Jas hujan: deskripsi jamur dan budidaya

Jas hujan adalah kelompok jamur yang menyatukan sekitar 60 spesies. Mereka membentuk spora bukan di piring dan di tabung, tetapi di dalam tubuh buah di bawah cangkang. Karenanya nama kedua mereka adalah nutreviki. Dalam jamur matang, banyak spora terbentuk, yang disemprotkan ketika cangkangnya pecah. Jika Anda menginjak jamur dewasa, ia akan meledak dengan bom kecil dan menyemprotkan bubuk spora berwarna coklat tua. Untuk ini, ia juga disebut pengumpul debu.

Bentuk yang paling umum adalah jas hujan berbentuk buah pir, jas hujan biasa dan jas hujan berduri. Mereka tumbuh di hutan konifer dan gugur, padang rumput, lantai hutan, dan tunggul busuk.

Jamur tumbuh pada tali miselium yang terlihat. Cangkangnya berwarna krem ‚Äč‚Äčatau putih dengan duri. Bubur jamur muda padat, putih atau keabu-abuan, dengan bau yang kuat, pada jamur dewasa warnanya gelap. Spora bubuk warna zaitun gelap.

Bubur jas hujan muda sangat padat sehingga dapat digunakan sebagai plester. Di bawah cangkang, itu tetap benar-benar steril.

Tubuh buah berbentuk buah pir, bulat telur, berbentuk bulat. Jamur tumbuh hingga panjang 10 cm dan diameter 6 cm. Mungkin tidak ada kaki palsu.

Jamur ini hanya dapat dimakan pada usia muda, ketika spora belum terbentuk, dan daging buahnya berwarna putih. Dapat digunakan dalam berbagai hidangan tanpa direbus.

Pemilihan dan persiapan lokasi

Untuk menanam jamur, sebaiknya pilih area dengan rerumputan tipis, sedikit dinaungi pepohonan.

Itu harus sesuai dengan habitat alami jamur.

Di situs yang dipilih, mereka menggali parit sedalam 30 cm, panjang 2 m Daun aspen, poplar, birch, willow dituangkan ke dalamnya.

Kemudian cabang-cabang pohon yang sama diletakkan. Cabang-cabang harus diletakkan dengan ketebalan tidak lebih dari 2 cm, dipadatkan dengan baik dan diisi dengan air. Kemudian dituang lapisan tanah berumput setebal 5 cm, apalagi tanahnya harus diambil dari tempat tumbuh jas hujan.

Menabur miselium

Spora jamur dapat dengan mudah tersebar ke tanah yang disiapkan lembab. Kemudian sirami dan tutupi dengan cabang.

Tumbuh dan panen

Tempat tidur taman harus disiram secara teratur, jangan biarkan mengering. Genangan air tidak mengancam miselium. Lebih baik menyiramnya dengan air hujan atau air sumur. Miselium ditumbuhi satu bulan setelah menabur spora. Benang putih tipis menjadi terlihat di tanah. Setelah pembentukan miselium, bedengan harus ditumbuk dengan dedaunan tahun lalu.

Jamur pertama muncul tahun depan setelah tanam. Saat mengumpulkan, mereka harus dikeluarkan dengan hati-hati dari miselium. Spora jas hujan sebaiknya ditaburkan secara berkala agar selalu berbuah.