tidak mengumpulkan chanterelles di area pabrik industri dan kimia, serta di dekat jalan raya.