Miselium dan substrat untuk menumbuhkan jamur di rumah: penyimpanan, reproduksi, dan pemrosesan

Saat membiakkan sebagian besar jamur, miselium biji-bijian yang dibeli dari peternakan khusus digunakan. Untuk menumbuhkan jamur, miselium harus disimpan dalam kondisi tertentu, dan kualitasnya harus diperiksa sebelum ditanam. Tetapi, bahkan dengan bahan tanam yang sangat baik, seseorang tidak dapat melakukannya tanpa persiapan khusus dari substrat - ini membutuhkan perlakuan panas dan sterilisasi.

Menyimpan miselium jamur tiram, champignon, dan jamur lainnya di lemari es

Saat ini, dalam budidaya champignon, jamur tiram dan shiitake, penaburan vegetatif terutama digunakan dengan bantuan miselium butir steril. Ini adalah biji-bijian yang direbus dan disterilkan, dikuasai oleh miselium jamur budidaya yang dimurnikan dari pesaing. Miselium biji-bijian yang tidak steril tidak digunakan untuk menanam jamur di rumah, karena dalam kondisi tidak steril, gabah cepat diserang oleh bakteri pembusuk dan jamur. Miselium biji-bijian cocok untuk perbanyakan sebagian besar jamur. Pada butir gandum, jelai dan millet, jamur tiram dan miselium shiitake diproduksi, pada butir gandum dan gandum hitam - jamur dan kurap miselium. Miselium biji-bijian untuk menumbuhkan jamur memiliki pasokan nutrisi yang baik. Miselium yang diproduksi oleh perusahaan besar, sebagai suatu peraturan, menjamin keberhasilan budidaya jamur yang ditunjukkan pada paket.

Miselium biji-bijian dijual dalam kantong plastik berfilter udara yang berisi 8 kg miselium. Filter diperlukan untuk memasok oksigen dan untuk melindungi miselium dari jamur dan pesaing lainnya. Jika disimpan dengan tidak benar, miselium champignon dan sebagian besar jamur lainnya mati ketika suhu udara naik di atas 30 ° C. Dan pada suhu penyimpanan negatif, miselium membeku dan kehilangan kualitas.

Penyimpanan miselium jangka panjang untuk jamur tiram dan jamur lainnya diizinkan pada suhu udara +2 ° C. Paket harus dikemas dengan celah udara, karena miselium memanas sebagai akibat dari aktivitas vitalnya sendiri. Di rumah, menyimpan miselium biji-bijian dimungkinkan di lemari es rumah tangga, tetapi tidak di lemari es. Harus diingat bahwa, meskipun diperbolehkan untuk menyimpan miselium di lemari es rumah tangga modern, harus diingat bahwa dalam ruangan dengan pencairan otomatis, suhu berfluktuasi secara berkala dari +1 hingga +10 ° C. Oleh karena itu, dengan umur simpan yang lama dari miselium jamur tiram dan shiitake, kerak keras miselium dan dasar-dasar tubuh buah terbentuk di dalam kantong, dan miselium champignon dan kurap dengan cepat memburuk.

Saat membeli miselium dalam kemasan kecil, pastikan ada saringan udara atau lubang di kantong untuk udara. Tanpa ini, miselium akan cepat membusuk, dan dengan lubang tanpa filter, cepat atau lambat akan terinfeksi jamur.

Bahkan jika Anda telah mengikuti semua kondisi penyimpanan miselium jamur, Anda perlu memeriksa kualitasnya sebelum menanam. Ini dapat dilakukan dengan cara berikut. Siapkan larutan satu sendok teh gula dalam segelas air matang. Lipat tisu toilet menjadi beberapa lapis dalam kotak berukuran 5x5 cm.Kertas toilet yang bersih bersifat steril, tidak seperti serbet. Basahi kotak kertas dengan larutan gula, peras dan letakkan di cawan Petri atau di atas piring bersih. Tempatkan beberapa butir miselium biji-bijian dari kantong yang dibeli dan tutup dengan cawan petri atau gelas. Pada suhu kamar, seminggu kemudian, tepi putih miselium yang tumbuh di udara akan muncul pada biji-bijian atau pada substrat lain yang dijual kepada Anda sebagai miselium. Seharusnya tidak ada bintik-bintik berwarna. Miselium yang bertunas ini harus bebas dari noda jamur beberapa bulan kemudian. Jadi Anda tidak hanya dapat memeriksa biji-bijian, tetapi juga miselium lainnya.

Reproduksi miselium jamur tiram dan jamur lainnya di rumah

Miselium berkualitas tinggi yang dibeli dapat dikalikan sendiri. Untuk reproduksi miselium jamur, biji gandum harus direbus dengan api kecil selama 20-25 menit. Itu tidak bisa dicerna. Penting agar inti gandum tetap putih. Kemudian biji-bijian harus dikeringkan di atas meja, aduk dengan spatula selama 30 menit. Dapat dikeringkan di bawah kipas angin. Setelah itu, harus memiliki kelembaban 50-53%. Untuk pengeringan, Anda dapat menambahkan kapur dan gipsum ke biji-bijian - 5% dari berat biji-bijian. Biji-bijian yang disiapkan dengan cara ini dituangkan ke dalam stoples kaca dua liter dengan kecepatan 1 kg per toples. Saat membiakkan miselium jamur tiram di rumah, biji-bijian harus menempati kurang dari setengah volume toples. Stoples biji-bijian ditutup rapat dengan tutup dengan sumbat kapas steril dan disterilkan bersama dengan biji-bijian dalam panci dengan air mendidih atau dalam autoklaf. Untuk gabus, dibuat lubang dengan diameter 3 cm di tengah tutupnya.Untuk mencegah air mendidih membasahi gabus kapas, bungkus tutupnya dengan aluminium foil atau kertas kerajinan, yang diikatkan di leher toples dengan benang. Potong tepi kertas yang berlebih.

Saat miselium berkembang biak, letakkan lap di bawah stoples dan tuangkan air dingin 3-4 cm di bawah tutupnya. Untuk mensterilkan biji-bijian, stoples harus direbus dua kali selama 2 jam dengan interval sehari. Dalam interval antara mendidih, stoples harus pada suhu kamar. Saat menggunakan autoklaf pada suhu +120 ° C dan tekanan berlebih 1,0 atm. cukup untuk mensterilkan sekali dalam 2,5 jam Sterilisasi dalam autoklaf rumah tangga pada +110 ° C dapat diterima.

Tanpa melepas tutupnya, stoples dengan biji-bijian harus didinginkan hingga + 22 ... + 55 ° dan dipindahkan ke kotak steril atau ke ruang bersih lain untuk menyemai biji-bijian dengan miselium steril yang Anda inginkan. Selama inokulasi (inokulasi), tutup dengan saringan harus dilepas, satu sendok makan miselium harus dimasukkan ke dalam toples dan ditutup kembali dengan tutup dengan sumbat kapas, kemudian dengan kertas kraft dan diikat. Kemudian toples harus dikocok untuk mencampur miselium dengan biji-bijian secara merata dan ditempatkan di ruangan yang bersih dengan suhu udara + 24 ... + 26 ° C untuk pertumbuhan berlebih.

Waktu inkubasi dalam toples gandum adalah 14 hari untuk perbanyakan miselium jamur tiram, untuk shiitake - lebih dari 30 hari. Masa inkubasi jamur lain membutuhkan waktu yang sama. Setelah 7 hari menumbuhkan miselium, isi toples harus dikocok agar gabah tidak terlalu kuat diikat oleh miselium, dan pertumbuhan gabah yang berlebihan merata.

Setelah biji-bijian di dalam stoples benar-benar ditumbuhi, Anda dapat memindahkan miselium dari stoples ke kantong plastik.

Substrat untuk menumbuhkan jamur tiram dan jamur lainnya

Hasil yang baik dari jamur tiram, shiitake dan jamur berkayu lainnya dapat ditanam pada substrat yang mengalir bebas yang terbuat dari jerami cincang, kapas, sekam biji bunga matahari, atau ranting tanah. Suplemen nutrisi dapat ditambahkan ke substrat yang tumbuh untuk jamur, dan perlakuan panas substrat akan membebaskannya dari jamur. Struktur granular menyediakan akses oksigen ke miselium yang sedang berkembang, oleh karena itu, pengembangan substrat semacam itu terjadi beberapa kali lebih cepat daripada perkembangan kayu padat. Untuk menciptakan konsentrasi karbon dioksida yang tinggi yang diperlukan untuk pertumbuhan miselium, substrat di rumah ditempatkan dalam kantong plastik dengan sumbat atau lubang yang dapat ditembus udara.

Dasar substrat disebut bahan yang membentuk lebih dari 50% dari total massanya. Kandungan nitrogen dalam bahan utama substrat adalah sebagai berikut: serbuk gergaji - 0,1%, api rami - 0,5%, jerami - 0,6%, sekam - 0,7%, kapas - 0,7%, cabang tanah - 0, 7% (semua terhadap bahan kering). Untuk mencapai kandungan nitrogen yang optimal (0,7-1,0%), substrat untuk jamur dapat dibuat sereal dengan menambahkan biji-bijian atau dedak ke dalamnya dalam jumlah 10-20% dari massa kering substrat. Substrat harus dibasahi sehingga kadar airnya berkisar antara 45 hingga 70%.Kadar air optimum substrat adalah 60%.

Kadar air substrat untuk jamur (W%) adalah rasio massa air di dalamnya dengan massa substrat, dinyatakan sebagai persentase. Kadar air ditentukan sebagai berikut: 100 g substrat disimpan dalam lemari pengering atau oven selama 6 jam (hingga berat konstan) pada suhu + 110 ... + 120 ° C (tidak lebih tinggi dari 150 ° C untuk mencegah hangusnya komponen kering).

Perbedaan antara berat sampel basah dan kering, dinyatakan dalam gram, secara numerik akan sama dengan kadar air substrat dalam persen. Anda dapat mengeringkan sampel 100 g dalam oven microwave alih-alih oven. Microwave dapat disesuaikan hingga 350-400 W. Mode pemanasan: pemanasan selama 4 menit; jeda 2 menit; pemanasan selama 4 menit; jeda 2 menit; pemanasan 4 menit

Jamur - organisme aerobik, yang mengkonsumsi oksigen di udara dan mengeluarkan karbon dioksida. Oleh karena itu, parameter utama basis substrat untuk miselium jamur adalah permeabilitasnya terhadap udara: struktur substrat harus longgar, dan cangkang blok substrat (kantong polietilen) harus memiliki lubang untuk "bernapas" miselium. Permeabilitas substrat lembab terhadap udara menurun tajam dengan penurunan ukuran partikel dasar substrat dan, terutama, dengan genangan air substrat, ketika zona yang diisi dengan air bebas muncul di dalamnya. Koefisien difusi oksigen dalam air puluhan ribu kali lebih kecil daripada di udara. Oleh karena itu, genangan air pada substrat untuk jamur tiram dan jamur lainnya menciptakan kondisi anaerobik di dalamnya, di mana miselium tidak dapat ada.

Pemrosesan saat menyiapkan substrat untuk jamur di rumah

Bahan terbaik untuk miselium substrat masa depan adalah serpihan kecil dari cabang kayu keras segar yang digiling. Jika Anda tidak dapat menggunakan semua bahan mentah yang disiapkan sekaligus, Anda perlu menggiling cabang dan kemudian mengeringkannya pada suhu tinggi dalam oven atau oven. Dari 1000 g cabang segar akan menghasilkan 500-600 g cabang kering. Alih-alih cabang cincang, Anda bisa menggunakan jerami cincang yang belum terkena hujan, api rami atau kulit bunga matahari. Langkah selanjutnya adalah menyiapkan jumlah kaleng bersih tiga liter yang dibutuhkan. Buat lubang bundar berdiameter 1-2 cm di tutup stoples plastik. Cuci tutup dan stoples secara menyeluruh. Masukkan sumbat kapas steril (bola kapas yang digulung) dengan erat ke dalam lubang di tutupnya. Saat memanaskan kaleng, tempatkan tutup dengan gabus di dalam kantong plastik bersih.

Setelah menyiapkan substrat dalam jumlah yang diperlukan untuk mengisi satu atau lebih wadah 3 liter, pindahkan ke stoples. Padatkan substrat sehingga tidak mencapai leher beberapa sentimeter. Tuangkan air mendidih di atas substrat dalam stoples agar stoples tidak pecah. Setelah menyerap, tambahkan air mendidih untuk menutupi substrat sepenuhnya. Tutup stoples dengan tutup berlubang untuk mengalirkan air, tetapi jangan langsung mengalirkan air. Biarkan stoples berisi air mendidih mendingin perlahan pada suhu kamar selama 2-3 jam. Balikkan stoples, tiriskan airnya dan biarkan terbalik selama sehari. Selama waktu ini, air akan mengalir dari kaleng, dan spora jamur mati di substrat tidak akan berkecambah dan menjadi tidak berdaya terhadap peningkatan suhu yang berulang. Metode ini disebut pasteurisasi substrat fraksional.

Saat menyiapkan substrat di rumah, timbang setiap kaleng isi yang dibasahi pada timbangan. Untuk perlakuan panas substrat jamur tiram dan jamur lainnya, tutup kaleng dengan aluminium foil atau tutup kaleng (bocor). Tempatkan stoples di oven atau oven termal apa pun selama 3 jam pada suhu 80 ° C.

Biarkan toples mendingin sampai suhu kamar dan timbang lagi. Jika tabung dengan substrat telah kehilangan lebih dari 20% berat selama perlakuan panas, bawalah berat tabung menjadi 80% dari aslinya dengan menambahkan air matang ke substrat. Lepaskan aluminium foil dan tutup toples dengan tutup polietilen bersih dengan sumbat kapas. Substrat sekarang siap untuk disemai dengan miselium.

Metode perlakuan panas substrat yang lebih sederhana disebut xerothermal. Ini diikuti dengan persiapan substrat yang direndam hingga kadar air yang diinginkan dalam jumlah yang diperlukan untuk mengisi satu atau lebih kaleng tiga liter. Pindahkan ke stoples.

Padatkan substrat sehingga tidak mencapai leher - beberapa sentimeter. Timbang toples substrat. Tempatkan stoples dalam oven yang dipanaskan sebelumnya hingga suhu 110 ° C selama 2-4 jam sehingga semua air dari substrat mendidih, dinginkan stoples dan tuangkan air matang bersih ke dalam substrat dalam jumlah tertentu untuk mengembalikan beratnya. substrat, yang sebelum perlakuan panas. Tutup toples dengan tutup polietilen bersih dengan sumbat kapas. Substrat sekarang siap untuk disemai dengan miselium.

Memproses substrat jamur tiram dan jamur lainnya di kebun

Dengan bahan baku yang bersih dan bebas jamur, pasteurisasi hanya dapat dilakukan sekali. Di kebun, Anda dapat mempasteurisasi substrat dalam tong 200 liter di atas api. Tempatkan laras di atas balok beton atau batu bata. Tuang 50 liter air ke dalamnya. Di atas air, pada batu bata yang ditempatkan secara vertikal di dalam tong, masukkan jaring atau parutan bulat (berbentuk tong).

Setelah menyiapkan substrat untuk jamur dengan komposisi yang diinginkan dan kadar air yang diinginkan, isi dengan kantong polipropilen, biarkan bagian kantong kosong untuk mengikat tali di sekitar tenggorokannya. Anda dapat menggunakan tas "gemerisik" yang terbuat dari polietilen bertekanan rendah. Tas HDPE yang lebih tahan banting yang tidak berdesir tidak cocok untuk ini. Mereka akan runtuh saat direbus. Tas freezer yang lebih mahal juga cocok. Masukkan sepotong kapas atau winterizer sintetis ke tenggorokan tas sebagai gabus bernapas. Tarik tali di sekitar tenggorokan tas di sekitar stopper. Tempatkan blok substrat di beberapa tingkatan di grid dengan gabus terbalik. Tempatkan tutup pada laras dan biarkan laras dengan substrat selama satu hari atau lebih untuk memungkinkan spora jamur berkecambah di substrat. Keesokan harinya, nyalakan api di bawah tong dan didihkan air selama 6 jam berturut-turut. Pada pagi berikutnya, substrat dalam tong akan mendingin. Untuk "menanam" media, buka ikatan tas, lepaskan gabus, periksa apakah suhu media di bawah 30 ° C, tambahkan miselium, lalu masukkan kembali gabus dan kencangkan leher tas dengan benang.

Saat menanam jamur eksotis (shiitake, maitake), untuk keandalan yang lebih besar, perlu dilakukan pasteurisasi fraksional ganda. Urutan operasi untuk pasteurisasi fraksional ganda adalah sebagai berikut. Kantong dengan substrat yang direndam hingga kadar air yang diinginkan, ditutup dengan winterizer sintetis atau sumbat kapas, disimpan pada suhu kamar selama 24 jam, kemudian ditempatkan dalam "tong Cina" di atas api, dipasteurisasi pada suhu + 80 . .. + 100 ° C selama 3-6 jam, tergantung pada volume tas. Setelah itu, mereka dibiarkan dalam tong untuk didinginkan selama 16-24 jam, kemudian api dinyalakan kembali dan pasteurisasi kedua dilakukan.

Dengan cara yang sama, pasteurisasi dapat dilakukan di sauna atau di pemandian lain pada + 80 ... + 90 ° C.

Persiapan substrat untuk jamur tiram dan jamur lainnya: sterilisasi

Dasar dari setiap autoklaf adalah wadah kokoh dengan penutup yang dapat menahan tekanan berlebih dari uap air di dalamnya dan dilengkapi dengan katup untuk mengeluarkan uap jika terjadi tekanan berlebih yang berbahaya. Diyakini bahwa ketika menyiapkan substrat untuk jamur tiram dan jamur lainnya dalam autoklaf, kemandulan total dicapai pada +134 ° C - semua organisme yang dikenal di bumi mati. Mikroorganisme yang mampu merusak jamur budidaya mati pada +120 ° C. Autoklaf industri yang dirancang untuk pertumbuhan jamur beroperasi pada tekanan berlebih 1 atm, yang memastikan pemrosesan substrat pada +120 ° C dengan "uap yang mengalir". Ini memungkinkan substrat jamur disterilkan sepenuhnya.

Beberapa kata tentang apa itu perawatan "uap yang mengalir". Dari pembangkit uap, uap diumpankan ke dalam wadah autoklaf, di mana substrat ditempatkan dalam wadah yang tidak tertutup atau dalam kantong yang tidak tertutup rapat.Dimungkinkan untuk mengeluarkan sebagian uap secara berkala, memastikan bahwa bagian barunya masuk ke dalam autoklaf. Perawatan substrat basah ini memastikan sterilisasi lengkap. Dalam hal ini, semua area substrat diperlakukan dengan uap, dan bukan udara kering. Ini sangat penting karena spora kering dari beberapa jamur dan bakteri tetap hidup pada suhu +160 ° C.

Saat ini, toko online menawarkan berbagai opsi untuk autoklaf rumah tangga yang dirancang untuk mensterilkan makanan kaleng di rumah. Mereka mirip dengan "tong Cina" kami di atas api, tetapi mereka bekerja pada tekanan uap yang meningkat, memastikan pemrosesan makanan kaleng atau, dalam kasus kami, substrat pada suhu +110 ° C. Paket atau toples dengan substrat ditempatkan di dalam autoklaf rumah tangga di atas perapian di atas air mendidih. Ini bukan perawatan "uap yang mengalir" dan bukan sterilisasi substrat yang lengkap, tetapi perawatan seperti itu cukup untuk menumbuhkan jamur di halaman belakang.

Substrat yang dipilih harus dicampur dalam mangkuk dengan aditif, jika ada, dan dengan air dalam jumlah yang diperlukan agar substrat mencapai kadar air yang diperlukan. Pindahkan media ke paket. Tutup tas dengan kapas atau sumbat musim dingin sintetis dan masukkan ke dalam autoklaf. Lebih baik lagi, cukup masukkan kantong terbuka dengan substrat ke dalam autoklaf dan masukkan sumbat kapas dan benang, yang tidak terbungkus rapat dengan aluminium foil, ke dalam autoklaf.

Tutup penutup autoklaf, atur otomatisasi ke suhu dan waktu pemrosesan yang diinginkan dan ikuti instruksi yang dilampirkan pada autoklaf. Kehadiran kontrol otomatis autoklaf memungkinkan Anda untuk mengisi dan menyalakannya di malam hari, dan di pagi hari untuk mengeluarkan tas dengan substrat yang didinginkan dari autoklaf dan menyuntik substrat dengan miselium. Saat mengoperasikan autoklaf secara manual, sebelum dihidupkan, pastikan ada air di dalamnya dan kendalikan pengoperasiannya, dengan fokus pada pembacaan termometer.